Pesona Alam dan Budaya

Selamat Datang di Desa Wisata Tinalah

Pengunjung dapat menikmati pemandangan alam dengan dikelilingi Pegunungan Menoreh dan Sungai Tinalah yang indah. Alamat Jl Persandian Km.5, Purwoharjo, Samigaluh, Kulon Progo, Yogyakarta.

Outbound Dewi Tinalah

Wisatawan dapat melakukan kegiatan out bond di jalur buaya, Sungai Tinalah, Bukit Talun Miri, dan jalur lapangan.

Camping Ground Jogja

Rasakan paket camping 3 hari 2 malam dengan harga yang terjangkau.

Keramahan Pemandu Dewi Tinalah

Pemandu kami akan memberikan pelayanan yang maksimal kepada wisatawan dan siap memberikan segala informasi yang Anda butuhkan.

Tinalah Tubing

Anda dapat merasakan sensasi tubing di Tinalah melalui jalur embung dan kedungrong.

Puncak Kleco

Rasakan indahnya sunrise dan sunset dari Puncak Kleco.

Pesona Alam dan Budaya

Desa Wisata Tinalah dengan pesona alam dan hamparan Pegunungan Menoreh, Sungai Tinalah, Puncak Kleco, dan Goa Sriti. Kearifan budaya lokal yang selalu terjaga dan lestari.

06 December 2019

Camping Ground Dewi Tinalah – Tempat Camping Jogja

Berbicara tentang tempat camping di Jogja memang banyak tempat yang bisa dipilih. Hampir di setiap kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta mempunyai layanan camping ground atau bumi perkemahan, baik di camping ground Sleman, camping ground Bantul, camping ground Gunungkidul, dan camping ground Kulon Progo


camping-ground-jogja-dewi-tinalah

Camping ground Jogja atau bumi perkemahan Jogja merupakan pilihan utama sekolah-sekolah di Jogja, baik tingkat sekolah dasar dan tingkat menengah. Setiap tahun, sekolah-sekolah di Jogja pasti mempunyai agenda untuk kegiatan luar kelas atau luar sekolah berupa camping atau pramuka. Dan tentu sekolah-sekolah tersebut membutuhkan referensi tempat bumi perkemahan atau camping ground yang sesuai dan nyaman untuk menyelenggarakan acara tersebut.

Selain untuk kegiatan camping atau pramuka siswa siswi sekolah, camping ground Jogja sering digunakan untuk berbagai kegiatan oraganisasi, instansi, lembaga, maupun komunitas. Acara yang sering dilakukan bisa berupa outbound, sarasehan, pendidikan dan pelatihan, workshop, ataupun gathering.

Baca Juga: Paket Kegiatan Camping Jogja


Dewi Tinalah (Desa Wisata Tinalah) sebagai desa wisata Jogja yang berada di kabupaten Kulon Progo. Dewi Tinalah merupakan salah satu tempat wisata di Kulon Progo yang berada di kawasan Pegunungan Menoreh, Kecamatan Samigaluh. Camping ground Dewi Tinalah menjadi salah satu tempat bumi perkemahan Jogja atau area camping ground Jogja yang bisa digunakan untuk penyelenggaraan kemah atau camping tahunan sekolah-sekolah di Jogja.


https://www.dewitinalah.com/p/paket-caping-tinalah.html

Sekolah - sekolah di Jogja bisa memilih layanan camping ground Dewi Tinalah sebagai tempat penyelenggaraan camping atau pramuka yang seru dan nyaman. Area camping ground ini luas, terdiri dari kavling camping ground dan lapangan camping ground. Lokasi di kelilingi Pegunungan Menoreh, berada di pinggiran persawaan yang indah, dan terdapat Sungai Tinalah yang bisa digunakan untuk kegiatan susur sungai, mendukung kegiatan pramuka yang diselenggarakan.

