Desa Wisata Tinalah -->

Hadiah 150 Juta Lomba Cerita Budaya Desaku 2021

Dewi Tinalah – Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jendral Kebudayaan Direktorat Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan mengadakan lomba Cerita Budaya Desaku tahun 2021 dengan total hadiah 150 juta. Lomba dibagi menjadi dua kategori yaitu kategori esai dan video.


 

Hadiah 150 Juta Lomba Cerita Budaya Desaku 2021
Kesenian Budaya Desa Wisata Tinalah

Periode pendaftaran  lomba Cerita Budaya Desaku diselenggarakan dari tanggal 1 april 2021 – 20 Mei 2021. Lomba Cerita Budaya Desaku ini merupakan lomba dalam bentuk esai dan video berisi tentang potensi budaya yang dimiliki oleh masing-masing Desa. Karya lomba berupa menulis esai tentang budaya desa dan video tentang budaya desa.
 

Syarat data pendaftaran Lomba Cerita Budaya Desaku 2021 Nama kelompok/komunitas yang mewakili desa. Nama anggota.Nama desa. Foto KTP anggota. Telepon. Email. Media sosial (Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, Tiktok).

 

Baca Juga: Lomba Desa Wisata Hadian 600 Juta
 

Persyaratan Peserta Lomba Cerita Budaya Desaku 2021 yaitu warga Negara Indonesia.  Komunitas atau kelompok yang berdomisili di desa setempat. Setiap desa hanya dapat mengirimkan satu esai dan satu video. Melampirkan surat izin/rekomendasi dari Kepala Desa. Unduh format surat. Beranggotakan minimal 3 orang.


Substansi Karya Menulis esai atau membuat video tentang satu aspek budaya desa (potensi/identitas/warisan budaya baik benda maupun tak benda).

Contoh Benda berupa: Cagar budaya, rumah adat, monumen/prasasti/naskah, alat pertanian, perikanan, dan hasil cipta reka teknologi yang diwariskan/inovasi lokal.

Contoh Tak benda berupa:

  • Cerita/sejarah/asal-usul desa.
  • Pengetahuan yang diturunkan/diciptakan seperti kuliner desa, pengobatan tradisional.
  • Tradisi/kebiasaan yang mewujudkan kearifan lokal untuk ketahanan pangan dll.
  • Kesenian (musik, tari, seni teater, seni pertunjukan, permainan anak).
  • Keahlian lokal (bela diri dll).
  • Kegiatan desa (bersih desa dengan ara yang khas, festival desa, ritual khas desa).
  • Inovasi lokal dan kreatifitas lokal lainnya.


Ketentuan Karya

Ketentuan Umum

  • Karya orisinal dan bukan hasil plagiarisme dari sumber buku, artikel, atau naskah, baik yang berasal dari konten daring maupun luring.
  • Konten bebas dari hal-hal yang mengandung disinformasi, ujaran kebencian, isu suku, agama, ras, dan antargolongan, serta pornografi.
  • Esai maupun video belum pernah diperlombakan di dalam kompetisi lain maupun di publikasikan di media sosial ataupun media massa.
  • Panitia penyelenggara berhak atas pemanfaatan Esai maupun Video di kemudian hari.
  • Karya yang tidak sesuai ketentuan dan persyaratan tidak akan diikutsertakan dalam penjurian.
  • Keputusan Dewan Juri tidak dapat diganggu gugat.
  • Fokus pada satu unsur budaya/mengangkat satu tema khusus (bukan profil desa).


Baca Juga: Geoheritage di Yogyakarta

 

Ketentuan Teknis

Esai

  • Esai berupa teks minimal 1.500 kata dan maksimal 2.500 kata.
  • Esai dikirimkan melalui laman khusus lomba ini.


Video

  • Video wajib diunggah di akun Youtube peserta dengan kualitas HD 1280 x 720 (720p). Panitia hanya menerima tautan Youtube melalui laman khusus lomba ini.
  • Video dapat dibuat menggunakan kamera profesional maupun kamera ponsel pintar dengan durasi minimal 3 menit dan maksimal 10 menit.
  • Apabila ada percakapan dalam video yang menggunakan bahasa daerah disertakan teks terjemahan dalam bahasa Indonesia.
  • Video yang diunggah wajib menggunakan judul "Judul" <enter> Cerita Budaya Desaku.
  • Contoh: Bokong Semar: Permata Tersembunyi di Yogyakarta Cerita Budaya Desaku
  • Peserta wajib mencantumkan tagar #ceritabudayadesaku, #budayasaya, #budayamaju, dan #(nama budaya yang diangkat dalam video) pada deskripsi video di Youtube.
  • Penggunaan musik di dalam video tidak melanggar Hak Kekayaan Intelektual, bebas royalti dan diutamakan menggunakan musik daerah setempat.


Kriteria Penilaian

  • Substansi esai dan video.
  • Karya dapat memberikan inspirasi untuk pemajuan budaya desa.
  • Alur penyampaian.
  • Bahasa dan ejaan.
  • Kreativitas dan orisinalitas karya.
  • Fokus pada satu unsur budaya/mengangkat satu tema khusus.

 

Baca Juga: Konsep Desa Wisata

 

Waktu Pelaksanaan Pendaftaran dan Pengiriman Karya 1 April – 20 Mei 2021. Seleksi Administrasi 21 – 25 Mei 2021. Penjurian 26 Mei – 12 Juni 2021. Pengumuman 17 Juni 2021.

Pengiriman Karya - Panitia hanya menerima karya yang dikirimkan melalui web khusus lomba yang terdapat di laman https://desabudaya.kemdikbud.go.id/2021

Pemenang Lomba Akan diumumkan melalui laman https://desabudaya.kemdikbud.go.id/2021

Tempat Outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah – Paket Outbound Jogja

Dewi Tinalah – Tempat Outbound Kulon Progo menjadi salah satu pilihan wisatawan Ketika berkunjung ke tempat wisata Jogja. Wisata Kulon Progo menjadi salah satu tempat yang sering digunakan untuk tempat outbound di Kulon Progo dan tempat outbound Jogja. Banyak pilihan lokasi outbound di Kulon Progo, salah satunya lokasi outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah.


Tempat Outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah – Paket Outbound Jogja
Kegiatan Outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah
 

Saat ini tempat outbound Kulon Progo menjadi pilihan wisatawan, instansi pemerintah, sekolah, universitas, Lembaga, dan berbagai komunitas karena di Kulon Progo banyak memiliki Desa Wisata Kulon Progo. Dari sekian banyak desa wisata di Kulon Progo, tempat outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah dapat menjadi pilihan menyelenggarakan kegiatan outbound yang seru, asyik, dan tentu penuh pengalaman seru.

Outbound Dewi Tinalah merupakan  kegiatan pembelajaran perilaku kepemimpinan dan manajemen di alam terbuka dengan pendekatan yang unik dan sederhana tetapi efektif karena pelatihan ini tidak sarat dengan teori-teori melainkan langsung diterapkan pada elemen-elemen yang mendasar yang bersifat sehari-hari, seperti saling percaya, saling memperhatikan serta sikap proaktif dan komunikatif. Kegiatan ini dapat di lakukan di tempat outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah.

 

Lokasi Tempat Outbound Kulon Progo Dewi Tinalah

Lokasi tempat outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah berada di Jl Persandian Km 5. Kalurahan Purwoharjo, Kapanewon Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Tempat outbound di Kulon Progo ini berada di Kawasan Pegunungan Menoreh Samigaluh Kulon Progo. Di Dewi Tinalah terdapat Sungai Tinalah yang menjadi icon tempat outbound Kulon Progo.

