Desa Wisata Tinalah -->
Paket Wisata Jogja Dewi Tinalah

Desa Wisata Cibuntu, Wisata Keren di Jawa Barat

Hai sobat desa wisata, saat pemikiran capek dan perlu wisata yang beri kesegaran, bertandang ke desa sekalian melihati bentangan persawahan dan rasakan keramah-tamahan masyarakat lokal tentu jadi opsi yang menarik. Betul tidak, Sahabat Daya tarik? Untungnya, #DiIndonesiaAja ada beberapa desa wisata yang tawarkan pengalaman hebat semacam itu, lho. Satu diantaranya seperti yang hendak dibahas ini kali nih, yakni Desa Wisata Cibuntu.


Desa Wisata Cibuntu
Desa Wisata Cibuntu

Info Desa Wisata Cibuntu

Nach, buat Sahabat Daya tarik yang belum mengetahui, Desa Wisata Cibuntu ini ada di Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Desa Wisata Cibuntu dapat diraih dengan tempuh perjalanan sekitaran 40 menit berkendaraan dari Kota Cirebon. 


Tidak cuman populer karena keasrian alamnya, desa wisata ini dikenal juga sebagai salah satunya desa wisata yang kerap mencatatkan prestasi, salah satunya adalah tempati posisi ke-5 Desa Wisata terbaik tingkat ASEAN untuk sektor homestay di tahun 2016 dan jadi juara ke-2  Desa Wisata Terbaik dalam penghargaan berprestise Community Based Tourism (CBT) di tahun 2017 oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Inovatif Indonesia.


Prestasi membesarkan hati yang sukses dicapai Desa Wisata Cibuntu ini bukanlah tanpa perjuangan, tetapi karena semua usaha dari warga lokal dan pemda yang menggenggam tegar loyalitas Sapta Daya tarik. Sapta Daya tarik ialah sebuah ide dari warga di tempat untuk memberi perasaan nyaman ke pengunjung, lewat tujuh elemen yaitu aman, teratur, bersih, sejuk, cantik, ramah, dan masa lalu.


Cari info yok, Sahabat Daya tarik lewat serangkaian jelajahi desa wisata #DiIndonesiaAja, di Desa Cibuntu ini kali!


Untuk masuk ke desa ini, wisatawan ticket dikenai ongkos Rp5,000 per-orang dan harga parkir Rp12,000 untuk kendaraan bermotor dan Rp15,000 untuk kendaraan mobil. Harga yang lumayan murah jika dibanding dengan yang akan Sahabat Daya tarik peroleh di desa ini. Pertama kalinya tiba ke Desa Wisata Cibuntu, Sahabat Daya tarik akan disongsong dengan latar asri berbentuk pemandangan Gunung Ciremai. Sesudah melihati keelokan lanscape Gunung Ciremai, waktunya mengisap angin segar di kaki gunung sekalian jogging atau naik sepeda.


Udara bersih yang dari persawahan dan bukit dan pohon-pohonan hijau disekitaran Gunung Ciremai ini ditanggung jadi obat baik hilangkan jemu akan padatnya perkotaan. View di sini bagus buat menambahkan koleksi photo Instagram-mu, lho!


Disaksikan dari lokasinya yang ada di kaki Gunung Ciremai, Sahabat Daya tarik tentu sudah dapat memikirkan begitu segarnya air terjun yang ini, donk? Ya, Air Terjun Gongseng ini masuk ke salah satunya daftar perjalanan populer di Desa Wisata Cibuntu. Selainnya cantik, pas di bawah air terjun dengan tinggi capai 20-25 mtr. ini, ada kolam yang dapat dipakai oleh pengunjung untuk berenang atau sekedar main air.


Didampingi dengan panorama masih asri dan dikitari tebing yang membubung tinggi, Air Terjun Gongseng menjadi salah satunya spot harus saat ke Desa Wisata Cibuntu. Untuk sampai kesini, Sahabat Daya tarik perlu lewat lajur trackking sepanjang 5 menit dari tempat parkir.


Hal hebat yang lain bisa juga Sahabat Daya tarik dapatkan di Desa Wisata Cibuntu ini adalah saksikan secara langsung situs cagar budaya dari jaman purbakala. Ada Situs Bujal Dayeuh yang sebuah warisan purbakala berbentuk Peti Pendam Batu yang diketemukan di tahun 1967 dan berisi kapak pegang. Selanjutnya ada juga benda lain seperti kelenting dan kapak pegang dari Situs Saurip Kidul warna ati ayam yang diketemukan di tahun 1972. Menelusuri tujuan ini akan membuat kamu terasanya tembus ke mesin waktu dech, Sahabat Daya tarik!


Masih di teritori Desa Wisata Cibuntu, ada object wisata hebat yang lain yang harus Sahabat Daya tarik datangi, yakni Daerah Domba. Diberi nama Daerah Domba, karena di tempat ini ada peternakan domba. Ada lebih dari 60 kandang domba dan kambing di sini.


Di tujuan yang cocok buat wisata pembelajaran bersama anak-anak ini, Sahabat Daya tarik dapat berhubungan dan memberikan makan domba dan kambingnya.


Tidak sekedar desa asri yang pas buat beri kesegaran pemikiran, Desa Wisata Cibuntu punyai Wisata Offroad Cibuntu (WOC) buat Sahabat Daya tarik yang menyukai rintangan! Ada dua paket offroad yang dapat diputuskan seperti keinginan, yakni offroad memiliki jarak menempuh 4 km yang dibandrol dengan harga Rp250,000 per mobil jeep dan offroad dalam jarak menempuh 6 km yang dipandang Rp350,000 per mobil jeep. Perjalanan offroad akan ambil track perkebunan karet Cibuntu yang luasnya lebih kurang 4 hektar.


Selainnya offroad, ada juga aktivitas berkeliling-keliling perkebunan karet dengan motor ATV yang dapat dicicipi dengan bayar sewa Rp30,000 untuk penggunaan 20 menit. Bila Sahabat Daya tarik tiba pada musim durian, persisnya sekitaran bulan Desember-Januari, Wisata Offroad Cibuntu umumnya sediakan wisata durian, lho.


