Desa Wisata Tinalah -->
Paket Wisata Jogja Dewi Tinalah

Pariwisata adalah: Pengertian, Karakteristik, Manfaat, dan Promosi

Pariwisata adalah: Pengertian, Karakteristik, Manfaat, dan Promosi akan dibahas lengkap di artikel ini. Pariwisata adalah fenomena sosial, budaya, dan ekonomi yang melibatkan perpindahan orang ke negara atau tempat di luar lingkungan biasanya untuk tujuan pribadi atau bisnis/profesional. 


Pariwisata adalah: Pengertian, Karakteristik, Manfaat, dan Promosi
Pariwisata Pedesaan - Desa Wisata Tinalah Yogyakarta

Pariwisata adalah salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan merupakan penghasil devisa dan lapangan kerja utama bagi banyak negara. Ini adalah salah satu fenomena ekonomi dan sosial yang paling luar biasa.


Dunia 'tur' berasal dari kata Latin tornus, yang berarti 'alat untuk membuat lingkaran'. Pariwisata dapat didefinisikan sebagai perpindahan orang dari tempat tinggal normal mereka ke tempat lain (dengan maksud untuk kembali) untuk jangka waktu minimal dua puluh empat jam sampai maksimal enam bulan untuk tujuan rekreasi dan kesenangan semata.


Menurut WTO (1993) “Pariwisata meliputi kegiatan orang yang bepergian dan tinggal di tempat-tempat di luar lingkungan mereka yang biasa selama tidak lebih dari satu tahun berturut-turut untuk liburan, bisnis, dan tujuan lain.”


Konferensi Roma tentang pariwisata pada tahun 1963 mendefinisikan pariwisata sebagai 'kunjungan ke negara selain negaranya sendiri atau di mana seseorang biasanya tinggal dan bekerja'. Definisi ini, bagaimanapun, tidak memperhitungkan pariwisata domestik, yang telah menjadi penghasil uang dan pekerjaan penting bagi industri perhotelan.


UNWTO mendefinisikan wisatawan sebagai 'orang yang melakukan perjalanan ke dan tinggal di tempat di luar lingkungan biasa mereka selama tidak lebih dari satu tahun berturut-turut untuk liburan, bisnis, dan tujuan lain yang tidak terkait dengan pelaksanaan kegiatan yang dibayar dari dalam tempat yang dikunjungi'.


Menurut Tourism Society of Britain , “pariwisata adalah perpindahan orang-orang sementara dalam waktu singkat ke tempat tujuan di luar tempat di mana mereka biasanya tinggal, bekerja; dan aktivitas selama mereka tinggal di destinasi tersebut.” Definisi ini mencakup pergerakan orang untuk semua tujuan.


Orang-orang ini disebut pengunjung (yang dapat berupa turis atau ekskursi; penduduk atau bukan penduduk) dan pariwisata berkaitan dengan kegiatan mereka, beberapa di antaranya melibatkan pengeluaran pariwisata.


Berbagai jenis pariwisata dapat dikenali tergantung pada lama tinggal, moda transportasi yang digunakan, jarak tempuh, tujuan perjalanan dan harga yang dibayarkan oleh wisatawan. Secara garis besar, ada empat jenis pariwisata utama yaitu: (i) pariwisata internasional, (ii) pariwisata domestik, (iii) pariwisata jarak jauh, dan (v) pariwisata jarak pendek.


Pariwisata Domestik: Pariwisata domestik terdiri dari kegiatan-kegiatan pengunjung yang menetap di negara acuan, baik sebagai bagian dari perjalanan pariwisata domestik atau bagian dari perjalanan pariwisata keluar.


Pariwisata Domestik - Kegiatan pariwisata masyarakat di dalam negeri sendiri dikenal dengan pariwisata domestik . Bepergian dalam negara yang sama lebih mudah karena tidak memerlukan dokumen perjalanan formal dan formalitas yang membosankan seperti pemeriksaan kesehatan wajib dan penukaran valuta asing. Dalam pariwisata domestik, seorang pelancong umumnya tidak menghadapi banyak masalah bahasa atau masalah pertukaran mata uang.


Ini berkaitan dengan perjalanan di dalam negeri. Itu tidak memerlukan paspor dan visa atau konversi satu mata uang ke mata uang lain. Pariwisata domestik memiliki cakupan yang lebih besar di negara-negara berdimensi besar seperti India dibandingkan dengan negara-negara kecil. Dari sudut pandang geografis, pariwisata domestik dapat berkisar dari perjalanan lokal, perjalanan regional hingga perjalanan tingkat nasional.


Berdasarkan tujuan wisata atau motif wisatawan, pariwisata dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu (a) wisata minat bersama, (b) wisata liburan, dan (c) wisata bisnis. Dalam hal pariwisata kepentingan bersama, tujuan berkunjung dan orang yang dikunjungi sama.


Pariwisata internasional: Pariwisata internasional terdiri dari pariwisata masuk dan pariwisata keluar, yaitu, kegiatan pengunjung residen di luar negara referensi, baik sebagai bagian dari perjalanan pariwisata domestik atau outbound dan kegiatan pengunjung non-residen di dalam negara referensi. pada perjalanan wisata inbound.


Pariwisata Internasional - Ketika orang mengunjungi negara asing, itu disebut sebagai Pariwisata Internasional . Untuk bepergian ke luar negeri, seseorang memerlukan paspor, visa, dokumen kesehatan, valuta asing, dll yang masih berlaku.


Pariwisata Internasional: Seorang turis internasional melintasi batas-batas banyak negara, menggunakan mata uang yang berbeda, menghadapi bahasa yang berbeda dan bertemu dengan berbagai jenis orang. Biasanya pariwisata internasional melibatkan jarak yang lebih jauh meskipun melintasi negara-negara kecil atau bepergian di lingkungan perbatasan internasional mungkin melibatkan jarak yang pendek.