Sudah banyak penyelenggara kegiatan Outbound Jogja diselenggarakan di tempat outbound Kulon Progo yang berada di Desa Wisata Tinalah. Lokasi outbound terdekat di Jogja ini mempunyai panorama alam yang indah, terdapat hamparan sawah dan perbukitan, dan juga aliran Sungai Tinalah yang sekaligus menjadi salah satu lokasi outbound Kulon Progo yang seru di Dewi Tinalah.

 

Baca Juga: Tempat Makrab Jogja di Dewi Tinalah

Rombongan wisatawan atau peserta outbound dengan rombongan besar dapat menggunakan medium atau big bus. Kendaraan besar dapat sampai di tempat Outbound Kulon Progo di Dewi Tinalah. Nantinya akan ada pengelola Dewi Tinalah yang akan memandu kedatangan rombongan peserta outbound Kulon Progo dengan ramah.

Manfaat memilih Tempat Outbound Kulon Progo di Dewi Tinalah

Dengan memilih tempat outbound di Kulon Progo akan memberikan manfaat dalam  menggerakan ekonomi desa dan peran aktif masyarakt di desa. Dengan menyelenggarakan kegiatan outbound di Dewi Tinalah masyarakat akan terlibat dalam pelaksanaan paket outbound Kulon Progo, mulai dari membuat rancangan kegiatan outbound, pemandu outbound, serta penyedia kuliner desa.

 

Baca Juga: Paket Camping Jogja 2 Hari 1 Malam – Dewi Tinalah

Selain kegiatan outbound, terdapat juga kegiatan seru yang dapat dilakukan di tempat outbound Kulon Progo di Dewi Tinalah, seperti camping, jelajah alam, wisata sejarah, berkunjunga ke Situs Rumah Sandi Negara, workshop kegiatan desa, dan juga dapat menginap di Dewi Tinalah.

Di tempat outbound Kulon Progo Dewi Tinalah nantinya wisatawan juga bisa menginap atau mengambil paket live in Jogja di Dewi Tinalah. Konsep live in, wisatawan menginap di Homestay Jogja Dewi Tinalah di rumah warga. Nantinya wisatwan akan mengikuti semua bentuk aktifitas warga yang memiliki rumah, misal mencari rumput untuk ternak, memberi pakan ternak, pergi ke sawah atau ladang, jika masa tanam atau panen akan mengikuti juga kegiatan tersebut.

Fasilitas Tempat Outbound Kulon Progo Dewi Tinalah

Tempat Outbound Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah menyediakan fasilitas tempat outbound Jogja yang luas, Joglo dan Omahku untuk transit atau kegiatan, gazebo, kolam outbound, lokasi outbound camping ground, sound system, tikar, toilet, kamar mandi, sarana pendukung protokol kesehatan, asuransi layanan outbound, paket kuliner desa, pemandu outbound, e sertifikat kegiatan outbound, tempat parkir, dan tempat ibadah.

Harga Paket Outbound Kulon Progo Dewi Tinalah

Tentu harga menjadi pilihan mendasar Ketika akan menyelenggarakan kegiatan outbound di Kulon Progo. Harga paket outbound Kulon Progo Dewi Tinalah terjangkau untuk semua kalangan dari berbagai usia dan instansi. Dapatkan penawaran harga paket Kulon Progo yang kompetitif di Desa Wisata Tinalah. Segera dapatkan penawaran terjangkau tempat outbound Kulon Progo melalui Narahubung Dewi Tinalah.

ESDM Tetapkan 20 Tempat Geoheritage di Yogyakarta

Dewi Tinalah – Yogyakarta menjadi bagian dari Geoheritage dunia yang sangat mempesona. Geoheritage di Yogyakarta merupakan salah Kawasan Geoheritage yang ditetapkan oleh Menteri Energi Sumber Daya Mineral Republik Indonesia, Nomor : 13.K/HK.01/MEM.G/2021 Tentang Penetapan warisan Geologi Daerah Istimewa Yogyakarta, pada Kamis, 22 April 2021.

 

ESDM Tetapkan 20 Tempat Geoheritage di Yogyakarta
Geoheritage Jatimulyo, salah satu Geoheritage Yogyakarta di Kab. Kulon Progo, sumber Geoheritage JogjaProv
 

Pengertian Geoheritage berdasarkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia No 1 Tahun 2020 Tentang Pedoman Penetapan Warisan Geologi (Geoheritage) adalah Keragaman Geologi (Geodiversity) yang memiliki nilai lebih sebagai suatu warisan karena menjadi rekaman yang pernah atau sedang terjadi di bumi yang karena nilai ilmiahnya tinggi, langka, unik, dan indah, sehingga dapat digunakan untuk keperluan penelitian dan pendidikan kebumian.

 

Warisan (pusaka) Geologi terbentuk secara alamiah, memiliki nilai ilmiah yang tinggi serta keunikan yang merepresentasikan rangkaian rekaman proses geologi dan merupakan bagian penting dari sejarah dinamika bumi.

 

 Baca Juga: Sungai Tinalah bagian dari kawasan Gunungapi Tua Menoreh

 

Warisan geologi yang tersingkap dan dapat dilihat secara langsung di muka bumi ini jumlahnya amat sedikit. Di wilayah DIY ditemukan banyak warisan geologi. Setidaknya sampai saat ini di DIY telah ditetapkan 20 (dua puluh) situs warisan Geologi, yaitu:

 

  1. Puncak Tebing Kaldera Purba Kendil-Suroloyo, di Kalurahan / Desa Gerbosari, Kapanewon / Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo.
  2. Perbukitan Asal Struktur Geologi Widosari, di Kalurahan / Desa Ngargosari, Kapanewon / Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo.
  3. Formasi Nanggulan Eosen Kalibawang, di Kalurahan  / Desa Banjararum, Kapanewon / Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo.
  4. Goa Kiskendo, di Kalurahan / Desa Jatimulyo, Kapanewon / Kecamatan Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo.
  5. Mangan Kliripan-Karangsari, di Kalurahan / Desa Hargorejo, Kapanewon / Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo.
  6. Kompleks Perbukitan Intrusi Godean, di Kalurahan / Desa Sidorejo, Kapanewon / Kecamatan Godean, Kabupaten Sleman.
  7. Kompleks Batuan Merapi Tua Turgo-Plawangan Pakem, di Kalurahan / Desa Purwobinangun, Kapanewon / Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman.
  8. Aliran Piroklastik Bakalan, di Kalurahan / Desa Argomulyo, Kapanewon / Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman..
  9. Tebing Breksi Piroklastik Purba Sambirejo, di Kalurahan / Desa Sambirejo, Kapanewon / Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman.
  10. Rayapan Tanah Ngelepen, di Kalurahan / Desa Sumberharjo, Kapanewon / Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman.
  11. Lava Bantal Berbah, di Kalurahan / Desa Jogotirto dan Kalitirto, Kapanewon / Kecamatan Berbah, Kabupaten Sleman.
  12. Batugamping Eosen, di Kalurahan / Desa Ambar Ketawang, Kapanewon / Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman.
  13. Sesar Opak Bukit Mengger, di Kalurahan / Desa Trimulyo Kapanewon / Kecamatan Jetis dan Kalurahan / Desa TrimulyoSegoroyoso Kapanewon / Kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul.
  14. Lava Purba Mangunan, di Kalurahan / Desa Mangunan, Kapanewon / Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul.
  15. Gumuk Pasir Parangtritis, di Kalurahan / Desa Parangtritis, Kapanewon / Kecamatan Kretek, Kabupaten Bantul.
  16. Gunung Ireng Pengkok, di Kalurahan / Desa Patuk, Kapanewon / Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul.
  17. Gunungapi Purba Nglanggeran, di Kalurahan / Desa Nglanggeran, Kapanewon / Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul.
  18. Gunung Genthong Gedangsari, di Kalurahan / Desa Ngalang, Kapanewon / Kecamatan Gedangsari, Kabupaten Gunungkidul.
  19. Bioturbasi Kali Ngalang, di Kalurahan / Desa Nglanggeran, Kapanewon / Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul.
  20. Gunungapi Purba Siung-Batur-Wediombo, di Kalurahan / Desa Balong, Kapanewon / Kecamatan Girisubo, Kabupaten Gunungkidul.