Bertandang ke satu tempat tidak komplet rasanya tanpa cari oleh-olehan ciri khas yang memikat dibawa pulang, sepakat kan Sahabat Daya tarik? Cocok sekali nih, karena di Desa Wisata Cibuntu ada Pusat Ekraf Cibuntu yang jual banyak produk ekonomi inovatif yang unik sekali, dimulai dari suling, angklung, bermacam produk gerabah seperti gentong, teko, dan perlengkapan masak yang lain, dan macam miniatur kendaraan, seperti truk, pesawat, dan mobil dengan bahan kayu.


Menariknya, di sini Sahabat Daya tarik tidak hanya dapat beli produknya, tetapi bisa juga berpeluang menyaksikan langkah pembikinannya . Maka dapat menambahkan pengalaman dan wacana baru, nih!


Sahabat Daya tarik tidak bisa menampik panorama langit malam bertabur bintang yang dapat dicicipi di Pagergunung Campsite, dech! Di sini ada bumi perkemahan (campsite) yang pas jadi rekomendasi kegiatan hebat saat berlibur dengan keluarga atau rekan-rekan. Opsi paket kemping dibandrol dimulai dari Rp300,000 per-orang untuk durasi waktu bermalam dua hari 1 malam dan telah terhitung sarana makan 3x.


Selainnya dapat melihati cantiknya langit berbintang, Sahabat Daya tarik bisa juga nikmati sarana kolam renang, panahan, sampai taman buat rekreasi instagenic yang super menarik. Sekalian santai, Sahabat Daya tarik harus sekali mencicip satu cangkir kopi Cibunar Linggajati yang disebut kopi ciri khas Gunung Ciremai yang ditanamkan pada ketinggian 800-1,200 mdpl.


Nach, bila Sahabat Daya tarik ingin rasakan situasi bermalam dan membaur bersama masyarakat di tempat, Desa Wisata Cibuntu sediakan homestay yang telah diperlengkapi prosedur kesehatan berstandar CHSE, lho! Ada sekitaran 60 homestay yang dapat diminta oleh wisatawan lewat Tourist Information Center Desa Wisata Cibuntu. Range harga per kamarnya cukup dapat dijangkau, yakni Rp200,000 per malam.


Seterusnya, ada opsi menarik lain khusus untuk Sahabat Daya tarik yang ingin berkeliling-keliling semakin lama kembali disekitaran Desa Wisata Cibuntu. Karena di sini masih tetap ada beberapa tujuan menarik yang lain harus masuk daftar perjalanan, lho. Baca keterangan selengkapnya berikut!


Telaga Biru Cicerem


Pertama, Sahabat Daya tarik dapat singgah ke sebuah tujuan hits namanya Telaga Biru Cicerem atau yang dikenal juga sebagai Situ Cicerem. Pemandangan cantik di danau air tawar yang sebening kaca ini benar-benar terkenal di media sosial, lho. Karena sangat jernihnya, kontur batu-batuan pada bagian dasar danau, tumbuhan air, dan beragam ikan beragam warna didalamnya bahkan juga dapat kelihatan dengan mata telanjang. Sahabat Daya tarik bisa juga ambil photo di spot ayunan instagrammable dengan latar danau dan pohon-pohonan teduh yang super asri.


Kebun Raya Kuningan


Ada pas di kaki Gunung Ciremai, Kebun Raya Kuningan yang beralamat di Desa Padabeunghar, Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat ini dapat dilakukan sepanjang lebih kurang satu 1/2 jam dari pusat Kota Kuningan. Sahabat Daya tarik tahu tidak, Kebun Raya Kuningan sebagai salah satunya kebun raya paling besar di Indonesia dengan luas 172 hektar, lho!


Ada beberapa zone tematik yang instagenic di Kebun Raya Kuningan ini, salah satunya ialah Rumah Anggrek, Taman Tipikal Gunung Ciremai, Rock Garden, Taman Awi "Sieugeug", dan Taman Kuning, yakni sebuah taman yang berisi bermacam bunga dan buah warna kuning. Cocok sekali lho untuk jadi tujuan wisata bersama keluarga seterusnya!


Waduk Darma


Tujuan paling akhir yang pantang untuk dilewati adalah Waduk Darma. Waduk yang mempunyai arus air tenang dan pas buat refreshing ini tawarkan lanscape alam yang keren setelah. Beberapa aktivitas yang dapat dilaksanakan di sini diantaranya, berkeliling-keliling waduk dengan perahu wisata, santai di gazebo, nikmati panorama matahari terbenam, atau memancing ikan. Buat Sahabat Daya tarik yang menyukai memburu photo kece, Waduk Darma mempunyai spot photo instagrammable yang super keren. lho.


Itu lah jejeran kegiatan hebat di Desa Wisata Cibuntu dan sekelilingnya yang dapat sekalian Sahabat Daya tarik telusuri saat singgah ke Kota Kuningan, Jawa Barat. Tetapi ingat, kapan saja dan di mana saja Sahabat Daya tarik ada, selalu patuhi prosedur kesehatan dengan menggunakan masker, rajin bersihkan tangan secara periodik, dan jaga jarak ya, Sahabat Daya tarik!


Nach, ingin tahu tidak dengan serangkaian desa wisata #DiIndonesiaAja yang lain yang hendak kita datangi? Yakinkan Sahabat Daya tarik turuti terus serunya SPADA (Khusus dari Desa Wisata) seterusnya, ya!


Desa Wisata Gamplong, Iconik dan Penuh Nilai Sejarah

Hay Sahabat Desa Wisata - Punyai gagasan traveling ke Yogyakarta? Yogyakarta dan beragam wilayah disekelilingnya memang tawarkan macam daya tarik wisata yang memikat. Dimulai dari wisata alam, budaya, riwayat, sampai kulineran. Antara beragam object wisata yang ada, salah satunya yang paling unik ialah Desa Wisata Gamplong.


Wisata Gamplong. (Shuttersstock)

Info Desa Wisata Gamplong

Desa Wisata Gamplong ialah sebuah desa wisata yang disebut sisi dari desa Sumberrahayu, Kecamatan Moyudan, Kabupaten Sleman, Wilayah Spesial Yogyakarta yang dikenali ciri khas dengan industri kain tenun. Secara resmi, Desa Gamplong baru ditetapkan jadi desa wisata semenjak tahun 2005, walau pemroduksi kerajinan tenun telah ada semenjak tahun 1950-an. Terhitung, desa ini mempunyai beberapa desa yang beberapa warganya beroperasi di sektor industri tenun.


