Desa Wisata Tinalah -->
Paket Wisata Jogja Dewi Tinalah

EBook Digitalisasi Desa Wisata Praktik Terbaik Dewi Tinalah

EBook Digitalisasi Desa Wisata Praktik Terbaik Dewi Tinalah. Ebook ini merupakan praktik dari Desa Wisata Tinalah dari tahun 2013. Bagaimana penerapan digitalisasi desa wisata? Dalam ebook digitalisasi desa wisata akan terdapat sajian study case dilengkap dengan bukti penerapannya.


ebook-buku-digitalisasi-desa-wisata-dewi-tinalah

Download EBook


Proses digitalisasi desa wisata Dewi Tinalah telah menjadi bentuk adopsi teknologi di desa. Dengan teknologi digtal dan pemanfaatan internet dapat memberikan peningkatan dalam pengembangan desa wisata. Desa wisata semakin dikenal dan memberikan dampak nilai tambah ekonomi bagi masyarakat desa.


Digitalisasi Desa Wisata Tinalah diberikan penghargaan dalam 50 Besar Anugerah Desa Wisata Indonesia Kemenparekraf RI 2021 dan mendapatkan juara kategori Desa Digital Indonesia. Selanjutnya Dewi Tinalah meraih Gold Digital Champion dalam Creative Tourism Destination Award 2022 Planet Tourism Indonesia by MarkPlus Tourism. 


Akses Ebook Lainnya: Ebook Pariwisata


EBook Digitalisasi Desa Wisata Indonesia praktik dari Desa Wisata Tinalah akan selalu diupdate seiring dengan perkembangan TIK yang adaptif. Anda dapat memberikan masukkan juga untuk pengembangan digitalisasi desa wisata melalui email dewitinalah@gmail.com guna memberikan masukan yang membangun untuk pengembangan Desa Wisata Tinalah berkelanjutan.

Cassabi Sajian Terbaik Dewi Tinalah dan Jatimulyo Bimtek Olahan Pangan Lokal Kemenparekraf

Dewi Tinalah – Kemenparekraf fasilitasi kegiatan bimbingan teknis untuk desa wisata mengenai olahan pangan lokal. Kegiatan ini mendorong desa wisata untuk dapat memanfaatkan pangan lokal menjadi hidangan kuliner yang berkelas. Kegiatan dilaksanakan hari Kamis 14 April 2022 di The Alana Hotel & Convention Center Malioboro Yogyakarta.

Cassabi-Sajian-Terbaik-Dewi-Tinalah-dan-Jatimulyo-Bimtek-Olahan-Pangan-Lokal-Kemenparekraf

Dewi Tinalah dan Jatimulyo dapatkan nilai tertinggi dalam pembuatan olahan pangan lokal. Kegiaatan ini diikuti oleh 300 peserta. Bimbingan Teknis Gerakan Usaha Kreatif (GUK) Subsektor Kuliner "Kreatif Mengolah pangan Lokal" ini merupakan fasilitasi untuk desa wisata yang masuk dalam nominasi 300 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) Tahun 2021 Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia.

Cassabi merupakan singkatan Cassava Binangun. Cassava atau yang dikenal dengan nama singkong atau jendal di desa wisata menjadi bahan pangan yang melimpah di desa. Dengan semangat Binangun yang menjadi slogan Kulon Progo, kelompok Desa Wisata Tinalah Samigaluh dan Jatimulyo Girimulyo menamai produk olahan pangan dari singkong dengan sajian “CASSABI”.

 
Dengan kegiatan ini juga diharapkan masyarakat di desa wisata dapat mengetahui berbagai potensi hasil bumi di desa sehingga dapat memanfaatkan dan secara kreatif dapat membuat berbagai sajian menu yang unik dengan berbahan pangan lokal.

Cassabi-Sajian-Terbaik-Dewi-Tinalah-dan-Jatimulyo-Bimtek-Olahan-Pangan-Lokal-Kemenparekraf-ri

Pemahaman pangan lokal dalam kerangka nasional merujuk pada Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2012 mengenai Pangan (UU Pangan). Berdasar UU Pangan, pemahaman pangan lokal ialah makanan yang dimakan oleh warga di tempat sama sesuai kekuatan dan kearifan lokal. Interpretasi dari pemahaman ini menempel pada istilah "lokal", yakni sumber daya pangan dan budaya makan di tempat. 

Maka dari itu satu tipe pangan disebutkan pangan lokal jika dibuat dengan memaksimalkan sumber daya di tempat dan dimakan secara temurun oleh warga di tempat, baik berbentuk pangan fresh atau yang sudah diproses sama sesuai budaya dan kearifan lokal, jadi makanan ciri khas wilayah di tempat.

Banyak bahan pangan lokal yang dapat dimanfaatkan sekaligus dapat meningkatkan nilai jual dari pada dijual secara langsung tanpa dibuat sajian kuliner. Upaya ini juga untuk menaikkan nilai juga, masyarakat juga dapat naik kelas dengan upaya pengolahan makanan yang unik dan punya nilai jual tinggi.