 

Dengan penetapan Yogyakarta sebagai Geoheritage, maka perlu dukungan bersama untuk melindungi Situs Warisan Geologi, terutama masyarakat, dan melakukan pengelolaan secara benar, sehingga keberadaannya bisa memberikan manfaat besar. Selain itu, diharapkan dapat mendorong Pemda DIY bersama stakeholders untuk lebih optimal dalam upaya peindingan dan pelestarian, pemanfaatan, serta pengembangannya sebagai Center Of Excellence Penelitian dan Pendidikan Kebumian dan Taman Bumi (Geopark).

 

Bagi desa wisata di Yogyakarta dapat menangkap peluang ini. Terdapat desa-desa kawasannya masuk dalam penetapan 20 kawasan Geoheritage di Yogyakarta. Harapannya desa wisata nanti dapat juga berperan aktif untuk terlibat dalam pengelolaan kawasan Geoheritage di Yogyakarta.

Mengenal Konsep Pariwisata Pedesaan - Desa Wisata Tinalah

Pariwisata pedesaan dapat didefinisikan sebagai perpindahan orang dari tempat tinggal normal mereka ke daerah pedesaan untuk jangka waktu minimum dua puluh empat jam hingga maksimum enam bulan untuk tujuan kesenangan dan kesenangan semata. Wisata pedesaan mengacu pada semua kegiatan pariwisata di daerah pedesaan.


desa-wisata-tinalah-kulon-progo-yogyakarta-wisata-pedesaan

Konsep pariwisata pedesaan sama sekali tidak didefinisikan dengan baik dan tunduk pada sejumlah interpretasi. Fleischer dan Pizam mengasosiasikan pariwisata pedesaan dengan 'liburan pedesaan' di mana turis menghabiskan sebagian besar periode liburannya dengan melakukan kegiatan rekreasi di lingkungan pedesaan di sebuah pertanian, peternakan, rumah pedesaan, atau daerah sekitarnya.



OECD mendefinisikan daerah pedesaan sebagai
, ”di tingkat lokal, kepadatan penduduk 150 orang per kilometer persegi adalah kriteria yang lebih disukai. Di tingkat regional, unit geografis dikelompokkan menurut persentase penduduknya yang berada di pedesaan ke dalam tiga jenis berikut: sebagian besar pedesaan (50%), pedesaan signifikan (15-50%) dan sebagian besar wilayah perkotaan (15%).

Dewan Eropa menggunakan istilah ' daerah pedesaan ' untuk menunjukkan ciri-ciri berikut:

Hamparan pedesaan pedalaman atau pesisir, termasuk kota-kota kecil dan desa-desa, di mana sebagian besar wilayah tersebut digunakan untuk:

  • Pertanian, kehutanan, budidaya perairan, dan perikanan.
  • Kegiatan ekonomi dan budaya penduduk pedesaan.
  • Area rekreasi dan rekreasi non-perkotaan atau cagar alam.
  • Tujuan lain seperti perumahan.


Menurut Dernoi, pariwisata pedesaan dapat dipahami sebagai aktivitas pariwisata di 'wilayah non-perkotaan di mana aktivitas manusia (ekonomi terkait lahan) sedang berlangsung, terutama pertanian: kehadiran manusia permanen tampaknya merupakan persyaratan yang memenuhi syarat'.

OECD menyatakan pariwisata pedesaan harus:


  • Terletak di daerah pedesaan.
  • Secara fungsional pedesaan, dibangun di atas fitur-fitur khusus dunia pedesaan; usaha kecil, ruang terbuka, kontak dengan alam dan alam, warisan, masyarakat tradisional, dan praktik tradisional.
  • Skala pedesaan - baik dalam hal bangunan dan permukiman - dan karenanya, berskala kecil.
  • Berkarakter tradisional, tumbuh perlahan dan organik, serta berhubungan dengan keluarga setempat.
  • Berkelanjutan - dalam arti bahwa pembangunannya harus membantu melestarikan karakter khusus pedesaan suatu daerah, dan dalam arti bahwa pembangunannya harus berkelanjutan dalam pemanfaatan sumber dayanya.
  • Dari berbagai jenis, mewakili pola kompleks lingkungan pedesaan, ekonomi, dan sejarah.


Jenis dan Bentuk Wisata Pedesaan

Segala bentuk pariwisata yang menampilkan kehidupan pedesaan, seni, budaya, dan warisan di lokasi pedesaan, sehingga menguntungkan masyarakat lokal secara ekonomi dan sosial serta memungkinkan interaksi antara wisatawan dan penduduk setempat untuk pengalaman pariwisata yang lebih memperkaya dapat disebut sebagai  pariwisata pedesaan.

Berbagai istilah digunakan untuk menggambarkan kegiatan pariwisata di pedesaan: agrowisata, wisata pertanian, wisata pedesaan, wisata lunak, wisata alternatif, ekowisata , dan beberapa lainnya, yang memiliki arti berbeda antara satu negara dengan negara lain, dan memang dari satu negara ke negara lain.

Istilah 'pariwisata pedesaan' telah diadopsi oleh Komunitas Eropa (EC) untuk merujuk pada semua aktivitas pariwisata di daerah pedesaan.


Jenis dan bentuk wisata pedesaan adalah sebagai berikut:

Agrowisata: walaupun sering digunakan untuk mendeskripsikan semua kegiatan pariwisata di pedesaan, lebih sering istilah tersebut berkaitan dengan produk pariwisata yang 'berhubungan langsung dengan lingkungan agraria, produk agraria atau agraria': tinggal di pertanian, baik di kamar atau berkemah, pendidikan kunjungan, makan, kegiatan rekreasi, dan penjualan produk pertanian atau kerajinan tangan.


 
Wisata Pertanian: secara eksplisit terkait dengan pertanian dan paling sering dikaitkan dengan pariwisata yang melibatkan tinggal di akomodasi pertanian dan mencari pengalaman dari operasi pertanian dan atraksi.

Wisata Alam Liar dan Hutan
: wisata menjelajahi alam liar dan keindahan alam pedesaan. Ini mungkin secara implisit dimasukkan dalam pengertian pariwisata pedesaan, atau mereka dapat dianggap terpisah. Di hutan belantara dan wisata hutan, wisatawan melakukan perjalanan ke habitat alami tumbuhan dan hewan.

Ini sebagian besar mencakup interaksi non-konsumtif dengan satwa liar dan alam, seperti mengamati dan memotret hewan di habitat aslinya. Wisata alam liar dan hutan mencakup berbagai kegiatan pariwisata seperti fotografi liar, safari, mengamati burung, trekking, dan hiking dll.

Pariwisata Hijau: pariwisata hijau mengacu pada pariwisata di pedesaan atau daerah hijau. Ini lebih umum digunakan untuk menggambarkan bentuk-bentuk pariwisata yang dianggap lebih ramah lingkungan daripada tradisional, pariwisata massal. Di daerah pedesaan, pariwisata hijau merupakan bentuk penting dari pariwisata pedesaan.

Pariwisata hijau digambarkan sebagai pendekatan pembangunan pariwisata yang berupaya mengembangkan hubungan simbiosis dengan lingkungan fisik dan sosial yang di atasnya bergantung dan secara implisit berupaya untuk mencapai cita-cita keberlanjutan.