Asal Usul Kegiatan Pariwisata

Perjalanan sama tuanya dengan usia manusia di bumi. Manusia pada awal keberadaannya berkeliaran di permukaan bumi untuk mencari makanan, tempat tinggal, keamanan, dan habitat yang lebih baik. Namun, seiring berjalannya waktu, gerakan tersebut berubah menjadi nafsu berkelana.

Sekitar lima ribu tahun yang lalu, perubahan iklim, berkurangnya makanan dan kondisi tempat tinggal para penjajah yang bermusuhan membuat orang-orang meninggalkan rumah mereka untuk mencari perlindungan di tempat lain seperti bangsa Arya meninggalkan rumah mereka di Asia Tengah karena perubahan iklim. Mungkin, ini mengarah pada perkembangan perdagangan, perdagangan, dan industri.

Asal Usul Pariwisata merupakan tindakan dan proses menghabiskan waktu jauh dari rumah dalam mengejar rekreasi, relaksasi, dan kesenangan, sambil memanfaatkan penyediaan layanan komersial. Dengan demikian, pariwisata adalah produk pengaturan sosial modern, dimulai di Eropa barat pada abad ke-17, meskipun memiliki pendahuluan di zaman Klasik.


Pada awal abad ke-21, pariwisata internasional telah menjadi salah satu kegiatan ekonomi terpenting di dunia, dan dampaknya semakin terlihat dari Kutub Utara hingga Antartika . The sejarah karena itu sangat menarik dan pentingnya pariwisata. Sejarah itu dimulai jauh sebelum terciptanya kata turis pada akhir abad ke-18. 


Dalam tradisi Barat, perjalanan terorganisir dengan infrastruktur pendukung , tamasya, dan penekanan pada tujuan dan pengalaman penting dapat ditemukan di Yunani dan Roma kuno., yang dapat mengklaim asal-usul “wisata warisan” (bertujuan untuk merayakan dan menghargai situs bersejarah yang memiliki nilai budaya yang diakui) dan resor pantai. The Tujuh Keajaiban Dunia menjadi lokasi wisata untuk Yunani dan Romawi.


Ziarah menawarkan anteseden serupa, membawa peradaban Timur ke dalam bermain. Tujuan keagamaannya hidup berdampingan dengan rute yang ditentukan, keramahtamahan komersial, dan campuran rasa ingin tahu, petualangan, dan kesenangan di antara motif para peserta. Ziarah ke situs - situs Buddhis paling awal dimulai lebih dari 2.000 tahun yang lalu, meskipun sulit untuk mendefinisikan transisi dari pembatasan sementara kelompok-kelompok kecil biksu ke praktik wisata yang dapat dikenali. 


Ziarah ke Mekah adalah zaman kuno yang sama. Status turis haji bermasalah mengingat jumlah korban yang—bahkan di abad ke-21—terus diderita dalam perjalanan melintasi padang pasir. termalspa sebagai tujuan wisata — terlepas dari asosiasi ziarah dengan situs sebagai sumur suci atau mata air suci — belum tentu merupakan penemuan Eropa, meskipun berasal dari label bahasa Inggris dari Spa , sebuah resor awal di tempat yang sekarang disebut Belgia. Onsen ( pemandian air panas ) Jepang tertua melayani para perenang setidaknya dari abad ke-6. Pariwisata telah menjadi fenomena global dari asal-usulnya.


Pariwisata modern adalah serangkaian kegiatan yang semakin intensif, terorganisir secara komersial, berorientasi bisnis yang akarnya dapat ditemukan di Barat industri dan pasca-industri. Tur akbar aristokrat ke situs budaya di Prancis , Jerman , dan terutama Italia—termasuk yang terkait dengan pariwisata Romawi Klasik—berakar pada abad ke-16. Namun berkembang pesat, memperluas jangkauan geografisnya untuk merangkul pemandangan Alpine selama paruh kedua abad ke-18, dalam interval antara perang Eropa. (Jika kebenaran secara historis adalah korban pertama perang, pariwisata adalah yang kedua, meskipun kemudian dapat menggabungkan ziarah ke kuburan dan situs medan perang dan bahkan, pada akhir abad ke-20, ke kamp konsentrasi.) 


Selama abad ke-16, perjalanan dianggap sebagai bagian penting dari pendidikan setiap anak muda Inggris. Perjalanan dengan demikian menjadi sarana pengembangan diri, dan pendidikan dalam arti luas. Wisata edukasi tersebut dikenal dengan ' Grand Tour '.


Revolusi industri membawa perubahan signifikan dalam pola dan struktur masyarakat Inggris. Dengan demikian, ekonomi Inggris sangat bertanggung jawab atas awal pariwisata modern. Ini juga menciptakan kelas menengah yang besar dan makmur dan karena perbaikan besar dalam sistem transportasi di paruh kedua abad ke-18 dan kuartal pertama abad ke-19, semakin banyak orang mulai bepergian untuk kesenangan.


Perjalanan awalnya diilhami oleh kebutuhan untuk bertahan hidup (makanan, tempat tinggal, dan keamanan), keinginan untuk memperluas perdagangan dan pencarian untuk menaklukkan. Sebagai sistem transportasi meningkatkan rasa ingin tahu untuk mengubah dunia yang luas dan perawan menjadi lingkungan yang dekat menciptakan industri baru yaitu Perjalanan dan Pariwisata .


Namun, perkembangan rel, jalan, kapal uap, mobil, dan pesawat terbang membantu menyebarkan teknologi ke seluruh dunia. Perjalanan sebelumnya adalah hak istimewa hanya untuk orang kaya tetapi dengan revolusi industri, skenario berubah sama sekali. Transportasi, serta akomodasi, menjadi terjangkau bagi warga kelas menengah dan pekerja.


Pada dasarnya, dengan perkembangan perjalanan jet, komunikasi, teknologi baru, pariwisata, dan perjalanan menjadi industri terbesar dan dengan pertumbuhan tercepat di dunia.


Perjalanan dan pariwisata, baru-baru ini telah muncul sebagai kekuatan ekonomi yang dominan di kancah global yang menyumbang lebih dari 12% dari total perdagangan dunia dan tumbuh pada tingkat 8 persen per tahun.