Sudah bayak sekolah-sekolah di Jogja ataupun luar Jogja, seperti Magelang, Muntilan, Purworejo, yang melakukan kegiatan camping atau kemah pramuka di Camping Ground Dewi Tinalah.  Dan sekarang merupakan kesempatan bagi Anda untuk bisa camping di kawasan Bumi Perkemahan Desa Wisata Tinalah, tempat wisata Jogja yang dikembangkan dengan konsep desa wisata.

Baca Juga: Harga Paket Camping Jogja

Segera tentukan agenda kegiatan camping atau kemah di Dewi Tinalah. Anda juga bisa memilih paket tambahan berupa outbound, river tubing, jelajah alam, workshop, dan paket kuliner untuk melengkapi keseruan kegiatan camping di Camping Ground Jogja di Dewi Tinalah.





29 November 2019

Pendidikan Biologi UAD Kemah Ilmiah di Desa Wisata Tinalah

Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) lakukan kegiatan kemah Ilmiah di Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah) Kulon Progo, 16 s.d. 17 November 2019. Kemah Ilmiah merupakan kegiatan dari Kelompok Studi bidang botani, zoologi, lingkungan dan pendidikan yang diikuti oleh mahasiswa semester 1, 3, dan 7.


Camping Ilmiah Dewi Tinalah Pendidikab Biologi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta


Kemah ilmiah ini merupakan program kelompok studi supaya mahasiswa dapat menemukan ide untuk berbagai kegiatan yang bermanfaat. Kegiatan dilakukan dengan obeservasi di lingkungan kawasan Desa Wisata Tinalah, wawancara dengan pengelola dan masyarakat di kawasan Dewi Tinalah. Hal ini untuk melatih mahasiswa dapat kreatif dan mengelaborasi potensi yang ada di desa wisata menjadi bahan belajar bidang pendidikan biologi. 


Galuh Alif Fahmi Rizki, M.Pd., yang merupakan alumni Pendidikan Biologi UAD lulusan tahun 2014 mengatakan, desa wisata Tinalah merupakan kawasan desa yang berada di Pegunungan Menoreh Kulon Progo dengan berbagai ragam flora dan fauna serta lingkungan alam beragam yang dapat dijadikan sebagai sumber belajar biologi dan laboratorium alam untuk mendukung pembelajaran biologi.

Kegiatan kemah ilmiah ini harapannya tidak hanya sekedar program yang berlangsung sesaat di Dewi Tinalah, namun dapat menjadi program berkelanjutan bagi Pendidikan Biologi, baik dosen maupun mahasiswa untuk penelitian dan pengabdian terkait dengan pendidikan biologi dan lingkungan, jelas Novi Febriyanti, M.Si., selaku Kepala Program Studi Pendidikan Biologi FKIP UAD.

Rangkaian kegiatan kemah ilmiah tidak hanya berupa obsevasi lingkungan untuk keperluan kelompok studi, kegiatan juga diisi dengan aktivitas outbound bagi dosen dan mahasiswa yang bertujuan untuk meningkatkan kekompoakan tim, kreatifitas, dan ketangkasan dalam menemukan ide-ide baru yang dapat memberikan manfaat bagi literasi pendidikan biologi.

Kegiatan ditutup oleh Yahya Hanafi, M.Sc. sekaligus melantik mahasiswa menjadi anggota Kelompok Studi Pendidikan Biologi semester 1, 3, dan 7. Harapnnya kegiatan ini tidak hanya sekerda kemah ilmiah dan pelantikan, tetapi dengan adanya kelompok studi dapat menghasilkan berbagai ragam karya yang bermanfaat bagi Pendidikan Biologi dan sebagai ruang mahasiswa mengembangkan diri dan kreatifitas dengan keilmuan yang didapatkan di kuliah.