Ekowisata: ini adalah bentuk wisata alam (pariwisata ke kawasan alami yang belum terjamah) yang mengasumsikan promosi aktif pelestarian lingkungan dan manfaat langsung bagi masyarakat dan budaya lokal, bersama dengan penyediaan pengalaman yang positif dan edukatif bagi wisatawan. Ekowisata adalah sekumpulan kegiatan pariwisata berkelanjutan yang terjadi di lingkungan alam.

Kegiatan Wisata Pedesaan

Berbagai perkiraan menunjukkan bahwa pariwisata di daerah pedesaan membentuk 10 hingga 20% dari semua aktivitas pariwisata, dan survei Eurobarometer melaporkan bahwa 23% wisatawan Eropa memilih pedesaan atau daerah pedesaan sebagai tujuan setiap tahun.

Berbagai aktivitas budaya dan alam terjadi di pedesaan. Lingkungan pedesaan memiliki sejarah panjang dalam pengelolaan untuk tujuan rekreasi, dan hubungan simbiosis ini memiliki dampak penting baik terhadap lingkungan maupun kegiatan.



Berbagai kegiatan pariwisata dan rekreasi dapat ditemukan di pedesaan. Kita dapat mengkategorikan aktivitas-aktivitas ini berdasarkan sifatnya. Jenis kegiatan wisata pedesaan adalah sebagai berikut:

  • Tur
  • Kegiatan budaya
  • Kegiatan yang berhubungan dengan air
  • Aktivitas yang berhubungan dengan kesehatan
  • Aktivitas udara
  • Aktivitas pasif
  • Kegiatan olahraga
  • Acara hallmark
  • Aktivitas terkait bisnis


Touring meliputi berbagai kegiatan pariwisata seperti hiking, berkuda, touring dengan karavan gipsi, touring bermotor, touring desa / kota kecil, bersepeda, liburan petualangan atau liburan hutan belantara.

Berbagai kegiatan pariwisata terkait budaya ditemukan di daerah pedesaan. Arkeologi, situs restorasi studi peninggalan pedesaan, museum, kursus kerajinan, lokakarya ekspresi seni adalah beberapa contoh kegiatan budaya pariwisata pedesaan.

Memancing, berenang, wisata sungai, kano, kayak, selancar angin, balap speedboat, berlayar adalah beberapa contoh kegiatan pariwisata pedesaan yang berhubungan dengan air .

Beragam kegiatan olah raga desa wisata banyak dijumpai di pedesaan. Beberapa contohnya adalah potholing, panjat tebing, orienteering, Tenis, Golf, ski menuruni bukit intensitas rendah, dan berburu.

Kegiatan yang berhubungan dengan kesehatan seperti pelatihan kebugaran, kursus penyerangan, spa dan resor kesehatan adalah kegiatan populer dari pariwisata pedesaan. Sekelompok besar wisatawan melakukan perjalanan ke daerah pedesaan dengan tujuan semata-mata untuk meningkatkan kesehatan melalui kegiatan pariwisata yang berhubungan dengan kesehatan.

Kegiatan pasif seperti liburan relaksasi di lingkungan pedesaan, studi alam di luar ruangan termasuk mengamati burung dan fotografi, apresiasi lanskap juga beberapa kegiatan terkenal dari pariwisata pedesaan.

Pentingnya dan Manfaat Wisata Pedesaan

Wisata pedesaan merupakan salah satu bentuk penting dari sektor pariwisata yang memegang peranan penting dan memberikan banyak manfaat bagi masyarakat pedesaan. Ketika turis bepergian ke daerah pedesaan, mereka mendukung ekonomi lokal dan membantu dengan berbagai cara. Wisata pedesaan membantu dalam pengembangan daerah pedesaan dan standar hidup masyarakat tuan rumah.

Beberapa kepentingan dan manfaat wisata pedesaan adalah sebagai berikut:

  • Menyediakan sumber pendapatan dan pekerjaan baru, alternatif atau tambahan di daerah pedesaan.
  • Wisata pedesaan memacu pembangunan infrastruktur di daerah pedesaan.
  • Membantu mengurangi gender dan kekuatan sosial lainnya
  • Mendorong komunitas kolektif
  • Hidupkan kembali budaya lokal.
  • Tanamkan rasa kebanggaan, harga diri, dan identitas lokal
  • Kontribusi untuk konservasi dan perlindungan.
  • Meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat.
  • Membantu perbaikan dan penggunaan kembali properti yang ditinggalkan.
  • Memberikan kesempatan untuk mempertahankan populasi di daerah yang mungkin mengalami depopulasi.
  • Memungkinkan area untuk dihuni kembali.


Wisata pedesaan adalah bentuk pariwisata yang berkembang. Ini bukan hanya kunjungan pertanian atau kunjungan ke daerah pedesaan. Lebih dari itu. Wisata pedesaan bermanfaat bagi masyarakat tuan rumah di daerah pedesaan serta lingkungan alam sekitarnya melalui pelestarian dan konservasi sumber daya alam.

Masalah dan Tantangan Pariwisata Pedesaan

Isu dan tantangan utama pariwisata pedesaan perlu melestarikan lingkungan, sumber daya alam, kebutuhan pendidikan, pemahaman yang tepat bagi wisatawan dan masyarakat lokal, dan kebutuhan untuk menghasilkan gerakan demokrasi yang membantu semua orang di semua tingkatan untuk berpartisipasi dalam pembangunan pariwisata .

Beberapa isu dan tantangan penting pariwisata pedesaan adalah sebagai berikut:

  • Kebocoran Ekonomi.
  • Inflasi harga lokal.
  • Mendistorsi struktur ketenagakerjaan lokal.
  • Pola permintaan musiman.
  • Memproduksi atau mendistorsi 'budaya' lokal untuk komodifikasi dan mementaskan keaslian.
  • Hancurkan budaya asli.
  • Perusakan habitat alami satwa liar pedesaan.
  • Membuang sampah sembarangan, emisi dan bentuk pencemaran lainnya.
  • Kemacetan.


Sistem koperasi dalam pariwisata pedesaan dapat menjadi pendekatan yang efektif dalam membawa dampak positif di pedesaan. Masyarakat lokal dapat memantau dan mengendalikan dampak negatif pariwisata pedesaan terhadap masyarakat mereka sendiri, jika mereka memiliki kepentingan dan kewenangan yang sama dalam pengelolaan dan pembangunan.

Karakteristik Wisata Pedesaan

Konsep wisata pedesaan memiliki tujuan yang luhur. Ini adalah jenis pariwisata berkelanjutan lain yang mengeksploitasi sumber daya di daerah pedesaan, menyebabkan sedikit atau tidak ada dampak berbahaya, dan menghasilkan peningkatan manfaat bagi daerah pedesaan dalam hal produktivitas pedesaan, lapangan kerja, peningkatan distribusi kekayaan, pelestarian lingkungan dan budaya pedesaan, lokal. keterlibatan masyarakat, dan cara yang sesuai untuk mengadaptasi kepercayaan dan nilai-nilai tradisional ke zaman modern.

Beberapa ciri khas wisata pedesaan adalah sebagai berikut:

  • Musiman
  • Fragmentasi
  • Pasar eksternal dibutuhkan
  • Dibutuhkan kerjasama antara pasar internal dan eksternal
  • Peran wanita
  • Peran ekonomi: pendapatan sampingan bagi petani dan pengusaha lain di pedesaan.

 

Wisata pedesaan dapat membantu meningkatkan seni pertunjukan lokal dan membantu melestarikan budaya lokal dan dapat mencegah migrasi pedesaan. Wisata pedesaan dapat menarik wisatawan dengan memberikan gambaran suasana desa yang sangat baik dengan masakan lokal.