Sebagai bagian dari perluasan tur akbar, eksklusivitasnya dirusak ketika jajaran menengah komersial, profesional, dan industri yang berkembang bergabung dengan kelas pemilik tanah dan politik dalam bercita-cita untuk mendapatkan akses ke ritus peralihan ini untuk putra-putra mereka. Pada awal abad ke-19, perjalanan Eropa untuk kesehatan, rekreasi , dan budaya menjadi praktik umum di kalangan kelas menengah, dan jalan menuju perolehan modal budaya (serangkaian pengetahuan, pengalaman, dan polesan yang diperlukan untuk bercampur dalam masyarakat yang sopan) dihaluskan oleh buku panduan, primer, pengembangan pasar seni dan suvenir, dan sistem transportasi dan akomodasi yang dikalibrasi dengan cermat .


Pariwisata Saat Ini - Pariwisata Cerdas (Smart Tourism)

Pariwisata merupakan salah satu kegiatan ekonomi yang paling makmur di dunia. Pengalaman wisata merupakan produk inti dalam industri pariwisata yang berdampak langsung pada kepuasan wisatawan. Baru-baru ini, telah terjadi pergeseran paradigma dalam pariwisata ke arah sistem cerdas yang lebih ramah pengguna berbasis teknologi informasi yang disebut “pariwisata pintar”. 


Destinasi wisata yang cerdas dicirikan oleh inovasi dan fasilitasi tingkat tinggi menggunakan teknologi dan antarmuka tingkat tinggi. Smart Tourism bergantung pada empat teknologi informasi dan komunikasi inti: IoT, komunikasi seluler, komputasi awan, dan teknologi kecerdasan buatan. Masa depan pariwisata didasarkan pada perkembangan teknologi dan implementasinya yang cepat dan luas di semua sektor pariwisata. 


6 Destinasi pariwisata seperti (Attractions, Accessibility, Amenities, Available Packages, Activities and Ancillary) Atraksi, Aksesibilitas, Amenitas, Paket yang Tersedia, Aktivitas dan Layanan Pendukung yang akan memfasilitasi proses penciptaan yang dinamis untuk meningkatkan daya saing destinasi. 


6 A ini bersama dengan aplikasi pintar akan menambah nilai pengalaman wisata. Ketika pariwisata mengalami kemajuan menjadi cerdas, akan ada peluang besar untuk pengembangan bisnis baru yang dapat menunjukkan eksplorasi baru ke Pembangunan Pariwisata Berkelanjutan.


Pariwisata Berkelanjutan mengacu pada praktik berkelanjutan di dalam dan oleh industri pariwisata. Ini adalah aspirasi untuk mengakui semua dampak pariwisata, baik positif maupun negatif. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan dampak positif.


  • Dampak negatif terhadap destinasi termasuk kebocoran ekonomi, kerusakan lingkungan alam dan kepadatan penduduk untuk beberapa nama.
  • Dampak positif terhadap suatu destinasi termasuk penciptaan lapangan kerja, pelestarian dan interpretasi warisan budaya, restorasi lanskap pelestarian satwa liar, dan banyak lagi.


Pariwisata berkelanjutan didefinisikan oleh Program Lingkungan PBB dan PBB Organisasi Pariwisata Dunia sebagai “pariwisata yang memperhitungkan penuh dampak saat ini dan masa depan ekonomi, sosial dan lingkungan, menyikapi kebutuhan pengunjung, industri, lingkungan dan masyarakat tuan rumah.”


Selain itu, mereka mengatakan bahwa pariwisata berkelanjutan “mengacu pada aspek lingkungan, ekonomi, dan sosial budaya dari pengembangan pariwisata, dan keseimbangan yang sesuai harus ditetapkan antara ketiga dimensi ini untuk menjamin keberlanjutan jangka panjangnya” ( UNEP & UNWTO , 2005: 11-12 Membuat Pariwisata Lebih Berkelanjutan – Panduan bagi Pembuat Kebijakan ).


Ekowisata adalah segmen ceruk pariwisata berkelanjutan di kawasan alam. Istilah ini muncul pada akhir 1980-an. Fennell menggambarkannya sebagai berikut: “Ekowisata adalah bentuk berkelanjutan dari pariwisata berbasis sumber daya alam yang berfokus terutama pada pengalaman dan pembelajaran tentang alam, dan yang dikelola secara etis untuk berdampak rendah, tidak konsumtif, dan berorientasi lokal. Ini biasanya terjadi di daerah alami, dan harus berkontribusi pada konservasi atau pelestarian daerah tersebut” (Fennell, 1999: 43. Ekowisata: Sebuah Pengantar ).


Perjalanan yang Bertanggung Jawab mengacu pada perilaku pelancong individu yang bercita-cita untuk membuat pilihan sesuai dengan praktik pariwisata berkelanjutan. Perilaku tersebut biasanya sejalan dengan meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan dampak positif ketika seseorang mengunjungi suatu destinasi pariwisata.


Perilaku Konsumen Pariwisata

Analisis perilaku konsumen memerlukan pertimbangan berbagai proses internal dan eksternal individu. Untuk memahami perilaku, perlu untuk menguji interaksi kompleks dari banyak elemen yang mempengaruhi. Faktor penentu perilaku, budaya dan pengaruh kelompok referensi, hubungan antara individu dan lingkungan mereka, risiko yang dirasakan, dan proses keputusan keluarga. 


Manfaat Pariwisata

Ada sejumlah manfaat pariwisata bagi wisatawan dan tujuan tuan rumah. Dalam skala besar ia menawarkan alternatif yang baik untuk beberapa industri yang lebih merusak untuk menghasilkan pendapatan baik secara nasional maupun swasta.


Industri pariwisata mencakup banyak bidang yang berbeda, sehingga juga menciptakan lapangan kerja di banyak bidang yang berbeda. Dengan pariwisata datang hotel, restoran, agen persewaan mobil, perusahaan tur, bengkel, toko suvenir, persewaan peralatan olahraga, dan banyak lagi. Semua ini menciptakan berbagai tingkat pekerjaan bagi orang-orang dalam komunitas tertentu.