Masih banyak varian hasil dari pangan lokal di Desa Wisata Tinalah yang dapat dibuat dari singkong. Di Dewi Tinalah terdapat olahan kuliner dari singkong berupa kletik, geblek, kripik kulit singkong (jambal), singkong goreng, singkong rebus, gethuk, dan aneka sajian dari bahan lokal singkong.

Selain itu masih banyak pangan lokal yang dapat diolah di Desa Wisata Tinalah seperti pisang, pegagan, kelapa, jehe, dan aneka pangan (holtikultura) yang dapat dikembangkan menjadi sajian kuliner di desa wisata yang unik dan bernilai jual.

Dengan Bimtek Gerakan Usaha Kreatif (GUK) Subsektor Kuliner "Kreatif Mengolah pangan Lokal" harapnnya dapat memberikan semangat bagi warga di desa wisata untuk terus kreatif mengolah potensi yang ada. Selain itu juga bagian dari pelestarian lingkungan dan konservasi untuk mewujudkan desa wisata yang berkelanjutan sehingga memberikan dampak yang positif untuk lingkungan, masyarakat, dan nilai tambah ekonomi.


Dapatkan kesempatan berwisata di Desa Wisata Tinalah. Nikmati pengalaman seru dengan berbagai atraksi kegiatan tinggal di Desa Wisata. Wisatawan dapat memperoleh pengalaman membuat sajian kuliner Cassabi, kripik pegagan, wingko, kripik gedebog pisang, dan berbagai pengalaman seru membuat kerajinan dari potensi pohon kelapa (piring lidi dan berbagai anyaman seni). Hubungi kontak Dewi Tinalah untuk dapatkan info reservasi lebih lanjut. Salam dari Dewi Tinalah, Sambanggo! Monggo.

Dewi Tinalah Juara 2 Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo 2022

Halo Sahabat Desa Wisata – Tahun 2022 Dewi Tinalah mengikuti gelar ekonomi kreatif desa wisata se-Kulon Progo. Tahun ini peserta desa wisata meningkat dari tahun sebelumnya, tahun ini terdapat 20 desa wisata yang mengikuti gelar pameran ekonomi kreatif desa wisata menebar pesona.


dewi-tinalah- juara-2-ekonomi-kreatif-kulon-progo

Bertempat di Yogyakarta International Airport, Dewi Tinalah menyajikan beragam produk ekonomi kreatif. Terdapat beberapa produk dari Desa Wisata Tinalah seperti  kuliner, fashion, kriya aplikasi developer, periklanan, fotografi,, video, seni pertunjukkan, desain produk, seni rupa, desain interior, dan desain komunikasi visual.


Baca Juga


Galuh selaku ketua Desa Wisata Tinalah menyampaikan bahwa produk ekonomi kreatif di Dewi Tinalah saat ini berusaha untuk adaptif mengikuti perkembangkan TIK dan digitalisasi. Terdapat produk ekonomi kreatif seperti pengembangan aplikasi, web, dan periklanan digital. Selain itu pemuda desa saat ini benyak memanfaatkan media digital untuk pengembangan desain komunikasi visual untuk memasarkan produk-produ desa wisata.


Desa saat ini harus mampu untuk beradaptasi dan berakselerasi dengan adanya internet. Dengan pemanfaatan internet yang tepat ini dapat menjangkau secara global, personal dan sesuai dengan preferensi seseorang sehingga produk yang dikembangkan pun akan sesuai dengan minat seseorang, bisa dicustom sehingga menambah nilai ekonominya.


Baca Juga: Pemasaran Desa Wisata Melalui WhatsApp


Sektor ekonomi kreatif ini tentu masih banyak yang dapat dikembangkan di Dewi Tinalah. Produk yang kreatif akan selalu dikembangkan oleh Desa Wisata Tinalah untuk mewujudkan ekosistem ekonomi kreatif di desa yang makin baik dan berkembang sehingga memberikan kebermanfaatan untuk pertumbuhan ekonomi di desa.


Dewi Tinalah saat ini telah membuktikan pentingnya menggarap ekonomi kreatif di sektor digital. Banyak kesempatan untuk desa wisata bisa berkembang melalui sektor digital. Selain menjual produk secara langsung di media digital, desa wisata juga dapat mengembangkan asset digital di berbagai media.


Bagi Anda yang ingin belajar pengembangan desa wisata dan ekonomi kreatif desa dapat berkunjung ke Desa Wisata Tinalah. Anda dapat belajar pengembangan ekonomi kreatif di desa di sektor kuloner, kriya, maupun pemanfaatan media digital. Dewi Tinalah tahun 2021 dinobatkan sebagai desa digital oleh Kemenparekraf. Semangat bergerak dari desa.

Kelas Digital Marketing >