Pengembangan Pariwisata Pedesaan

Pengembangan pariwisata pedesaan lebih dari sekedar proses yang direncanakan. Dengan menggunakan pendekatan yang berorientasi pada aktor, hal ini dapat dilihat sebagai proses yang dinamis, sedang dibangun dan dinegosiasikan secara sosial yang melibatkan banyak aktor sosial yang secara terus menerus membentuk kembali dan mengubahnya agar sesuai dengan persepsi, kebutuhan, nilai, dan agenda mereka.

 

Mengenal Konsep Pariwisata Pedesaan - Desa Wisata Tinalah
Sebuah model pembangunan pariwisata pedesaan yang berkelanjutan.


Perkembangan pariwisata pedesaan semakin meningkat pada tahun 1990-an dan literatur yang berkembang telah berkontribusi pada pemahaman kita tentang hal itu sebagai fenomena yang berkembang.

Menurut Long and Lane, pariwisata pedesaan telah memasuki tahap kedua pembangunan, yang pertama ditandai dengan pertumbuhan partisipasi, pengembangan produk dan bisnis, serta kemitraan. Dalam tinjauan mereka tentang pengembangan pariwisata pedesaan, Long dan Lane berpendapat bahwa pariwisata pedesaan - setidaknya di Eropa dan Amerika Utara - sedang memasuki fase ekspansi, diferensiasi, konsolidasi, dan pemahaman yang lebih kompleks.

Yang kedua diperkirakan akan lebih kompleks, dan kemungkinan besar akan terjadi, mengingat pertanyaan yang tersisa mengenai tempatnya dalam kebijakan, integrasinya dalam praktik, dan peran dinamisnya dalam restrukturisasi pedesaan dan dalam proses pembangunan pariwisata yang lebih luas.



Karena pariwisata terus dikembangkan di daerah pedesaan untuk melawan penurunan ekonomi di sektor produksi primer, kebutuhan akan bentuk-bentuk pembangunan yang berkelanjutan diakui. Sejak awal 1990-an, konsep pembangunan pariwisata berkelanjutan telah diterima hampir secara universal sebagai pendekatan yang diinginkan dan sesuai untuk, dan tujuan, pembangunan pariwisata.

Pembangunan pariwisata pedesaan didorong oleh kebutuhan akan pertumbuhan ekonomi dan diversifikasi, dan oleh karena itu, penting bahwa kontribusi potensial pariwisata terhadap pertumbuhan ekonomi pedesaan tidak diencerkan oleh prinsip-prinsip pariwisata berkelanjutan yang terlalu spesifik.

 

Sumber: Tourism Note


Musisi Kulon Progo Masuk 15 Besar Lomba "Cipta Lagu Nusantara" Kemenparekraf RI

Dewi Tinalah - Kebanggaan bagi insan musik di Kulon Progo. Musisi di Kulon Progo berhasil masuk 15 besar dalam lomba Cipat Lagu Nusantara dalam rangka merayakan Hari Musik Nasional yang bertepatan pada tanggal 9 Maret 2021, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengadakan Lomba KARYA MUSIK ANAK KOMUNITAS (KAMU AKU INDONESIA).

 

Musisi Kulon Progo Masuk 15 Besar Lomba "Cipta Lagu Nusantara" Kemenparekraf RI

Lomba ini dimulai pada 9 Maret 2021. Pendaftaran dan pengumpulan karya 9 - 31 Maret 2021. Penjurian 1 - 8 April 2021. Pengumuman 15 Besar Karya Lomba pada 12 April 2021. Pemenang Lomba Cipta Lagu Nusantara akan diumumkan pada 24 Mei 2021.

 

Musik adalah bahasa universal. Walau beragam, musik jadi bahasa sederhana yang dapat selalu kita nikmati bersama. Musik jadi bahasa pemersatu dengan keindahan bunyi yang selaras dengan lantunan nada. Lagu Indonesia Raya jadi satu contoh keindahan musik sebagai bahasa pemersatu serta perwujudan nasionalisme yang tinggi.

 

Baca Juga: Lomba Desa Wisata Award 2021 by BCA

 

Kegiatan ini sejatinya adalah salah satu upaya Kemenparekraf dalam pengembangan komunitas pariwisata dan ekonomi kreatif yang mengajak komunitas sebagai salah satu unsur pentahelix dalam pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif untuk terus berkreasi, berinovasi, dan beradaptasi di tengah pandemi COVID-19. Kali ini programnya adalah semangat berkarya melalui seni musik.


 

MUSISI KULONPROGO : PERSEMBAHAN SEMESTA
https://www.instagram.com/musisi_kulonprogo/

PERSONEL MUSISI KULONPROGO :
Drum: Fandi
Gitar :   Tomy
Ukulele: Agil
Bass: Yunar
Keyboard: Topan
Sape: Burhan
Krumpyung 1: Ari
Krumpyung 2: Nur
Suling: Ponang
Angklung: Heri
Demung: Lilik

LIRIK LAGU :
Birunya laut mengelilingi pulau-pulau
Udara segar melegakan burung berkicau
Bukit gunung tinggi menjulang mempesona
Hijaunya hutan belantara membentang khatulistiwa
Nusantara kaya alamnya
Benih cinta dari sang pencipta
Dan tetap terjaga persembahan semesta
Ragam adat istiadat suku dan budaya
Tersimpan nilai-nilai luhur dan mulia
Negri elok penuh pesona memukau mata dunia
Nusantara kaya alamnya
Benih cinta dari sang pencipta
Dan tetap terjaga persembahan semesta
Nusantara 4X


Semoga nantinya Lagu Persembahan Semesta karya Musisi Kulon Progo ini dapat dilantunkan di Bumi Desa Wisata Tinalah Kulon Progo. Terus berkarya musisi Kulon Progo untuk kemajuan ekonomi kreatif dan pariwisata Kulon Progo.

Lomba Desa Wisata 2021 Hadiah Rp 600 Juta - Cek Info dan Panduan Desa Wisata Award

Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah) – Di masa pandemi pelaku pariwisata khususnya desa wisata akan berkesempatan memperoleh hadiah Rp 600 juta berupa uang tunai dan pendampingan melalui Program Desa Wisata Award 2021 yang diselenggarakan oleh PT Bank Central Asia Tbk (BCA).

 

lomba desa wisata 2021 - desa wisata award 2021 bank central asia Tbk BCA
 
Pandemi Covid 19 berdampak pada sektor industri pariwisata di Indonesia termasuk Desa Wisata sehingga mengalami penurunan pendapatan dan motivasi pada pengelola desa wisata. Maka perlu upaya untuk membangkitkan motivasi masyarakat desa wisata untuk bertahan, berjuang, dan berpikir kreatif untuk menghadapi era normal baru.

 

DOWNLOAD PANDUAN DESA WISATA AWARD 2021


Program Desa Wisata Award 2021 BCA yang juga bekerjasama dengan Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) memiliki empat kategori yang dapat diikuti yakni Desa Wisata Berbasis Alam, Desa Wisata Berbasis Budaya, Desa Wisata Berbasis Kreatif, dan Desa Wisata Berbasis Digital.


Total hadia Rp 600 juta tersebut nantinya akan dibagi menjadi total Rp 150 juta untuk setiap kategori dari empat kategori lomba yang ada. Masing-masing kategori akan dipilih tiga pemenang. Pemenang pertama dari setiap kategori memperoleh hadiah berupa uang tunai dan pembinaan sebesar Rp 75 juta. Juara kedua dari masing-masing kategori mendapat hadiah sebesar Rp 50 juta dan pembinaan. Juara ketiga mendapat hadiah sebesar Rp 25 juta dan pembinaan.