Di banyak tempat, pengenalan dan pengembangan pariwisata memberikan kesempatan bagi masyarakat lokal untuk pertumbuhan ekonomi dan pendidikan yang tidak akan tersedia jika tidak demikian. Selain itu, memungkinkan wisatawan dan masyarakat lokal kesempatan untuk mengalami budaya lain, yang memperluas pemahaman.


Jika digunakan dengan benar, pendapatan yang dihasilkan pariwisata dapat sangat bermanfaat bagi negara tuan rumah dan komunitas lokalnya. Pendapatan yang dihasilkan dari pariwisata dapat digunakan di tingkat nasional dan lokal untuk pendidikan yang lebih baik, meningkatkan infrastruktur, mendanai upaya konservasi, dan untuk mempromosikan pariwisata yang lebih bertanggung jawab.


Pariwisata dan perhotelan , yang terkait erat satu sama lain, adalah salah satu perusahaan penghasil pendapatan utama di dunia. Mereka kebetulan berada di antara majikan atas juga. Telah ada tren kelas atas dalam pariwisata selama beberapa dekade terakhir karena perjalanan telah menjadi sangat umum. Orang-orang bepergian untuk bisnis, liburan, kesenangan, petualangan, atau bahkan perawatan medis.


Dengan beberapa kegiatan bisnis yang terkait dengan pariwisata, industri ini memiliki potensi yang luar biasa dalam menciptakan lapangan kerja serta menghasilkan devisa. Ada banyak negara di dunia, seperti Mauritius, Malaysia, Singapura, Fiji, dan Karibia, yang ekonominya terutama didorong oleh pariwisata. Pariwisata dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi suatu negara dengan cara-cara berikut:


Penciptaan Lapangan Kerja

Ini menciptakan banyak pekerjaan di antara penyedia layanan langsung (seperti hotel , restoran, agen perjalanan , operator tur , pemandu wisata dan pendamping tur, dll.) dan di antara penyedia layanan tidak langsung (seperti pemasok ke hotel dan restoran, akomodasi tambahan, dll.)


Pembangunan infrastruktur

Pariwisata memacu pembangunan infrastruktur. Untuk menjadi tujuan komersial atau kesenangan yang penting, setiap lokasi akan memerlukan semua infrastruktur yang diperlukan, seperti konektivitas yang baik melalui transportasi kereta api, jalan raya, dan udara, akomodasi yang memadai, restoran, jaringan telekomunikasi yang berkembang dengan baik, dan, fasilitas medis, antara lain. yang lain.


Pertukaran asing

Orang-orang yang bepergian ke negara lain menghabiskan banyak uang untuk akomodasi, transportasi, jalan-jalan, belanja, dll. Dengan demikian, turis inbound merupakan sumber devisa yang penting bagi negara mana pun.


World Travel and Tourism Council (WTTC) memperkirakan pada tahun 1997 bahwa ekonomi abad kedua puluh satu akan didominasi oleh tiga industri: telekomunikasi, teknologi informasi, dan pariwisata. Industri perjalanan dan pariwisata tumbuh 500 persen dalam 25 tahun terakhir.


Sekarang, dengan pandangan dan prospek yang cerah ini, industri pariwisata dan perhotelan sangat rentan terhadap fluktuasi ekonomi nasional dan kejadian di dunia, terutama serangan teroris yang kadang-kadang memberikan pukulan telak bagi bisnis.


Bentuk-Bentuk Pariwisata

Pariwisata memiliki berbagai bentuk atas dasar tujuan kunjungan dan bentuk alternatifnya. Ini lebih lanjut dibagi menjadi banyak jenis sesuai dengan sifatnya. Bentuk-bentuk pariwisata adalah sebagai berikut:


Beberapa bentuk pariwisata yang paling penting adalah sebagai berikut:


  • Wisata Petualangan
  • Wisata Atom
  • Tur Sepeda
  • Wisata Pantai
  • Wisata Budaya
  • Ekowisata
  • Geowisata
  • Wisata Industri
  • Wisata Medis
  • Wisata Religi
  • Wisata Pedesaan
  • Wisata Seks
  • Wisata Luar Angkasa
  • Wisata Olahraga
  • Pariwisata Berkelanjutan
  • Pariwisata Virtual
  • Wisata Perang
  • Wisata Satwa Liar


Klasifikasi Pariwisata

Pariwisata dapat diklasifikasikan ke dalam enam kategori berbeda sesuai dengan tujuan perjalanan. Ini adalah sebagai berikut:


1) Rekreasi : Wisata rekreasi atau rekreasi membawa seseorang jauh dari kehidupan sehari-hari yang membosankan. Dalam hal ini, orang menghabiskan waktu luang mereka di bukit, pantai laut, dll.


2) Budaya : Wisata budaya memuaskan keingintahuan budaya dan intelektual dan melibatkan kunjungan ke monumen kuno, tempat-tempat penting sejarah atau agama, dll.


3) Olahraga/Petualangan : Perjalanan yang dilakukan oleh orang-orang dengan tujuan untuk bermain golf, ski, dan hiking, termasuk dalam kategori ini.


4) Kesehatan : Di bawah kategori ini, orang-orang melakukan perjalanan untuk pengobatan, perawatan atau mengunjungi tempat-tempat di mana ada kemungkinan penyembuhan, misalnya, pemandian air panas, yoga spa, dll.


5) Pariwisata Konvensi : Ini menjadi komponen perjalanan yang semakin penting. Orang-orang bepergian dalam suatu negara atau luar negeri untuk menghadiri konvensi yang berkaitan dengan bisnis, profesi, atau minat mereka.


6) Pariwisata Insentif : Perjalanan liburan ditawarkan sebagai insentif oleh perusahaan besar kepada dealer dan salesman yang mencapai target penjualan yang tinggi. Ini adalah fenomena baru dan berkembang dalam pariwisata, Ini sebagai pengganti insentif atau hadiah uang tunai, Saat ini pariwisata insentif adalah bisnis 3 miliar dolar di AS saja.