Juga dikenal dengan panggilan studio Gamplong, object wisata satu ini termasuk baru dan benar-benar pas jadi tujuan berlibur seruk, terutamanya kamu yang suka memburu photo instagramable. Desa Wisata Gamplong ini berada di Kecamatan Moyudan, Sleman, persisnya di Desa Sumberahayu dan keberadaan makin bertambah tuliskan jadi lokasi ambil gambar untuk film "Bumi Manusia".


Desa Gamplong berada pada ketinggian 90 m dan topography di desa ini ialah daratan rendah. Keadaan iklamnya sendiri terhitung dalam tipe cuaca tropis basah dengan curahan hujan 200-300 mm /tahun. Curahan hujan yang tinggi berpengaruh pada besarnya input air hujan di desa itu dan mengakibatkan Desa Wisata Gamplong dianugerahkan sumber air yang berlimpah.


Status geografis mereka yang dikuasai oleh materil vulkanik Gunung Merapi yang berperan sebagai pembawa air tanah jadi factor jumlahnya sumber air di desa ini. Sumber air yang ada pula mengambil sumber dari Sungai Progo yang ada di sisi barat. Beberapa faktor itu membuat warga desa di tempat alami keringanan dalam terhubung air bersih untuk bermacam kepentingan seperti masalah lokal (mandi, membersihkan, mengolah).


Terkait dalam jumlah warga, biasanya jumlah warga di Desa Wisata Gamplong alami peningkatan khususnya sepanjang periode waktu 2013-2015. Di tahun 2015, jumlah warga yang ada ialah 7735 dengan perincian sekitar 3964 jiwa sejenis kelamin lelaki dan 3771 jiwa sejenis kelamin wanita. Dan di tahun 2013, jumlah warga yang ada ialah beberapa 7676 jiwa dengan perincian 3717 jiwa sejenis kelamin lelaki dan 3959 sejenis kelamin wanita. Dari angka itu, kepadatan pengajar (jiwa/km2) yang bisa dijumpai angka 1226 di tahun 2015 dan 1216 di tahun 2013.


Menyinggung pengajaran, masyarakat Desa Wisata Gamplong mempunyai tingkat pengajaran yang bervariatif, dimulai dari Sekolah dasar sampai Sarjana/Diploma. Mayoritas warga Desa Wisata Gamplong ialah alumnus Sekolah menengah atas atau sekolah menengah kejuruan, yakni beberapa 2354 jiwa. Dalam pada itu, jumlah warga yang tidak bersekolah sekitar 960 jiwa, belum tamat SD/MI sekitar 622 jiwa, dan alumnus SD/MI sekitar 1023 jiwa. Jumlah itu memberikan jika jumlah warga di Desa Wisata Gamplong yang mempunyai akses pengajaran tinggi masih rendah.


Berkaitan industri, tipe industri yang menguasai di Desa Wisata Gamplong apa ada industri tenun, kerajinan bambu, dan makanan. Industri itu terhitung dalam kelompok tipe industri rumah tangga karena tenaga kerja yang dipakai umumnya kurang dari 4 orang dan sebagai tenaga keluarga. Kegiatan industri itu langsung menolong kenaikan penghasilan wilayah karena keuntungan yang didapat cukup tinggi. Selainnya bidang industri, bidang pertanian ikut serta dalam menyumbangkan penghasilan wilayah sejumlah 23,2% karena tempat pertanian di Desa Wisata Gamplong yang paling luas dan subur, hingga menyokong mengembangnya industri pertanian.


Berkaitan fasilitas dan prasarana, Desa Wisata Gamplong mempunyai fasilitas dan prasarana lumayan komplet, baik Infrastruktur atau transportasi. Selainnya lokasinya yang vital, infrastruktur jalan di desa itu beraspal sejauh 11,1 KM dan diperkuat atau cor block panjang 30,1 km dan tanah sejauh 9,6 km. Hal tersebut mengakibatkan jumlahnya transportasi umum yang melalui desa ini. Demikian juga dengan fasilitas pengajaran, Desa Wisata Gamplong terhitung lumayan komplet, dimulai dari TK sampai SMP. Jumlah sekolah TK yang berada di desa itu sekitar 4 sekolah; SD sekitar 4 sekolah; dan SMP sekitar 1 sekolah. Walau tidak mempunyai fasilitas pengajaran untuk tingkat SMA/SMK, mayoritas anak-anak di desa itu segera dapat terhubung pengajaran tingkat SMA/SMK di desa sampingnya, yakni Desa Sumberagung dan Desa Sumberarum. Dalam soal anjuran beribadah dan service kesehatan, dalam Desa Wisata Gamplong ada 20 unit mushola, 24 unit mushalla, dan 1 unit gereja dan 15 posyandu, 1 rumah sakit atau poliklinik, dan puskesmas pembantu sekitar 1 unit.


Desa Wisata Gamplong sebagai salah satunya desa yang ada di desa Sumberrahayu yang populer dengan kerajinan tenun ATB (Alat tenun Bukan Mesin). Industri tenun itu telah ada semenjak 1950-an dalam jumlah perajin yang alami pengurangan semenjak tahun 2008. Terhitung, cuman ada perajin tenun yang melakukan aktivitas. Hasil kerajinan yang dibuat sudah alami beberapa peralihan dengan sesuaikan perubahan jaman. Dulu, tipe kerajinan yang dibuat ialah stagen dan lendang, selanjutnya berkembang jadi piring, lap, tas, dan beragam tipe kerajinan yang lain.


Mayoritas warga desa di tempat bekerja sebagai perajin tenun dan petani; mereka jadikan petani sebagai tugas khusus dan pekerja kerajinan tenun sebagai tugas sambilan. Hal tersebut membuat mereka masih tetap mendapat pendapatan walau sedang tidak periode panen.


Jumlah karyawan di industri tentun itu terhitung makin turun dan tidak ada pergantian tenaga kerja. Tenaga kerja yang melakukan aktivitas dikuasai oleh wanita lanjut usia. Disamping itu, endidikan tenaga kerja dan aktor industri itu menguasai alumnus SD dan SMP.

Indahnya Desa Wisata Malasari Bogor, Sangat Memukau!