 

lomba desa wisata 2021 - desa wisata award 2021 bank central asia Tbk BCA Yogyakarta


Program Lomba Pendaftaran Peserta & Seleksi Administrasi dimulai dari 13 April - 7 Mei 2021. Pengumuman Top 20 Desa Wisata dilaksanakan pata 7 Juni 2021. Pembekalan online bagi Top 20 direncanakan pada 14-15 Juni 2021. Kegiatan kunjungan ke Top 20 Desa Wisata diagendakan 16 - 30 Juni 2021. Pelaksanaan penjurian online pada 6 - 7 Juli. Rangkaian akhir yaitu pengumuman Pemenang Desa Wisata Award 2021 akan dilaksanakan 9 Juli 2021.

 

Baca Juga: Konsep Desa Wisata Jangan Salah Kaprah


Dalam Desa Wisata Award 2021 ini terdapat dua kriteria penilaian. Pertama New Business Concept, yaitu desa wisata mampu menciptakan kegiatan usaha baru. Ke dua Continuous Improvements Proces, yaitu usaha desa wisata yang dijalankan terus menerus mengembangkan dan memperbaiki produk, layanan, ataupun proses.

 

Maksud Lomba Desa Wisata 2021

  • Meningkatkan promosi wisata Desa yang lebih flexible dan terkoneksi
  • Mengapresiasi Desa dalam pengembangan Desa Wisata untuk percepatan pembangunan Desa dan,
  • Mendorong BumDesa untuk berperan aktif dalam pengelolaan destinasi wisata di desa.


Tujuan

  • Mempromosikan desa wisata di Indonesia sebagai salah satu tujuan kunjungan wisata, baik didalam maupun diluar negeri melalui pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi.
  • Mengangkat keanekaragaman potensi unggulan Desa di Indonesia sebagai salah satu elemen penting dalam mendukung percepatan pengembangan Desa wisata.
  • Mendorong BumDesa untuk bersinergi dengan berbagai elemen dan pemangku kepentingan pariwisata untuk menciptakan daya tarik investasi yang kompetitif.


Tahap Seleksi

  • Calon peserta bisa mendaftar melalui website BCA dengan alamat bca.co.id/DesaWisataAward
  • Pendaftaran dapat di isi di ; bca.co.id/DesaWisataAward
  • Panitia CSR BCA akan menyeleksi makalah
  • 20 Makalah terpilih akan dipresentasikan secara virtual dihadapan juri hingga pemilihan dan pengumuman pemenang.


Persyaratan dan Ketentuan Lomba Desa Wisata 2021

  • Peserta adalah Desa wisata yang telah bergulir dalam waktu sekurang kurangnya 1 tahundan telah memiliki paket wisata baik berupa daya tarik alam atraksi Budaya, berbasis kreativeberbasis digital.
  • Peserta adalah Desa Wisata yang diinisiasi serta dikembangkan oleh organisasi dan sumber daya lokal contoh Karang Taruna, BumDes, Kelompok Sadar Wisata.
  • Peserta yang mewakili dan mengikuti kompetisi adalah anggota dari kelembagaan wisata tersebut bukan pihak luar dan tercatat sebagai warga desa setempat
  • Peserta tidak sedang mengikuti lomba desa wisata tingkat Nasional yang lain;
  • Peserta wajib menuliskan cerita story telling tentang aktivitas dan potensi Desa Wisata - Form template disediakan di bca.co.id/DesaWisataAward
  • Peserta yang mendaftar akan dihubungi untuk melengkapi dokumen sesuai syarat pendaftaran di bca.co.id/DesaWisataAward
  • Semua cerita foto /video merupakan hasil karya Desa sendiri dan tidak melanggar HAKI (Hak Kekayaan Intelektual).


Cara mengikuti kompetisi  yaitu dengan menentukan kategori dari karya yang hendak dibuat dan diajukan untuk kompetisi. Tentukan inovasi dari karya yang hendak dibuat dan diajukan untuk kompetisi Isi dan lengkapi formulir dalam situs yang telah disebutkan sebelumnya.

Diharapkan dengan Program Desa Wisata Award 2021 oleh PT BCA Tbk akan menjadi tonggak awal pembangunan Industri Pariwisata Nasional melalui Desa Wisata berbasis pemberdayaan masyarakat dengan melibatkan masyarakat di seluruh Desa Indonesia untuk berperan aktif membangun potensi unggulan mereka.

Pulihkan Perekonomian - Pengelola Dewi Tinalah Ikuti Program Vaksinasi Covid-19

Untuk mendukung pemulihan sektor pariwisata, pemerintah memberikan vaksinasi untuk pengelola desa wisata. Terdapat 20 pengelola di desa wisata yang mendapatkan vaksinasi, ini sudah mencakup semua pengelola inti Dewi Tinalah, kuliner, dan destinasi Puncak Alam Kleco. Hari Selasa 13 April 2021 pengelola Dewi Tinalah melakukan vaksinasi Tahap I.

Pulihkan Perekonomian - Pengelola Dewi Tinalah Ikuti Program Vaksinasi Covid-19





Dengan program vaksinasi ini diharapkan nantinya pengelola Dewi Tinalah akan menjadi garda terdepan penggerak pemulihan ekonomi di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Setelah mendapatkan vaksin Tahap I, Pengelola Dewi Tinalah akan mendapaktan vaksin Tahap II, dua minggu setelah vaksinasi Tahap I.

Saat ini di Dewi Tinalah telah siap membuka Kawasan desa wisata dengan menerapkan protokol Kesehatan. Sarana prasarana di Dewi Tinalah telah mendukung untuk kegiatan wisata di desa wisata. Di Dewi Tinalah telah menyediakan tempat cuci tangan dan sabun antiseptic. Selain itu setiap wisatawan akan didata dan dicek suhu menggunakan termogan.

Wisatawan yang berkunjung di tempat Wisata Jogja dan Wisata Kulon Progo dapat berkunjung ke Dewi Tinalah dengan memilih paket wisata jumlah terbatas, seperti camping, jelajah alam, wisata sejarah di Goa Sriti dan Rumah Sandi Negara, serta kegiatan outbound dengan penerapan protokol Kesehatan yang ketat. Selain itu wisatawan juga dapat menikmati kuliner dan kopi di Kedai Dewi Tinalah. Pembayaran di Dewi Tinalah di masa pandemi juga telah menyediakan metode cashless dengan pembayaran melalui QRis.

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) – Banyak pertanyaan tentang pokdarwis, apa itu pokdarwis, dan bagaimanya syarat pembentukan pokdarwis. Ini penting diketahui oleh pihak-pihak yang akan mengembangkan potensi wisata di desa. Seperti apa pokdarwis dan peranannya dalam memetakan potensi wisata di desa. Peran apa nantinya untuk mengembangkan desa wisata.

 

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)



DOWNLOAD EBOOK

 

Dapatkan Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) yang akan memberikan wawasan untuk Anda dalam menjawab berbagai pertanyaan tentang pokdarwis, syarat pembentukan pokdarwis, proposal pokdarwis, struktur pokdarwis, Ad/art pokdarwis, SK pokdarwis, logo pokdarwis dan dana pokdarwis.


Baca juga: Pengertian Desa Wisata 


Kelompok Sadar Wisata disebut Pokdarwis adalah pelaksana Sadar Wisata yaitu suatu kondisi yang menggambarkan partisipasi dan dukungan segenap komponen masyarakat dalam mendorong terwujudnya iklim yang kondusif bagi tumbuh dan berkembangnya kepariwisataan di suatu destinasi atau wilayah. Pokdarwis mempunyai tugas untuk menciptakan lingkungan dan suasana kondusif yang mampu mendorong tumbuh dan berkembangnya industri pariwisata, melalui perwujudan unsur aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah dan unsur kenangan.