Wisata Alam

Pariwisata sebagai fenomena sosial ekonomi terdiri dari kegiatan dan pengalaman wisatawan dan pengunjung jauh dari lingkungan rumah mereka dan dilayani oleh industri perjalanan dan pariwisata dan tujuan tuan rumah. Jumlah total dari pengalaman dan layanan kegiatan ini dapat dilihat sebagai produk pariwisata.


Sistem pariwisata dapat digambarkan dalam hal penawaran dan permintaan. Perencanaan pariwisata harus berusaha untuk keseimbangan antara permintaan dan penawaran. Hal ini membutuhkan pemahaman tidak hanya tentang karakteristik dan tren pasar tetapi juga proses perencanaan untuk memenuhi kebutuhan pasar.


Seringkali turis dari pasar pembangkit inti diidentifikasi sebagai sisi permintaan; sisi penawaran mencakup semua fasilitas, program, atraksi, dan penggunaan lahan yang dirancang dan dikelola untuk pengunjung. Faktor-faktor sisi penawaran ini mungkin berada di bawah kendali perusahaan swasta, organisasi nirlaba, dan pemerintah. Bentuk kemitraan baru dan inovatif juga berkembang untuk memastikan pembangunan berkelanjutan dan pengelolaan sumber daya terkait pariwisata.


Sisi penawaran dan permintaan dapat dilihat terkait dengan arus sumber daya seperti modal, tenaga kerja, barang dan pengeluaran wisatawan ke destinasi, dan arus pemasaran, promosi, artefak wisata dan pengalaman dari destinasi kembali ke daerah penghasil wisata.


Selain itu, beberapa pengeluaran wisatawan dapat bocor kembali ke daerah penghasil pengunjung melalui repatriasi keuntungan investor pariwisata asing dan pembayaran untuk peningkatan barang dan jasa yang diberikan kepada wisatawan di tempat tujuan. Transportasi menyediakan hubungan penting baik ke dan dari tujuan.


Untuk tujuan perencanaan, komponen utama yang terdiri dari sisi penawaran adalah:


  • Berbagai moda transportasi dan infrastruktur terkait pariwisata lainnya.
  • Informasi turis.
  • Pemasaran dan promosi.
  • Komunitas komunitas di dalam kawasan tujuan pengunjung.
  • Kerangka politik dan kelembagaan untuk memungkinkan pariwisata.


Sistem pariwisata bersifat dinamis dan kompleks karena banyak faktor yang terkait dengannya dan karena adanya banyak sektor yang berkontribusi terhadap keberhasilannya. Faktor-faktor dan sektor-sektor ini terkait dengan penyediaan pengalaman wisata dan pendapatan dan pasar pariwisata.


Sifat dinamis dari sistem pariwisata membuat penting untuk memindai lingkungan eksternal dan internal destinasi secara teratur untuk membuat perubahan bila diperlukan untuk memastikan industri pariwisata yang sehat dan layak.


Dengan demikian, sekarang menjadi fakta yang diterima bahwa pengembangan pariwisata tidak dapat lagi bekerja dalam isolasi lingkungan dan masyarakat lokal, juga tidak dapat mengabaikan konsekuensi sosial dan budaya dari pariwisata.


Karakteristik Produk Pariwisata

Sekarang, Anda pasti sudah paham apa itu produk pariwisata. Sekarang mari kita lihat beberapa karakteristiknya: -


1) Intangible : Pariwisata adalah produk yang tidak berwujud artinya pariwisata adalah suatu jenis produk yang tidak dapat disentuh atau dilihat dan tidak ada perpindahan kepemilikan, tetapi fasilitasnya tersedia untuk waktu tertentu dan untuk penggunaan tertentu. Misalnya kamar di hotel tersedia untuk waktu tertentu.


2) Psikologis : Motif utama pembelian produk pariwisata adalah untuk memenuhi kebutuhan psikologis setelah menggunakan produk, dengan cara mendapatkan pengalaman saat berinteraksi dengan lingkungan baru. Dan pengalaman juga memotivasi orang lain untuk membeli produk itu.


3) Sangat Mudah Rusak : Produk wisata bersifat sangat mudah rusak artinya seseorang tidak dapat menyimpan produk dalam waktu yang lama. Produksi dan konsumsi berlangsung saat turis tersedia. Jika produk tetap tidak terpakai, kemungkinan hilang yaitu jika wisatawan tidak membelinya.


Agen perjalanan atau operator pariwisata yang menjual produk pariwisata tidak dapat menyimpannya. Produksi hanya dapat terjadi jika pelanggan benar-benar hadir. Dan begitu konsumsi dimulai, konsumsi tidak dapat dihentikan, diinterupsi, atau dimodifikasi. Jika produk tetap tidak terpakai, peluangnya hilang yaitu jika wisatawan tidak mengunjungi tempat tertentu, peluang pada saat itu hilang. Karena alasan pariwisata, diskon besar-besaran ditawarkan oleh hotel dan organisasi penghasil transportasi selama offseason.


4) Produk Komposit : Produk wisata merupakan kombinasi dari produk yang berbeda. Ia tidak memiliki satu entitas dalam dirinya sendiri. Dalam pengalaman berkunjung ke suatu tempat tertentu, berbagai penyedia jasa memberikan kontribusi seperti transportasi. Produk wisata tidak dapat disediakan oleh satu perusahaan, tidak seperti produk manufaktur.


Produk wisata mencakup keseluruhan pengalaman kunjungan ke tempat tertentu. Dan banyak penyedia berkontribusi pada pengalaman pariwisata. Misalnya, maskapai menyediakan kursi, hotel menyediakan kamar dan restoran, agen perjalanan membuat pemesanan untuk menginap dan jalan-jalan, dll.