Desa Wisata Malasari sebagai gabungan lanscape geografis yang bersatu dengan sumber daya budaya, tradisi istiadat dan kegiatan warga yang dihidangkan untuk aktivitas wisata atau berlibur.


Indahnya Desa Wisata Malasari Bogor, Sangat Memukau!
Indahnya Desa Wisata Malasari Bogor, Sangat Memukau! Photo by goodnewsfromindonesia.id

Bentang Alam Desa Wisata Malasari

Rentang alam yang cantik dan skema vegetasi yang tutupi teritori pelestarian sumber daya alam rimba Halimun simpan bermacam flora dan fauna nya sudah tampilkan keelokan dan kekhasan tertentu dengan beragam personalitasnya.


Lanscape bikinan berbentuk kebun teh Nirmala dan persawahan terasering yang diatur sebegitu rupa hingga tampilkan panorama alam yang cantik yang eksotik. Keadaan geografi dan fisik Desa Malasari yang dikitari oleh sungai Cikaniki dan Sungai Cidurian dan banyak memiliki air terjun dengan share macamnya. Itu Kekayaan alam sebagai daya bantu lingkungan tetap pada pariwisata di Desa Wisata Malasari.


Kekuatan keberagaman hayati yang tinggi sekali di Taman Nasional Gunung Halimun Salak sebagai perwakilan ekosistem rimba tropis. Tipe anggota suku Dipterocarpaceae sebagai tumbuhan penciri rimba hujan daratan rendah. Satwa penciri yang ada di teritori Taman Nasional Gunung Halimun salak sebagai daya magnet pariwisata ialah Owa Jawa, Macan Tutul, Elang Jawa dan Kukang.


Adat pertanian warga dengan beragam kegiatan simpatisan aktivitas berkebun tetap terlindungi dengan bagus seperti ada upacara seren taun dan sedekah bumi sebagai pertanda rasa sukur manusia pada Tuhan yang sudah memberi rejeki lewat Bumi. Upacara yang dirayakan tiap tahunnya itu sebagai daya bantu adat warga pada Pariwisata pada bidang budaya


Lainnya terdapat banyak tempat monumental dan dipandang penting yang sudah jadi simbol-simbol berartinya Malasari dalam riwayat peradaban manusia pada periode lalu, seperti Pendopo Bupati 1947 sebagai cikal akan berdirinya Pemerintahan Kabupaten Bogor propinsi Jawa Barat dan beberapa benda warisan yang cukup tua. Hal itu jadi daya bantu peninggalan budaya sebagai pembangkit pariwisata DWM. Daya tarik keramahtamahan yang menjungjung tinggi nilai tradisi dan budaya sebagai salah satunya asset paling besar dalam daya magnet wisata karena keramahtamahan ialah daya tarik


Desa Wisata Malasari yang di maklumatkan tahun 2015 berada di Kecamatan Nangung Kabupaten Bogor, kawasannya menghampar dari pintu masuk Taman Nasional Halimun arah Bogor Barat sampai Daerah Citalahab dari gerbang Taman Nasional arah kabandungan Sukabumi.


Dalam buku tebaran kekuatan di catat jika "Desa Wisata Malasari sebagai wujud integratif di antara pertunjukan, fasilitas dan sarana simpatisan pariwisata yang terjadi hubungan di antara warga Malasari dengan wisatawan dan diatur oleh sebuah mekanisme yang dianggap", Selainnya untuk menghidupkan pariwisata di Bogor Barat, Management Desa Wisata Malasari mempunyai arah untuk melestarikan satu situasi keadaan yang bisa memicu berlangsungnya kemajuan ekonomi, tingkatkan kesadaran sosial dan lingkungan warga malasari berbentuk pariwisata yang ramah".


Secara administrasi, Desa Malasari mempunyai 6.470 Hektar atau 78% dari keseluruhan luasan Desa sebesar yang selebar 8.262,22 Hektar ialah Taman Nasional Gunung Halimun Salak, sebesar 971,22 Hektar atau sejumlah 11.8% sebagai perkebunan teh Nirmala agung dan bekasnya mayoritas sebagai persawahan dan kebun-kebun warga. 3 watak khusus simpatisan pariwisata Desa Wisata Malasari yakni rimba tropis dengan beragam jenis daya tarik flora dan fauna di dalamnya, teritori agro dengan daya tarik lansekap alam dan sikap sikap sosial budaya penduduknya junjung tinggi kearifan lokal dan budaya nenek moyang.


Rupanya pelangi itu ada di Desa Wisata Malasari Kekayaan flora dan fauna dalam Teritori Taman Nasional di Desa Wisata Malasari sudah tampilkan daya tarik kekhasan tertentu. Kekuatan biodiversity yang tinggi sekali di Taman Nasional Halimun (Red : 78% dari keseluruhan luasan Desa wisata malasari ialah Taman Nasional) sebagai perwakilan ekosistem rimba hujan tropis. Tipe anggota suku Dipterocarpaceae sebagai tumbuhan epidemik rimba hujan daratan rendah dengan Owa Jawa, Macan Tutul, dan Elang Jawa dan Kukang sebagai satwa penciri Taman Nasional yang sudah jadi daya magnet pariwisata Desa Wisata Malasari.


Lanscape bikinan berbentuk pesawahan terasering yang cantiknya seperti terasering di Bali dan perkebunan teh Nirmala Agung yang diatur sebegitu rupa oleh beberapa nenek moyang warga Malasari dan Pemerintahan penjajahan Belanda hingga tampilkan panorama cantik yang eksotik. Keindahan Desa Wisata Malasari makin memesona ditambahkan support keadaan geografi dan fisik Desa Wisata Malasari yang mempunyai memiliki terjunan air dan saluran sungai dengan share macamnya yang sering melahirkan pelangi, perihal ini pula yang dikirakan oleh beberapa orang jika "Pelangi itu rupanya ada di Desa Wisata Malasari", dugaan ini juga sebagai taqline promo Desa Wisata Malasari.