26 October 2019

Camp of Spirit Lintas Komunitas DIY 2019 - Desa Wisata Tinalah

Lintas Komunitas Istimewa Peduli Wisata DIY menyelenggarakan Camp of Spirit Lintas Komunitas di Desa Wisata Tinalah bekerjasama dengan Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta. Kegiatan akan dilaksanakan pada 26 sd 27 Oktober 2019. Peserta yang terlibat dari berbagai lintas komunitas wisata, Multirotor Jogja, VW Mentaok, VW Jogja, Grobak Sapi, MAC, Land Rover, Sekapariwisata, HWR, JVTC, Formakers, Dewi Mangunan, Dewi Samirejo, Forkom Dewi Kulon Progo, Dewi Ngingrong, Dewi Nglanggeran, Dewi Tiga Warna, Corolla DX, Harley Vintage, Jeep Shifa, Anter Dance, Avoid, Pajero One, Mercy, Charade, HDCI, BMW, RX Special, Jogja Cycling Community, AELI, WW Clob Jogja, Anak Bengkel Vespa, Mata Rantai, MSC, Pojok Ontel, Fotografi, Dobel Cabin, Alpahard. 

Camp of Spirit Lintas Komunitas DIY - Desa Wisata Tinalah
 
Rangkaian acara berupa camping lintas komunitas, api unggun, atraksi budaya, sharing lintas komunitas, art performance dari berbagai komunitas, wayang kulit. Wayang kulit dimeriahkan oleh Ki Haryanto A Juwono, Ki Wibowo, Ki Restu Wijaya, dan bintang tamu Wisben Gito Gilang.


06 October 2019

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo



Kabupaten Kulon Progo saat ini mendapatkan tantangan dengan adanya pembangunan bandara baru di Yogyakarta. Berbagai sektor yang ada di kabupaten harus bisa beradaptasi dan memanfaatkan kesempatan ini untuk mengembangkan perekonomian daerah.

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo
 
Dampak yang nantinya banyak dirasakan dari pembangunan bandara adalah sektor pariwisata, mulai dari tempat wisata, penginapan, kuliner, aneka oleh-oleh, pertunjukan budaya dan kesenian. Sektor pariwisata harus mempunyai strategi matang agar siap dengan segala efek pembangunan bandara.

Baca Juga: Tempat Camping dan Outbound Kulon Progo

Dengan ini, Pemda Kabupaten Kulon Progo mengeluarkan kebijakan untuk mewujudkan kawasan pariwisata yang maju. Kebijakan ini dituangkan dalam RTRW Kabupaten Kulon Progo tahun 2012 – 2032 (Pasal 66 Ayat &).

Kebijakan pengembangan kawasan pariwisata Kulon Progo sebagai berikut:

  1. Mengembangkan jaringan promosi pariwisata dengan daerah lain.
  2. Menetapkan kawasan unggulan, andalan dan potensial pengembangan pariwisata.
  3. Mengembangkan brand daerah.
  4. Meningkatkan akses menuju objek wisata.
  5. Meningkatkan fasilitas pendukung objek wisata.
  6. Diverivikasi produk pendukung pariwisata.
  7. Melindungi situs budaya masa lampau.
  8. Meningkatkan peran serta masyarakat pelaku pariwisata.
Dengan kebijakan tersebut merupakan langkah tepat bagi Kabupaten Kulon Progo siap menghadapi gelobang besar setelah selesainya pembangunan bandara baru. Peluang pariwisata harus ditangkap dari sekarang agar kita bisa menjadi pemain langsung sebagai penggerak perekonomian Kulon Progo.

Info Grafik 8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo
 
 


13 September 2019

Desa Wisata Tinalah Mengikuti Workshop Pariwisata Tingkat ASEAN Plus Three




Desa Wisata Tinalah mengikuti kegiatan workshop pengembangan desa wisata di tingkat negara ASEAN Plus Three yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dengan tema ASEAN Plus Three Workshop on Tourism Village Community Service and Product Enhancement to Attract Youth Travellers. Kegiatan dilaksanakan pada 10 s.d. 12 September di Daerah Istimewa Yogyakarta. 


workshop-pariwisata-asean-three-plus-v1

ASEAN Three Plus merupakan hubungan kerja sama ASEAN Plus Three (APT) yang terbentuk sejak tahun 1997 yang melibatkan tiga negara Asia Timur yakni Cina, Jepang, dan Korea. Kerja sama APT berdasar Joint Statement on East Asia Cooperation (1997) mencakup perdagangan, investasi, keuangan dan perbankan, transfer teknologi, teknologi telematika, e-commerce, industri, pertanian, usaha kecil dan menengah, pariwisata, pengembangan wilayah pertumbuhan, jejaring dunia usaha, dan iptek. 