5) Permintaan Tidak Stabil : Permintaan pariwisata dipengaruhi oleh faktor musiman, ekonomi politik, dan faktor lainnya. Ada waktu-waktu tertentu dalam setahun yang melihat permintaan lebih besar daripada yang lain. Pada saat ini ada tekanan yang lebih besar pada layanan seperti pemesanan hotel, pekerjaan, dan sistem transportasi, dll.


Dampak Pariwisata

Mendirikan atau mengembangkan industri pariwisata melibatkan pengeluaran serta keuntungan, biaya, dan manfaat. Jika dampak tersebut dipertimbangkan sejak awal perencanaan, kekuatan dan peluang dapat dimaksimalkan sedangkan kelemahan dan ancaman dapat diminimalkan.


Setiap destinasi akan berbeda dalam hal karakteristik pariwisata. Biaya dan manfaat pariwisata akan bervariasi di setiap destinasi dan dapat berubah dari waktu ke waktu, tergantung pada pariwisata dan aktivitas lainnya dalam konteks lokal dan regional destinasi.


Dampak Ekonomi

Kegiatan pariwisata berdampak pada perekonomian negara serta perekonomian lokal destinasi.


Manfaat Ekonomi

  • Pariwisata menghasilkan lapangan kerja lokal, langsung di sektor pariwisata dan di sektor pendukung dan pengelolaan sumber daya.
  • Pariwisata merangsang industri dalam negeri yang menguntungkan, hotel dan fasilitas penginapan lainnya, restoran dan layanan makanan, sistem transportasi, kerajinan tangan, dan layanan pemandu.
  • Pariwisata menghasilkan devisa bagi negara dan menyuntikkan modal dan uang baru ke dalam ekonomi lokal.
  • Pariwisata membantu mendiversifikasi ekonomi lokal.
  • Infrastruktur pariwisata yang lebih baik.
  • Meningkatkan penerimaan pajak dari pariwisata.


Biaya Ekonomi

  • Permintaan yang lebih tinggi yang diciptakan oleh kegiatan pariwisata dapat meningkatkan harga tanah, perumahan dan berbagai komoditas yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari.
  • Tuntutan pada penyediaan layanan kesehatan dan layanan polisi meningkat selama musim turis dengan mengorbankan basis pajak lokal.


Dampak Sosial

Pariwisata juga mempengaruhi masyarakat tujuan dengan cara yang baik maupun buruk. Ini menguntungkan dan merugikan masyarakat lokal.


Manfaat Sosial

  • Kualitas suatu masyarakat dapat ditingkatkan dengan diversifikasi ekonomi melalui pariwisata.
  • Sarana rekreasi dan budaya yang diciptakan untuk pariwisata dapat dimanfaatkan oleh masyarakat lokal maupun pengunjung domestik/internasional.
  • Ruang publik dapat dikembangkan dan ditingkatkan melalui kegiatan pariwisata.
  • Pariwisata Meningkatkan harga diri masyarakat lokal dan memberikan kesempatan untuk pemahaman dan komunikasi yang lebih besar di antara orang-orang dari berbagai latar belakang.


Biaya Sosial

  • Pertumbuhan pariwisata yang cepat dapat mengakibatkan ketidakmampuan fasilitas dan institusi lokal untuk memenuhi tuntutan layanan.
  • Tanpa perencanaan dan pengelolaan yang baik, sampah, vandalisme, dan kriminalitas sering menyertai pembangunan pariwisata.
  • Pariwisata dapat membawa kepadatan dan kemacetan lalu lintas.
  • Pengunjung membawa serta kekayaan materi dan kebebasan yang nyata. Para pemuda dari masyarakat tuan rumah sangat rentan terhadap ekspektasi ekonomi yang dibawa oleh para wisatawan ini dan dapat mengakibatkan gangguan total terhadap cara hidup masyarakat tradisional.
  • Struktur komunitas dapat berubah, misalnya ikatan komunitas, demografi, dan institusi.
  • Keaslian lingkungan sosial budaya dapat diubah untuk memenuhi tuntutan pariwisata.


Dampak Budaya

Kegiatan pariwisata juga mempengaruhi budaya negara tuan rumah. Ada banyak dampak budaya positif dan negatif dari pariwisata.


Manfaat Budaya

  • Pariwisata dapat meningkatkan kesadaran budaya lokal.
  • Pariwisata dapat menghasilkan pendapatan untuk membantu membayar pelestarian situs arkeologi, bangunan bersejarah, dan distrik.
  • Terlepas dari kritik tentang perubahan budaya ke tingkat yang tidak dapat diterima, berbagi pengetahuan dan pengalaman budaya dapat bermanfaat bagi tuan rumah dan tamu tujuan wisata dan dapat menghasilkan kebangkitan tradisi dan kerajinan lokal.


Biaya Budaya

  • Pemuda di masyarakat mulai meniru ucapan dan pakaian wisatawan.
  • Situs bersejarah dapat dirusak melalui pengembangan dan tekanan pariwisata.
  • Mungkin ada kerusakan jangka panjang pada tradisi budaya dan erosi nilai-nilai budaya, yang mengakibatkan perubahan budaya melampaui tingkat yang dapat diterima oleh tujuan tuan rumah.


Dampak lingkungan

Pariwisata berdampak pada lingkungan baik secara positif maupun negatif. Dampak-dampak tersebut berikut ini.


Manfaat Lingkungan

  • Taman dan cagar alam dapat diciptakan dan pelestarian ekologi didukung sebagai kebutuhan untuk pariwisata berbasis alam.
  • Pengelolaan sampah yang lebih baik dapat dicapai.
  • Peningkatan kesadaran dan kepedulian terhadap lingkungan dapat dihasilkan dari kegiatan dan pengembangan pariwisata berbasis alam.


Biaya Lingkungan

  • Perubahan negatif dalam integritas fisik area.
  • Pembangunan yang cepat, pembangunan yang berlebihan, dan kepadatan penduduk dapat selamanya mengubah lingkungan fisik dan ekosistem suatu daerah.
  • Degradasi taman dan cagar alam.