Adat pertanian warga dengan beragam kegiatan simpatisan aktivitas berkebun yang tetap terlindungi oleh hukum-hukum nenek moyang di pasangkan dengan bagus pada sehari-harinya warga Malasari. Penumpukan sikap pertanian bisa kelihatan dari bermacam adat yang sering jadi acara tahunan seperti upacara seren taun dan sedekah bumi sebagai pertanda rasa sukur manusia pada Tuhan yang maha kuasa yang sudah memberi rejeki yang banyak lewat Bumi. Upacara yang dirayakan tiap tahunnya setelah periode panen dan saat sebelum periode berkebun ini sebagai salah satunya daya bantu adat warga Malasari pada peningkatan kepariwisataan di bidang budaya.


Di Desa Wisata Malasari ada tempat monumental yang dipandang penting dan sudah jadi simbol-simbol berartinya Malasari dalam riwayat peradaban manusia tempo dahulu. Seperti Pendopo Boepati 1947 sebagai cikal akan Pemerintahan Kabupaten Bogor dan beberapa benda warisan yang cukup tua, hal tersebut jadi daya bantu peninggalan budaya warga Malasari sebagai pembangkit kepariwisataan Desa Wisata Malasari.


Desa Wisata Malasari ialah Jantungnya Halimun, Desa Wisata Malasari sebagai salah satunya desa wisata yang mempunyai kekayaan biodiversitas paling tinggi di pulau Jawa, Bila wisata Halimun berjulukan "the hearf of Java ecotourism" karena itu Desa Wisata Malasari ialah Jantungnya Halimun atau dalam persamaan bahasa ingris nya ialah "the heart of Halimun".

Pesona Desa Wisata Pujon Kidul Malang Jawa Timur

Sobat Desa Wisata pernah berekreasi ke Malang? Apabila sudah, kamu tentu tahu beberapa tempat wisata terkenal di Malang seperti Museum Angkut, sampai Gunung Semeru, dan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Beberapa tempat wisata barusan ialah beberapa tempat wisata populer yang berada di malang. Tetapi sudah pernahkah kamu dengar Desa Wisata Pujon Kidul?


Pesona Desa Wisata Pujon Kidul Malang Jawa Timur
Desa Wisata Pujon Kidul (sumber: instagram/lisapermatas)

Desa Wisata Pujon Kidul

Desa Wisata Pujon Kidul adalah wisata yang berada di Malang berada Kecamatan Pujon, Malang, Jawa Timur. Kamu bisa tempuh jarak sekitaran 30 km dari pusat perkotaan yang hendak menghabisakan waktu kurang labih 1,5 jam saja. Desa Wisata Pujon Kidul lumayan gampang untuk dicapai lewat beberapa lajur alternative.


Pertama bila kamu pergi dari Jalan Raya Ir. Soekarno, kamu akan tempuh jarak lebih kurang 38,5 km dan akan memerlukan waktu lebih kurang 2 jam perjalanan. Ke-2  bila kamu mengawali perjalanan dari Jalan Raya Lawang sampai ke Malang, kamu akan tempuh jarak sekitaran 36,6 km dan habiskan waktu perjalanan sekitaran 2 jam. Paling akhir bila kamu pergi dari Jalan Trinojoyo, kamu memerlukan waktu pintas sepanjang 36,3 km dan bisa memerlukan waktu menempuh lebih kurang 1 1/2 jam.


Paket Desa Wisata Pujon Kidul

Desa Wisata Pujon Kidul menyuguhkan banyak selingan berbentuk beberapa tempat spot photo yang memikat, kulineran, sampai situasi perdesaan yang sejuk dan asri. Disamping itu karena lokasinya ada di daratan tinggi, karena itu ditegaskan udara di sini benar-benar sejuk dan banyak panorama alam yang cantik terawat.


Banyak opsi wisata yang bisa kamu dapatkan di Desa Wisata Pujon Kidul, apa saja itu? berikut info buat kamu yang ingin ke sana.


Desa Wisata Pujon Kidul tawarkan sarana outbond seperti bermain paintball, ATV, trail, dan panahan. Kamu bisa memakai ATV untuk telusuri perkebunan dan pertanian yang berada di sana.


Kamu dapat belajar mengenali dunia pertanian dan peternakan. Di Desa Wisata Pujon Kidul ada banyak pertanian seperti tomat, cabe, dan tumbuhan herbal. Selanjutnya ada pula peternakan sapi yang hasilkan susu perah.


Homestay disiapkan oleh masyarakat sekitaran untuk pelancong yang ingin bermalam beberapa malam dan nikmati situasi perdesaan yang sejuk dan asri. Home stay di Desa Wisata Pujon Kidul umumnya dijajakan ke pelancong yang ingin nikmati paket berlibur beberapa hari.


Kesenian dan budaya masih tetap kental di wilayah ini, hingga pelancong bisa belajar berkenaan seni yang ada dan ikut dalam memainkan. Kulineran di Desa Wisata Pujon Kidul sangat menarik. Beberapa pilihan kulineran yang pasti sebagai kulineran perdesaan ciri khas Pujon Kidul dan kulineran perdesaan yang lain.


Cafe Sawah Desa Wisata Pujon Kidul

Cafe yang dikonsepkan secara kontenporer dengan hidangan panorama alam dan situasi sawah jadi lokasi yang pas untuk hilangkan capek dari aktivitas setiap hari. Cafe Sawah menjadi satu diantara tujuan wisata unggulan di Desa Wisata Pujon Kidul, bahkan juga sedang hits di Malang.


Cafe Sawah sediakan tempat berselfie yang unik dan tentunya instagramable. Pas dengan namanya, Cafe Sawah memang berada di persawahan, tetapi tidak boleh salah kira, panorama di sini bukan hanya bentangan sawah yang menjemukan.


Ada beberapa spot selfie yang memikat seperti taman bunga, jembatan sampai bangunan yang dibuat dari bambu, panorama dengan background pegunungan, dan ada banyak kembali.


Beberapa tempat juga pas untuk jadi lokasi photo pre-wedding. Bila kamu ingin lakukan pengambilan foto di situ, kamu dapat bawa sendiri perlengkapan sendiri atau kamu bisa juga mengontak pengurus yang ada, karena di Desa Wisata Pujon Kidul tawarkan paket pre-wedding pada harga yang cukup dapat dijangkau.


Tidak jauh disana, kamu dapat naik kuda di daratan tinggi dengan panorama pegunungan yang ada disekitaran. Cafe sawah pas untuk wisata keluarga.