 

Tugas Pokdarwis

  • Meningkatkan posisi dan peran masyarakat sebagai subjek atau pelaku penting dalam pembangunan Kepariwisataan, serta dapat bersinergi dan bermitra dengan pemangku kepentingan terkait dalam meningkatkan kualitas perkembangan Kepariwisataan di Daerah.
  • Membangun dan menumbuhkan sikap dan dukungan positif masyarakat sebagai tuan rumah melalui perwujudan nilai-nilai Sapta Pesona bagi tumbuh dan berkembangnya Kepariwisataan di Daerah dan manfaatnya bagi pembangunan Daerah maupun kesejahteraan masyarakat.
  • Memperkenalkan, melestarikan dan memanfaatkan potensi daya tarik wisata yang ada di Kabupaten/Kota.

Fungsi Pokdarwis

  • Penggerak Sadar Wisata dan Sapta Pesona di lingkungan wilayah di destinasi wisata; dan
  • Mitra Pemerintah dan pemerintah Daerah, pemerintah Kabupaten/Kota dalam upaya perwujudan dan pengembangan Sadar Wisata di Daerah.

 

Semoga Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) bermanfaat untuk Anda. Dapatkan Ebook Panduan lainnya yang membahas tentang pengembangan Desa Wisata.

Memahami Kembali Konsep Desa Wisata – Jangan Salah Kaprah

Saat ini desa wisata menjadi salah satu penggerak ekonomi desa. Banyak desa berusaha untuk mengembangakan desa wisata sedemikian rupa berdasarkan potensi desa masing—masing. Sudahkan setiap pengelola dan masyarakat ini benar-benar memahami konsep desa wisata? Pertanyaan mendasar ini menjadi penting, jangan sampai pengelola dan masyarakat salah konsep mengembangkan desa wisata.

 

pengertian-desa-wisata


Memang banyak pengertian tentang konsep desa wisata menurut para pakar ataupun menurut buku pedoman pengembangan desa wisata. Pengertian dan konsep desa wisata ini penting terlebih dahulu dipahami jangan sampai di tengah perjalanan dalam pengembangan desa wisata ternyata salah dari kosep desa wisata seharusnya. Kali ini Dewi Tinalah akan berbagi tentang konsep desa wisata.


Pengertian Desa Wisata

Memahami pengertian tersebut, desa wisata merupakan susunan dari kata desa dan wisata. Desa adalah desa dan desa adat atau yang disebut dengan nama lain, selanjutnya disebut Desa, adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia (UU No. 6 tahun 2014 tentang Desa). 

 
Wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.

 

Baca Juga: Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)


Pengertian desa wisata dalam Buku Pedoman Desa Wisata adalah wilayah administratif desa yang memiliki potensi dan keunikan daya tarik wisata yang khas yaitu merasakan pengalaman keunikan kehidupan dan tradisi masyarakat di perdesaan dengan segala potensinya.


Pengertian desa wisata dalam Peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 40 Tahun 2020 tentang Kelompok Sadar Wisata dan Desa / Kampung Wisata, Desa Wisata adalah kelompok masyarakat yang berusaha di bidang pariwisata yang mencakup atraksi, akomodasi dan fasilitas pendukung di dalam wilayah Desa/Kelurahan dengan prinsip pariwisata berbasis masyarakat.


Dalam UU No. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan, Desa wisata merupakan suatu daerah tujuan wisata atau disebut pula destinasi pariwisata, yang mengintegrasikan daya tarik wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, yang disajikan dalam suatu struktur kehidupan masyarakat yang menyatu dengan tata cara dan tradisi yang berlaku.


Perbedaan Desa Wisata dengan Wisata Desa

Pengertian wisata desa dalam Panduan Pengembangan Desa Wisata Hijau, wisata desa merupakan kegiatan wisata yang berlangsung di desa. Tujuan perjalanan tidak selalu berbasis pada sumber daya wisata bersifat perdesaan sepanjang berlokasi di desa. Pelaku perjalanan wisata dapat menginap (wisatawan) atau tidak menginap (pelancong).


Pengertian desa wisata berbeda dengan wisata desa. Desa Wisata adalah desa yang menunjukkan tema produk pariwisata yang diutamakannya. Tema ini serupa dengan pilihant tema lain seperti desa industri, desa kerajinan, desa kreatif, desa budaya. Sedangkan wisata desa adalah kegiatan wisata yang mengambil pilihan lokasi desa, dan jenis kegiatannya tidak harus berbasis pada sumber daya perdesaan (keaslian benteng alam, serta budaya dan kearifan lokal).

 

Baca Juga: Strategi Pemasaran Desa Wisata


Desa wisata menyangkut semua komponen yang ada maupun dimiliki suatu desa yang bisa dikemas, disajikan, dan dijual untuk menjadi satu paket wisata. Desa wisata yang dieksplorasi adalah kultur budaya yang ada di masyarakat seperti objek wisata alam, wisata budaya, wisata sejarah, wisata kuliner, maupun wisata buatan. Adapun keterlibatan dalam suatu desa wisata adalah semua unsur desa dari kepala desa, perangkat desa, struktural RT dan warga masyarakat setempat yang memiliki andil di dalamnya.


Sementara itu, wisata desa merupakan objek wisata yang kebetulan telah ada di suatu desa. Bisa wisata alam, wisata buatan, wisata sejarah, wisata rohani, dll. Tetapi keterlibatan masyarakat terbatas dan dibatasi, hanya beberapa orang tertentu saja yang terlibat.


Sebuah desa wisata, lembaga harus mendapat support penuh dari pemerintah desa (pemdes). Bukan hanya soal pendanaan dan pembiayaan penuh saja, namun juga harus bisa meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembiayaan desa wisata.  Masyarakat dilibatkan secara komprehensif, diberi kewenangan dan tugas sesuai dengan potensi yang ada di desanya.


Dari pengertian tersebut, dapat dikatakan bahwa desa wisata bermakna sebagai kegiatan wisata yang dilakukan pada obyek wisata desa. Maka, desa wisata adalah obyek dan wisata desa adalah kegiatannya. Keduanya adalah potensi besar yang dimiliki berbagai desa di Indonesia yang saat ini sedang semarak berkembang menjadi potensi peningkatan ekonomi pedesaan.

 

Baca Juga: Pemuda Desa Wajib Kuasai TIK untuk Pengembangan Desa Wisata


Menjadi suatu desa wisata berarti haruslah sebuah desa yang memiliki berbagai aspek yang mendukung desa itu menjadi tujuan wisata yang menarik dengan segala daya dukungnya. Sangat tidak cukup sebuah desa yang hanya memiliki satu dua obyek wisata dengan fasilitas seadanya lalu menyebut dirinya sebagai desa wisata.


Desa wisata yaitu terpenuhinya semua unsur wisata yang memiliki potensi daya tarik. Di antaranya wisata alam, wisata budaya, dan wisata hasil buatan manusia dalam satu kawasan tertentu dengan didukung oleh atraksi, akomodasi, dan fasilitas lainnya. Hal ini sesuai dengan kearifan lokal masyarakat. Desa wisata itu, seluruhnya terintegrasi, semua unsur di dalam desa untuk mengangkat keunikan dan kearifan lokal sebagai pariwisata. 


Desa wisata tidak berlaku adanya tiket, namun wisatawan ditawarkan paket wisata untuk melihat isi di dalam desa tersebut. Hal yang perlu dipenuhi dalam desa wisata yaitu fasilitas pariwisata, yang artinya fasilitas pariwisata di sini yaitu desa wisata tidak membebani tiket, namun membeli paket untuk tour di desa tersebut.