Pentingnya Pariwisata bagi Perekonomian dan Bisnis

Pariwisata sangat penting bagi keberhasilan banyak ekonomi di seluruh dunia. Pentingnya Pariwisata bagi Perekonomian dan Bisnis Ada beberapa manfaat pariwisata di destinasi tuan rumah. Pariwisata meningkatkan pendapatan ekonomi, menciptakan ribuan lapangan kerja, mengembangkan infrastruktur suatu negara, dan menanamkan rasa pertukaran budaya antara orang asing dan warga negara.

Jumlah lapangan kerja yang diciptakan oleh pariwisata di berbagai daerah adalah signifikan. Pekerjaan-pekerjaan tersebut tidak hanya merupakan bagian dari sektor pariwisata tetapi juga dapat mencakup sektor pertanian, sektor komunikasi, sektor kesehatan, dan sektor pendidikan. Banyak wisatawan melakukan perjalanan untuk merasakan budaya tujuan tuan rumah, tradisi yang berbeda, dan keahlian memasak. Ini sangat menguntungkan bagi restoran lokal, pusat perbelanjaan, dan toko. 

Pemerintah yang mengandalkan pariwisata untuk sebagian besar pendapatan mereka berinvestasi banyak dalam infrastruktur negara . Mereka ingin semakin banyak turis mengunjungi negara mereka yang berarti bahwa fasilitas yang aman dan canggih diperlukan. Ini mengarah ke jalan dan jalan raya baru, taman yang dikembangkan, ruang publik yang lebih baik, bandara baru, dan kemungkinan sekolah dan rumah sakit yang lebih baik. Infrastruktur yang aman dan inovatif memungkinkan kelancaran arus barang dan jasa. Selain itu, masyarakat lokal memiliki peluang untuk pertumbuhan ekonomi dan pendidikan.

Pariwisata menciptakan pertukaran budaya antara wisatawan dan warga lokal. Pameran, konferensi, dan acara biasanya menarik orang asing. Otoritas penyelenggara biasanya memperoleh keuntungan dari biaya pendaftaran, penjualan hadiah, ruang pameran, dan penjualan hak cipta media. Selanjutnya, wisatawan asing membawa keragaman dan pengayaan budaya ke negara tuan rumah.

Pariwisata adalah peluang besar bagi orang asing untuk belajar tentang budaya baru, tetapi juga menciptakan banyak peluang bagi warga lokal . Hal ini memungkinkan pengusaha muda untuk membangun produk dan layanan baru yang tidak akan berkelanjutan pada penduduk lokal saja. Selain itu, penduduk merasakan manfaat yang datang dengan pariwisata yang terjadi di negara mereka sendiri.

Industri Terkait Pariwisata

Selama bertahun-tahun, pariwisata telah menjadi aktivitas global yang populer. Tergantung pada sifat dan tujuan perjalanan mereka, wisatawan membutuhkan dan menuntut fasilitas dan layanan tertentu. Hal ini telah memunculkan berbagai kegiatan komersial yang telah memperoleh proporsi industri. Jadi perjalanan dan pariwisata sekarang hari mewakili berbagai industri terkait.

Hotel

Hotel adalah perusahaan komersial yang menyediakan akomodasi, makan, dan layanan tamu lainnya. Dalam industri perjalanan dan pariwisata, industri perhotelan memainkan peran yang sangat penting, karena semua wisatawan membutuhkan tempat tinggal di tempat tujuan mereka, dan membutuhkan lebih banyak layanan dan fasilitas untuk memenuhi kebutuhan dan selera khusus mereka.

Restoran

Restoran adalah perusahaan ritel yang menyajikan makanan dan minuman siap saji kepada pelanggan. Dalam industri perjalanan dan pariwisata, restoran dan gerai makanan dan minuman lainnya sangat penting karena wisatawan suka bereksperimen dengan masakan lokal dari tempat yang mereka kunjungi.

Ritel dan Belanja

Industri ritel sangat penting karena wisatawan berbelanja kebutuhan sehari-hari serta mencari kenang-kenangan dan suvenir. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa kota di dunia dipromosikan sebagai tujuan belanja untuk menarik minat masyarakat yang gemar berbelanja dengan menawarkan berbagai produk, seperti pakaian, barang elektronik, perhiasan, dan barang antik. New York, Paris, London, dan Milan di Italia terkenal sebagai surga mode dunia.

Angkutan

Adalah perpindahan orang dan barang dari satu tempat ke tempat lain. Industri transportasi yang berkembang dengan baik, serta infrastruktur, merupakan bagian integral dari keberhasilan setiap perusahaan perjalanan dan pariwisata.

Agen Perjalanan

Sebuah agen perjalanan adalah bisnis ritel yang menjual produk terkait perjalanan dan layanan, khususnya paket tur, kepada pelanggan atas nama pemasok seperti maskapai penerbangan, penyewaan mobil, kapal pesiar, hotel, kereta api, dan jalan-jalan.

Agen perjalanan memainkan peran yang sangat penting karena mereka merencanakan rencana perjalanan klien mereka dan membuat pengaturan yang diperlukan untuk perjalanan, tinggal, dan tamasya mereka, selain memfasilitasi paspor, visa, dll.

Operator Tur

Sebuah operator tur merakit berbagai elemen dari tur. Ini biasanya menggabungkan komponen tur dan perjalanan untuk menciptakan liburan. Operator tur memainkan peran penting dalam industri perjalanan dan pariwisata.

Destinasi Wisata

Daya tarik wisata adalah tempat yang menarik bagi wisatawan, biasanya karena nilai budaya yang melekat atau dipamerkan, signifikansi sejarah, alam atau membangun keindahan atau peluang hiburan. Ini adalah dasar dasar dari industri pariwisata.

Industri Budaya

Industri budaya atau kreatif bertanggung jawab atas penciptaan, produksi, dan distribusi barang dan jasa yang bersifat budaya dan biasanya dilindungi oleh hak kekayaan intelektual. Karena wisatawan suka mengunjungi tempat-tempat penting budaya dan meresapi budaya daerah tersebut, industri budaya sangat penting untuk perjalanan dan pariwisata.