Selainnya Cafe Sawah Desa Wisata Pujon Kidul mempunyai tujuan wisata yang sangat menarik yang lain yakni The Roudh 78. The Roudh 78 tawarkan beragam aktivitas fisik yang hebat. Tempat ini lebih pas buat kamu yang ingin memicu adrenalin, karena di sini kamu bisa lakukan aktivitas off road dengan jeep tempur yang telah disiapkan di situ. Kamu akan dibawa berkeliling-keliling Desa Wisata Pujon Kidul sampai telusuri perkebunan, peternakan, dan persawahan yang berada di sana.


Di The Roudh 78 kamu dapat bermain paintball dan seakan-akan melakukan perang menantang lawan. Paintball ini tentunya tidak  mencelakakan ya, maka janganlah khawatir karena pelurunya dibuat dari cat.


The Roudh 78 memang dikonsepkan serupa dengan wilayah yang berada di Texas, maka bila kamu ingin naik kuda atau seakan-akan jadi seorang koboy, di sini disediakan persewaan baju koboy dan kuda yang dapat ditunggangi.


Desa Wisata Pujon Kidul mempunyai wisata alam yang sangat menarik. Di sini kamu dapat melakukan hiking ke teritori air terjun atau coban. Untuk ke arah coban di Pujon Kidul memang kamu harus jalan telusuri bukit-bukit dan perkebunan masyarakat. Beberapa coban atau air terjun yang berada di Pujon Kidul diantaranya seperti Coban Sumber Pitu, dan Coban Manan.


Coban Sumber Pitu mempunyai kekhasan pada saluran air terjunnya. Ada banyak saluran air terjun yang seolah ketambat pada lerengnya. Coban Sumber Pitu sebagai air terjun yang cukup hits di Pujon Kidul. Hingga perjalanan untuk ke arah Coban Sumber Pitu tidak begitu susah.


Tetapi kamu tetap harus memerlukan extra usaha untuk ke sana. Berlainan dengan Coban Manan, lokasi air terjun ini masih sedikit dijumpai oleh seseorang hingga untuk ke arah ke sana jalannya belum juga terlampau mulus. Bila kamu ingin ke Coban Manan lebih bagus tidak boleh pergi sendirian, karena bila terjadi beberapa hal yang tidak diharapkan akan beresiko.


Itu sedikit mengenai Desa Wisata Pujon Kidul, tujuan di Kota Malang yang hits dibahas oleh beberapa orang. Ingin coba ke sana? janganlah lupa mengajak rekan-rekan atau keluarga ke sana karena Desa Wisata Pujon Kidul pas sekali untuk wisata keluarga atau ramai-ramai.

Langkah Pemasaran Desa Wisata, Pengelola Wajib Tau!

Pemasaran desa wisata saat ini sangat penting dipelajari karena desa wisata sudah menjadi bagian penting dalam industri pariwisata berbasis masyarakat (CBT). Sebagai bentuk usaha diperlukan pemasaran desa wisata yang optimal agar dapat memberikan informasi yang tepat sasaran. Lalu apa saja langkap pemasaran desa wisata? Di artikel ini akan dibahas secara lengkap langkah-langkap pesaran desa wisata dan berbagai media yang dapat digunakan untuk promosi desa wisata.


langkah-pemasaran-desa-wisata


Apa itu Pemasaran Desa Wisata?

Bersamaan dengan bertambahnya keperluan wisatawan akan produk wisata desa, yang dituruti oleh perkembangan desa wisata di Indonesia yang semakin tumbuh subur, karena itu beberapa pengurus desa wisata wajib melakukan peranan pemasaran yang lebih bagus kembali supaya lebih populer dan banyak didatangi, hingga arah menyejahterakan warga lewat kepariwisataan bisa terwujud. 


Dalam masalah ini Dewi Tinalah ingin share berkenaan beberapa langkah yang bisa dilaksanakan oleh pengurus desa wisata dalam pasarkan desa wisatanya pada zaman ekonomi share (share economy) dan zaman digital di saat ini. Berikut beberapa langkah dari pemasaran desa wisata:


1. Analisis Produk Desa Wisata

Produk desa wisata sebagai pengalaman keseluruhan pengunjung sepanjang beraktivitas di desa wisata. Pengalaman keseluruhan itu terdiri atas sesuatu yang mereka saksikan (something to see), apa yang mereka kerjakan (something to do) dan apa yang mereka membeli (something to buy). Oleh karenanya, langkah awal dalam pemasaran desa wisata ialah menemukenali atau mengenali apa yang dapat disaksikan, dilaksanakan dan dibeli oleh pengunjung di desa wisata yang kita punyai.

Langkah mengenali produk ialah pertama dengan mencatat sebanyaknya kekuatan yang dipunyai, dan ingat suatu hal yang umum dan dilaksanakan setiap hari oleh masyarakat di desa kita, belum pasti biasa dimata pengunjung kita, seperti menyaksikan orang latihan seni tari kemungkinan biasa dimata kita sebagai masyarakat desa, tapi menjadi suatu hal yang mengagumkan dimata pengunjung, atau menanam padi kemungkinan hal yang umum untuk kita, tapi menjadi mengagumkan untuk pengunjung dari kota.


Langkah ke-2  yakni dengan berpikir inovatif, yakni membuat suatu hal yang tidak berada di desa kita jadi ada, seperti membuat gardu pandang dari bambu untuk swafoto (selfie), membuat sarana istirahat dengan hammock, membuat pentas atraksi dan lain-lain.

2. Definisikan USPs Desa Wisata

Tahapan ke-2  dalam pemasaran desa wisata ialah merangkum USPs (Unique Selling Proposition) atau umum disebutkan dengan Unique Selling Poin. USPs sebagai kekhasan yang hendak kita jual ke pasar yang disebut argumen kenapa pengunjung akan tiba ke desa wisata kita, tidak ke desa wisata lainnya, karena umumnya yang banyak dicari itu yang unik-unik. Disamping itu, USPs bisa menjadi senjata untuk keluar kompetisi harga, yang bisa berpengaruh jelek untuk keberlangsungan desa wisata.