ASEAN Three Plus yang diselenggarakan oleh Kementrian Pariwisata Republik Indonesia  merupakan forum diskusi dan berbagi pengalaman dalam pengembangan desa wisata di negara Asia Tenggara, Korea, Jepang dan Tiongkok agar dapat menarik bagi para wisatawan muda (youth travellers).

Dalam diskusi ini membahas tiga hal pokok, pertama mengenai Developing The Product Of Tourism Village Based On Community Based Tourism yang membahas tentang Community empowerment to create creative product and develop tourism package in tourism village dengan narasumber Mr. Benito C. Bengzon (Jr, Undersecretary for Tourism Development and Head of NTO, the Phillipines), Destha Titi Raharjana (Dosen Universitas Gadjah Mada), Ir. Doto Yogantoro (Praktisi Desa Wisata).

Kedua, RURAL TOURISM DESIGN FOR MILLENIAL TOURISM EXPERIENCE membahas tentang Strategy and policy to implement rural tourism as a new alternative to attract youth travellers in millennial era dengan narasumber Madam Khaing Mee Mee Htun (Head of Culture and Tourism Unit, ASEAN Korea Centre), Dr. Vitria Ariani (Chair of the Acceleration of Rural and Urban Tourism Team, Ministry of Tourism of the Republic of Indonesia), Mujimin (Head of Tebing Breksi Tourism Awareness Group).

Ketiga, SHARING EXPERIENCE BY COUNTRY membahas tentang Sustainable Rural Tourism Bussiness and Best Practices dengan narasumber Ms. Praphatsorn Vardhanabhuti (Head of Creative Tourism Division, Designated Areas for Sustainable Tourism Administration, the Kingdom of Thailand), Mangku Kandia (Executive Director Awitour and Travel), dan Sugeng Handoko (Sekretaris Desa Wisata Ngglanggeran).


workshop-pariwisata-asean-three-plus

Kegiatan ASEAN Plus Three  dibuka di Desa Wisata Pentingsari, Sleman, Yogyakarta. Di Desa Wisata Pentingsari, peserta workshop menginap di homestay dan mengikuti paket wisata kegiatan seperti membatik, membuat wayang, dan gamelan. Peserta merasakan kehidupan tinggal di desa yang lestari dengan kelestarian budaya dan kearifan lokalnya.

Kegiatan dilanjutkan di Tebing Breksi dan Candi Ijo, yang merupakant empat wisata hits dan instagramable untuk kaum milenials. Peserta menikmati tour dengan jeep melintasi kawasan Tebing breksi dan melihat sunset di Candi Ijo.

Penutupan workshop dilaksanakan di Hotel Phoenik (berdiri tahun 1918), merupakan bangunan yang sudah dimasukkan dalam Daftar Entitas Kebudayaan sebagai cagar budaya berdasarkan Data Referensi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Pada saat bernama Hotel Merdeka pada 1951, Presiden pertama RI, Soekarno bahkan sempat berkantor sementara di hotel ini ketika ibu kota Indonesia dipindahkan ke Yogyakarta.

Tantangan pariwisata berkelanjutan di era milenial perlunya kemampuan kewirausahaan, digital marketing, distribusi pendapatan yang berkeadilan, dan harus mampu think out of the box. Konsep pariwisata di era milenial adalah pemasaran, kearifan lokal, dan story telling. Forum diskusi dan berbagi pengalaman dalam pengembangan desa wisata di negara Asia Tenggara, Korea, Jepang dan Tiongkok diharapkan dapat  menarik wisatawan muda (youth travellers) untuk berkunjung ke destinasi wisata ASEAN Plus Three.