Kriteria Desa Wisata

Pengembangan desa menjadi desa wisata dapat memberikan banyak perubahan kepada desa tersebut dan menjadikan pembeda antara desa wisata dengan desa lainnya. Terdapat kriteria desa wisata sebagai berikut:

  • Memiliki potensi daya tarik wisata (daya tarik wisata alam, budaya, dan buatan/karya kreatif).
  • Memiliki komunitas masyarakat.
  • Memiliki potensi sumber daya manusia lokal yang dapat terlibat dalam aktivitas pengembangan desa wisata.
  • Memiliki kelembangaan pengelolaan.
  • Memiliki peluang dan dukungan ketersediaan fasilitas dan sarana prasarana dasar untuk mendukung kegiatan wisata.
  • Memiliki potensi dan peluang pengembangan pasar wisata.


Prinsip Pengembangan Desa Wisata

Pengembangan desa wisata tidak terlepas dari suatu prinsip pengembangan produk desa wisata. Prinsip adalah suatu pernyataan fundamental atau kebenaran umum maupun individual yang dijadikan oleh seseorang/ kelompok sebagai sebuah pedoman untuk berpikir atau bertindak. Prinsip pengembangan desa wisata sebagai berikut:

  • Keaslian: atraksi yang ditawarkan adalah aktivitas asli yang terjadi pada masyakarat di desa tersebut.
  • Masyarakat setempat: merupakan tradisi yagn dilakukan oleh masyarkat dan menjadi keseharian yang dilakukan oleh masyarakat.
  • Keterlibatan masyarkat: masyarakat terlibat secara aktif dalam aktivitas di desa wisata.
  • Sikap dan nilai: tetap menjaga nilai-nilai yang dianut masyarakat dan sesuai dengan nilai dan norma sehari-hari yang ada.
  • Konservasi dan daya dukung: tidak bersifat merusak baik dari segi fisik maupun  sosial masyarakat dans sesuai dengan daya dukung desa dalam menampung masyakarat.

 

Jenis Jenis Desa Wisata

Dalam pengembangannya, desa wisata mampu mengurangi urbanisasi masyarakat dari desa ke kota karena banyak aktivitas ekonomi di desa yang dapat diciptakan. Selain itu juga, desa wisata dapat menjadi upaya untuk melestarikan dan memberdayakan potensi budaya lokal dan nilai-nilai kearifan lokal yang ada di masyarakat. Terdapat jenis-jenis desa wisata yang dapat menjadi acuan, diantaranya:

  • Desa wisata berbasis keunikan sumber daya alam yaitu desa wisata yang menjadikan kondisi alam sebagai daya tarik utama seperti pegunungan, lembah, pantai, sungai, danau berbagai bentuk benteng alam yang unik.
  • Desa wisata berbasis keunikan sumber daya budaya lokal yaitu desa wisata yang menjadikan keunikan adat tradisi dan kehidupan keseharian masyarakat menjadi daya tarik utama seperti aktivitas mata pencaharian, religi maupun bentuk aktivitas lainnya.
  • Desa wisata kreatif yaitu desa wisata yang menjadikan keunikan aktivitas ekonomi kreatif dan kegiatan industri rumah tangga masyarakat lokal, baik berupa kerajinan, maupun aktivitas kesenian yang khas menjadi daya tarik utama.
  • Desa wisata berbasis kombinasi merupakan desa wisata yang mengkombinasikan antara satu atau lebih daya tarik wisata yang dimiliki seperti alam, budaya, dan kreatif.

 

Itu tadi pembahasan lengkap mengenai konsep dan pengertian desa wisata. Penting bagi perangkat desa, pengelola, pokdarwis, dan masyarakat di desa memahami desa wisata dengan semestinya sehingga nantinya pengembangan desa menjadi desa wisata akan benar benar bermanfaat bagi seluruh komponen di desa.

Paket Wisata Jogja - Menjelajahi Alam di Desa Wisata Tinalah

Paket Wisata Jogja kini menjadi pilihan menarik bagi wisatawan yang datang di tempat wisata Jogja. Banyak pilihan tempat wisata Jogja yang bisa dipilih oleh wisatawan.  Tempat wisata Jogja tersebar di seluruh kabupaten dan kota di Yogyakarta, terdapat di tempat wisata Kulon Progo, Sleman, Bantul, Gunung Kidul, dan Kota Jogja.

 

jelajah alam desa wisata tinalah paket wisata jogja (3)


Wisata Jogja mempunyai keragaman paket wisata Jogja, terdapat wisata alam, budaya, sejarah, city tour, kuliner, craft dan masih banyak lagi tema wisata Jogja yang dapat di pilih. Lokasi tempat wisata Jogja juga masih relatif berdekatan dan bisa di tempuh dengan paket wisata Jogja Half day, one day, 2 hari 1 malam, atau lebih. Ini menjadi pilihan yang fleksibel bagi wisatawan Ketika berada di tempat wisata Jogja.

 

Baca Juga: Village Branding untuk Desa Wisata


Kali ini Anda dapat memilih paket wisata Jogja di Kawasan Desa Wisata Tinalah atau sering disebut Dewi Tinalah. Wisatawan dapat memilih tempat wisata Jogja ini di Kawasan tempat wisata Kulon Progo, tepatnya berada di Desa Purwoharjo, Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.


Dewi Tinalah merupakan tempat wisata Jogja dengan konsep desa wisata berbasis masyarakat. Wisatawan bisa memilih paket wisata Jogja di Dewi Tinalah diantaranya paket jelajah alam, outbound, camping, live in, homestay, dan river tubing.

 

jelajah alam desa wisata tinalah paket wisata jogja (3)

Paket Jelajah Alam menjadi pilihan menarik bagi wisatawan keluarga atau rombongan kecil. Dengan paket jelajah Alam ini wisatawan akan berkeliling di Kawasan Desa Wisata Tinalah, dari Puncak Kleco, Kawasan Geo Wisata Kulon Progo, area persawana, sungai, Goa Sriti, Situs Rumah Sandi, dan menikmati Kuliner di Dewi Tinalah.


Kawasan Desa Wisata Tinalah merupakan salah satu bagian dari Kawasan Geowisata Yogyakarta di bagian barat yang berada di Kawasan Pegunungan Menoreh Kulon Progo. Wisatawan akan mendapatkan pengelaman menarik menjelajahi Dewi Tinalah yang merupakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Tinalah yang terbentuk dari gunungapi purba.

 

Baca Juga: Wisata Sejarah Pangeran Diponegoro di Dewi Tinalah


Dalam perjalanan ini, wisatawan yang memilih paket wisata Jogja akan menyaksikan indahnya Pegunungan Menoreh Kulon Progo, DAS Tinalah, keanekaragaman hayati di Desa Wisata Tinalah. Selain itu juga akan mendapatkan jejak sejarah Pangeran Diponegoro di Dewi Tinalah.


Paket Wisata Jogja di Dewi Tinalah merupakan pilihan yang rekomended untuk wisatawan baik wisatawan domestik atau wisatawan mancanegara. Sudah banyak wisatawan mancanegara yang memilih paket wisata Jogja di Dewi Tinalah, baik jelajah alam, maupun paket live ini Jogja.

 

Baca Juga: Tempat Makrab Jogja di Desa Wisata Tinalah


Pilihan lain paket wisata Jogja di Dewi Tinalah selain jelajah alam beruapa paket outbound Jogja, camping Jogja, makrab Jogja, live in, paket homestay Jogja, dan berbagai kegiatan gathering. Hubungi narahubung Desa Wisata Tinalah di WA 085729546678.