USPs dirumuskan berdasar analisis produk yang sudah kita kerjakan dan USPs harus betul-betul unik dan berharga dimata pengunjung, dan tidak gampang diimitasi oleh desa wisata lainnya. Contoh Desa Wisata Ngelanggeran di Gunung Kidul memutuskan USPs-nya: Gunung Api Purba dan kolam besar seperti telaga yang umum disebutkan dengan Embung. Desa Wisata Panglipuran di Bali tinggalakan USPs-nya: rumah tradisi Bali yang paling asli Bali dan masih seragam tidak tercampur dengan kebudayaan kekinian sekarang ini.

Contoh lain USPs di Desa Wisata Tinalah dengan Pesona Alam dan Budaya. Kegiatan desa wisata berbasis masyarakat di Dewi Tinalah kental dengan kegiatan di alam dan budaya masyarakat setempat.

3. Tentukan Target Pasar Desa Wisata

Tahapan ke-3  dalam pemasaran desa wisata ialah cari fragmen pasar yang sesuai karakter produk dan USPs yang telah diputuskan. Dalam cari fragmen pasar target, pengurus desa wisata bisa memakai beragam tehnik segmentasi seperti segmentasi berdasar arah wisata, geografis, demografis, psikografis, sikap atau berbasiskan produk.


Anjuran saya untuk beberapa pengurus desa wisata, tehnik segmentasi yang pas ialah kombinasi di antara geografis, demografis, psikografis dan berbasiskan produk, mirip contoh berikut ini:

  • USPs : Dewi Tinalah untuk kegiatan live in dan outdoor kegiatan petualangan.
  • Fragmen : Geografis (Beberapa kota besar di Indonesia, beberapa negara sekitaran dengan capaian penerbangan kurang dari 8 jam), demografis (sebagian besar lelaki berumur 18-40 th, siswa, mahasiswa, periset, karyawan swasta/pemerintah), psikografis (ketertarikan yang tinggi pada aktivitas penjelajahan, integratif sosial, riset), pangkalan produk (hiker, trackker, explorer).

Adapun fragmen yang diincar itu, awalnya harus melalui proses penyeleksian, dengan persyaratan:

  • Fragmen yang diputuskan harus yang sanggup dilayani oleh pengurus desa wisata (product-market matching);
  • Fragmen yang diputuskan harus menunjukkan perkembangan yang menjanjikan;
  • Fragmen yang diputuskan agar lebih efektif dalam mencapainya dibandingkan dengan fragmen lainnya.

4. Definisikan Positioning Desa Wisata

Sesudah pasar diputuskan, karena itu tahapan seterusnya dalam pemasaran desa wisata ialah merangkum Positioning. Adapun Positioning ialah taktik dalam memberikan citra desa wisata dipikiran pasar supaya dipersepsikan unik dibandingkan dengan desa wisata lainnya. Pangkalan penentuan positioning ialah USPs yang telah dirumuskan awalnya. Contoh USPs-nya ialah sebagian besar warga peternak sapi dan perajin olahan dari susu sapi, karena itu bisa dirumuskan positioning sebagai sentral/pusat olahan susu sapi terkomplet di Indonesia.

5. Bangun Identitas (brand)

tahap selanjutnya dalam pemasaran desa wisata ialah membuat identitas, atau yang umumnya disebutkan dengan branding. Identitas umumnya berbentuk simbol, nama, ikon, jargon atau tagline. Desa wisata harus mempunyai identitas, agar diperbedakan dengan lainnya dan bisa gampang dikenang oleh pasar.

Dalam membuat identitas, yang pertama harus dilaksanakan ialah memutuskan satu merk (brand), seterusnya dikampanyekan lewat komunikasi pemasaran. Menurut Keller (2013), dalam memutuskan merk, ada banyak hal yang penting jadi perhatian misalnya:

  • Memorability; merk harus gampang dikenang, gampang dikenali/sederhana, gampang bisa dibaca, gampang jadi perhatian dan jadi fokus perhatian.
  • Meaningfullness; merk harus mempunyai makna dan akar yang terasosiasi dengan produk.
  • Likability; merk harus terkesan secara seni (eye-catching).
  • Transferability; merk harus bisa disamakan dalam bahasa atau rutinitas fragmen pasar.
  • Adaptability; merk harus fleksibel atau pas ditaruh pada semua media, keadaan atau keadaan.
  • Protectability; merk janganlah sampai diimitasi atau diduplikasi, oleh karenanya harus didaftarkan secara legal.

6. Bangun Produk Desa Wisata 

Tahapan keenam dalam pemasaran desa wisata ialah membuat dan meningkatkan produk. Sama seperti yang sudah saya terangkan awalnya, produk desa wisata pada intinya ialah pengalaman keseluruhan atas sesuatu yang disaksikan, dilaksanakan dan dibeli oleh pengunjung. Oleh karenanya, pengurus desa wisata bersama penopang kebutuhan lainnya harus bisa sediakan fasilitas dan prasarana supaya pengalaman keseluruhan dari pengunjung itu terlayani.


Produk harus bisa memberi jalan keluar atau faedah ke pasar yang sudah diincar, oleh karenanya, pengurus desa wisata harus cari tahu faedah apa yang diperlukan, yang diharapkan dan yang diharap oleh target pasar. Jika sudah dijumpai, bangunlah produk sesuai keperluan, kemauan dan keinginan target pasar itu, tapi dengan memerhatikan daya bantu lingkungan dan sosial supaya desa wisata bisa dipiara kebersinambungannya.

Formasi produk atau umum disebutkan dengan bauran produk yang bisa dibungkus oleh pengurus desa wisata ialah:

  • Produk fisik: terbagi dalam (1) pertunjukan seperti pertunjukan dari alam (pegunungan, persawahan, danau, bukit, sunset/sunrise, dll), bikinan (taman bermain, jembatan, air mancur, dan lain-lain.), budaya (tari-tarian, kehidupan warga, warisan riwayat dan lain-lain.); (2) sarana pendukung wisata (fasilitas, tempat minum dan makan, pusat info, toilet, dan lain-lain.); (3) fasilitas perolehan (jalan, model transportasi, petunjuk arah, dan lain-lain.)
  • Paket wisata: yakni produk bundel yang terbagi dalam kombinasi dari beberapa arah lawatan dengan 1 harga tertentu, seperti paket bertani yang terbagi dalam beraktivitas pertanian, makan/minum, melihat atraksi dan berkunjung sentral oleh-olehan.
  • Program: yakni beberapa acara (moment) yang bisa dibikin oleh pengurus desa wisata, baik secara reguler atau terencana, atau spontan, seperti acara perlombaan mengolah, acara keagamaan, hajatan 17 agustusan, dan lain-lain.