Kenyamanan, Rekreasi, dan Olahraga

Waktu luang atau waktu luang adalah periode waktu yang dihabiskan di luar pekerjaan dan aktivitas rumah tangga yang penting. Rekreasi atau kesenangan adalah menghabiskan waktu dengan cara yang dirancang untuk terapi penyegaran tubuh atau pikiran. Sementara rekreasi lebih seperti bentuk hiburan atau istirahat, rekreasi membutuhkan partisipasi aktif dalam cara yang menyegarkan dan mengalihkan.

Pemasaran Pariwisata


Seperti halnya industri perjalanan dan perilaku wisatawan yang telah berubah, demikian pula cara kami memasarkan produk dan layanan pariwisata. Dan di sinilah pemasaran pariwisata berperan. Singkatnya, Pemasaran Pariwisata adalah strategi pemasaran yang menggunakan rencana dan teknik pemasaran khusus untuk mempromosikan produk dan layanan wisata seperti tujuan, hotel dan layanan transportasi, dll. 

Ketika kita berbicara tentang pemasaran Pariwisata, masuk akal untuk fokus pada pemasaran digital, seperti halnya industri pariwisata, lebih dari sektor lainnya, komunikasi online menjadi lebih penting karena kekhususan proses konsumsi: pelanggan merencanakan perjalanan mereka dengan jarak yang jauh jauh dari penyedia layanan. 

Pemasaran pariwisata memang mencakup banyak teknik yang mirip dengan pemasaran digital tradisional, tetapi memiliki kekhususannya. Salah satu perbedaan terbesar adalah perjalanan pembeli , atau, dalam hal Pemasaran Pariwisata, perjalanan  pelancong. 

Wisatawan menggunakan Internet sebagai alat utama sebelum, selama dan setelah perjalanan. Ini adalah tahapan yang dilalui traveler selama proses pembelian. Bermimpi, perencanaan dan pemesanan milik ke "sebelum" perjalanan, mengalami ke "selama" dan berbagi sebagian besar milik para "setelah" perjalanan. Dengan memahami perilaku konsumen, Anda kemudian dapat membuat konten berkualitas untuk setiap tahap perjalanan pelancong dan menarik klien masa depan Anda.

Sebelum perjalanan

Angka terbaru menunjukkan bahwa dua dari tiga pengguna membeli produk dan layanan perjalanan secara eksklusif secara online . Ada kepercayaan luas bahwa melalui pembelian di Internet Anda mendapatkan harga terbaik untuk pesawat dan hotel. Tapi itu tidak semua. Pengguna juga mencari informasi tentang tujuan, gastronomi, tamasya, tempat yang wajib dikunjungi... Blog dan media sosial sering kali menjadi sekutu yang hebat dalam mempersiapkan perjalanan.

Selama perjalanan

Kita tidak bisa melupakan bahwa jumlah koneksi internet melalui ponsel meningkat setiap hari. Pandangan ke depan menunjukkan bahwa tahun ini 75 persen orang yang akan terhubung ke Internet akan melakukannya melalui Smartphone. Artinya, pengguna akan mengkonsumsi dan menghasilkan informasi selama perjalanannya, di mana saja dan kapan saja.

Sementara seseorang menikmati perjalanannya, ia mengkonsumsi konten dari situs web dengan informasi tujuan seperti jadwal museum, harga kunjungan, pasar, geolokasi, transportasi ... Dan, pada saat yang sama, ia menghasilkan konten. Pengguna mengambil foto, video, dan podcast dan mengunggahnya ke jaringan untuk dibagikan di jejaring sosial. Mereka berkomentar dan berbagi pengalaman mereka dengan dunia di tempat.

Setelah perjalanan

Setelah perjalanan selesai, turis 2.0 melakukan tiga tindakan terpenting bagi Anda sebagai pelaku bisnis perhotelan. Mengapa, Anda mungkin bertanya? Karena sudah waktunya untuk berbagi pengalaman, perasaan, kesan, suasana hati meskipun beberapa sudah melakukannya di tahap sebelumnya... Ini juga saatnya untuk menilai dan merekomendasikan tujuan, layanan, dan tentu saja, hotel di jejaring sosial, blog, forum... Tidak diragukan lagi, ini adalah tahap kunci karena traveller menjadi promotor .

Media Pemasaran Pariwisata


#1 Pemasaran Media Sosial - jurusan Pemasaran Pariwisata

Di mana pengguna mencari inspirasi saat memikirkan liburan? Di mana mereka meminta rekomendasi dan mencari ulasan sebelum menentukan pilihan hotel, restoran, atau tur? Di mana mereka berbagi pengalaman? Media Sosial adalah jawabannya.

Di era sosial kita, memiliki strategi media sosial adalah suatu keharusan bagi merek perjalanan, dan pelanggan berharap menemukan konten yang mewakili produk dan layanan. Semakin banyak kehadiran di Media Sosial merek Anda semakin baik, jadi manfaatkan konten yang dibuat pengguna dan kembangkan strategi Anda sendiri.

#2 Pemasaran Email untuk Pariwisata

Pemasaran email terus menjadi alat yang valid untuk praktisi pemasaran di sektor pariwisata. Ini dapat digunakan untuk tujuan yang berbeda, seperti program pembinaan dan loyalitas . Pemasaran email membantu merek untuk tetap berhubungan terus-menerus dengan prospek dan klien mereka dan membantu hubungan berkembang. 

#3 Pemasaran Pariwisata Alat CRM untuk Pariwisata

Alat CRM sangat diminati dalam hal pemasaran pariwisata. Pakar pemasaran industri menghargai alat yang memungkinkan tidak hanya untuk menjaga basis data klien tetap rapi dan teratur, tetapi juga membuat kampanye berdasarkan segmentasi kontak dan untuk tetap mengikuti perkembangan setiap kontak. Otomatisasi yang ditawarkan banyak alat CRM, memungkinkan peningkatan efisiensi upaya pemasaran sambil mengurangi waktu dan sumber daya yang dihabiskan. 

Kelas Digital Marketing >