7. Tentukan Harga Paket Desa Wisata

Sesudah produk dibungkus, pengurus harus bisa membuat hitung-hitungan berapakah ongkos keseluruhan (harga dasar) yang perlu dikeluarkan dalam menyiapkan produk, baik berbentuk produk unit, paket atau moment. Kemudian, pengurus desa wisata bisa memutuskan nilai jual dengan beberapa tehnik penentuan harga seperti berikut:

  • Penetratif: yakni penentuan harga rendah diawalnya untuk menggairahkan lawatan, dan seterusnya menaikan harga sampai pada status harga biasa yang hendak dijajakan secara reguler.
  • Psikologikal: yakni penentuan harga untuk mendapat kesan-kesan emosional, seperti berkesan murah. Contoh supaya berkesan murah tidak memutuskan harga Rp. 200.000,-, tapi Rp. 199.000,-.
  • Macam: yakni memutuskan harga berdasarkan type-tipe pengunjung tertentu, seperti harga orang dewasa berlainan dengan anak kecil, harga untuk pengunjung luar negeri berlainan dengan dalam negeri, dan lain-lain. Atau memutuskan harga berdasar saat-saat tertentu seperti akhir minggu berlainan dengan beberapa hari biasa, musim berlibur berlainan dengan musim biasa.

8. Bangun Aliran Pemasaran Desa Wisata

Tahapan seterusnya dalam pemasaran desa wisata ialah membuat aliran pemasaran (kanal). Aliran pemasaran sebagai mediator desa wisata dalam meraih pengunjungnya. Ada banyak aliran yang bisa dipakai oleh pengurus desa wisata seperti berikut:

  • Tanpa aliran pemasaran: yakni pengurus desa wisata langsung datangkan pengunjung tanpa mediator, dapat dengan berkunjung komunitas-komunitas, mengundang warga, mengundang perusahaan, dan lain-lain.
  • Dengan memakai mediator: yakni pengurus dalam datangkan pengunjung melalui mediator seperti biro perjalanan, agen perjalanan wisata, pramuwisata (guide) dan lain-lain.

9. Kerjakan Komunikasi Pemasaran Desa Wisata

Langkah selanjutnya dalam pemasaran desa wisata ialah berkomunikasi pemasaran atau umum disebutkan dengan promo. Beberapa langkah saat lakukan komunikasi pemasaran ialah memutuskan arah komunikasi, merangkum pesan dan pilih alat yang pas.

  • Memutuskan arah komunikasi: pengurus desa wisata bisa memutuskan arah dari komunikasi pemasaran, apa untuk memberitahukan, untuk memengaruhi/persuasi, dan apa untuk mengingati. Dalam memutuskan arah komunikasi pemasaran, pengurus desa wisata bisa memutuskan satu arah saja atau gabungan dari 2 arah atau ketiganya. Yang perlu jadi perhatian dalam penentuan arah komunikasi pemasaran itu ialah harus dihubungkan dengan situasi dan kondisi yang terjadi. Misalnya jika kondisinya desa wisata baru ada ke pasar, karena itu yang lebih pas dari arah komunikasi marketingnya untuk memberitahukan, bila desa wisata telah populer dan banyak dikunjungai, karena itu bisa memutuskan arah komunikasi cuman untuk mengingati saja.
  • Merangkum pesan: pesan harus dirumuskan sesuai arah dari komunikasi pemasaran yang sudah diputuskan. Contoh: jika maksudnya untuk merangsan dan memengaruhi pasar untuk tiba, karena itu beberapa pesan persuatif yang bisa dirumuskan, seperti berpesan diskon atau harga khusus pada periode berlibur dan lain-lain.
  • Pilih alat (tools) komunikasi pemasaran: sesudah arah dan pesan dirumuskan, karena itu setelah itu pilih alat berkomunikasi yang bisa dipakai untuk menyampaikan pesan. Dalam masalah ini, ada banyak alat yang bisa diputuskan oleh pengurus desa wisata dalam menyampaikan pesan ke audiens-nya sebagai berikut:
Pemasaran desa wisata juga harus memperhatikan beberapa media pemasaran yang mudah digunakan dan mudah didistribusikan. Banyak strategi pemasaran yang dapat digunakan sebperti berikut.

  • Digital pemasaran: membuat web atau website, aktif dalam media sosial, (tergabung dengan ITX (Indonesia Tourism Exchange) dan desawisataindonesia.com), bekerja bersama dengan online travel agent (Trip Advisor, Airy Rooms, Traveloka, PegiPegi, dll), bekerja bersama dengan aggregator (Air Bnb, Home Away, dan lain-lain.).
  • Advertensi: menebarkan edaran, mengundang produser film atau film sinetron supaya jadi lokasi shooting, membuat buku petunjuk untuk pengunjung, dan lain-lain.
  • Pemasaran individual: sebagai wujud penawaran pemasaran dengan berhubungan secara individu baik dengan bertemu muka langsung atau lewat media (telephone, e-mail, media sosial, chat) dengan audience.
  • Jalinan warga: membuat dan menebarkan press release, ikuti seminar atau pameran dagang, mengadakan acara (moment), servis warga (layanan konsumen) dan lain-lain.
  • Promo pemasaran: memberi potongan harga, coupon berhadiah (bermalam gratis, ticket gratis, dll), hadiah langsung (farm-trip, souvenir, dan lain-lain.), hadiah pembelian (membeli paket A bisa kalender, dan lain-lain.), melangsungkan kontes berhadiah, dan lain-lain.


Cara pemasaran desa wisata tertera di atas tidak berjalan baik bila tidak ada kerjasama antara penopang kebutuhan, dimulai dari tingkat lokal sampai tingkat nasional. Karena itu, untuk beberapa pengurus desa wisata, dalam tiap lakukan keputusan marketingnya, harus didiskusikan dan dirumuskan bersama dengan beberapa penopang kebutuhan, supaya sama-sama berasa mempunyai.

Itu tadi langkah pemasaran desa wisata yang dapat dijadikan sebagai referensi untuk pengelolaan desa wisata khususnya dalam promosi desa wisata. Semoga bermanfaat.

Kelas Digital Marketing >