Desa Wisata Tinalah -->
Kelas Digital Marketing

Dewi Tinalah Sabet Juara 2 Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo 2021

Dewi Tinalah – Dinas Pariwisata Kulon Progo pada bulan Juli 2021 menyelenggarakan gelar ekonomi kreatif desa wisata Kulon Progo 2021. Kegiatan ini merupakan upaya untuk mengembangkan potensi desa-desa wisata di Kulon Progo melalui sektor ekonomi kreatif.

 

Dewi Tinalah Sabet Juara 2 Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo 2021

Dewi Tinalah melaksanakan Gelar Ekonomi Kreatif 2021 di kawasan Sekretariat Desa Wisata yang beralamat di Jl. Persandian Km5, Purwoharjo, Samigaluh, Kulon Progo, DI Yogyakarta pata tanggal 10 Juli 2021. Pada gelar ekonomi kreatif ini menampilkan kesenian wayang wong, ingkung ndeso, berbagai macam kripik seperti kripik pegagan, pisang, gedebog (pelepah pisang), tempe sagu, dan lukisan batik. Semua produk di Dewi Tinalah adalah contoh ekonomi kreatif di Yogyakarta di kawasan desa wisata.

 

Baca Juga: Paket Wisata di Dewi Tinalah

Dari seluruh rangkaian penilaian dari dewan juri, Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah) berhasil mendapatkan juara 2 dalam Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo. Penilaian ini mengedepankan orisinalitas, alur cerita, kreativitas, editing, dan konsep pengembangan ekonomi kreatif di desa wisata.


Terdapat tujuh desa wisata di Kulon Progo yang mengikuti Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo. Acara ini diikuti oleh Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah), Desa Wisata Nglinggo, Desa Wisata Banjaroya, Desa Wisata Jatimulyo, Desa Wisata Purwosari, Desa Wisata Kalibiru, Desa Wisata Segajih yang tersebar di kecamatan Samigaluh, Kalibawang, Girimulyo, dan Kokap.


Urutan Penghargaan Gelear Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo

  • Desa Wisata Jatimulyo, Girimulyo (Juara 1)
  • Desa Wisata Tinalah / Dewi Tinalah, Samigaluh (Juara 2)
  • Desa Wisata banjaroya, kalibawang (Juara 3)
  • Desa Wisata Nglinggo, Samigaluh (Juara 4)
  • Desa Wisata Kalibiru, Kokap (Juara 5)
  • Desa Wisata Purwosari, Girimulyo (Juara 6)
  • Desa Wisata Segajih Hargotirto, Kokap (Juara 7)


Dalam acara penghargaan gelar ekonomi kreatif desa wisata Kulon Progo 2021 turut dihadiri oleh bupat dan wakil bupat Kulon Progo, H. Sutedjo dan Fajar Gegana. Dalam kesempatan ini, Bupati Kulon Progo menyampikan bahwa desa wisata harus mensinergikan potensi alam dan budaya untuk pengembangan desa wisata. Gerakan Sambanggo (Sambang Gisik/Pantai, Sambang Gawe/industri, Sambang Gunung) merupakan kesempatan setiap desa wisata untuk mengoptimalkan potensi dan daya kreativitas.


Riparda Kulon Progo dalam pengembangan sektor pariwisata Kulon Progo mengusung konsep pariwisata berbasis budaya berkelas dunia. Desa wisata di Kulon Progo perlu menguatkan potensi budaya yang ada di desa dengan menggali dan membuat story telling sehingga apik untuk ditampilkan.
 

Joko Mursito sebagai Kepala Dinas Pariwisata menyampaikan saat ini Kulon Progo telah ditetapkan sebagai kawasan GeoWisata sebagai pendukung wisata jogja terkini. Geowisata ini merupakan geoheritage kawasan gunung api purba yang membentang di kawasan Pegunungan Menoreh di Jatimulyo dan Samigaluh. 

 

Baca Juga: Ebook Panduan Desa Wisata dan Pokdarwisa


Dengan diselenggarakannya Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo 2021 diharapakan menjadi pemantik dan semangat untuk desa wisata mengembangkan potensi yang ada dengan daya kreativitas dan bernilai ekonomi. Pemanfaatan TIK perlu digunakan untuk pengembangan ekonomi kreatif di desa-desa Kulon Progo seperti membuat konten kreatif yang dapat mengenalkan seluruh potensi desa wisata di Kulon Progo.


Demikian info mengenai Dewi Tinalah Sabet Juara 2 Gelar Ekonomi Kreatif Desa Wisata Kulon Progo 2021. Kegiatan ini menjadi keunggulan ekonomi di Yogyakarta dari desa. Semoga semakin banyak ekonomi kreatif di Jogja khusunya di Kulon Progo. Salam dari desa, desa berdaya Indonesia jaya!!!
 

Info Dewi Tinalah

Dapatkan informasi wisata Jogja di Desa Wisata Tinalah – Dewi Tinalah melalui layanan WA maupun email yang terdapat di Kontak Dewi Tinalah. Paket wisata Kulon Progo di Dewi Tinalah diantaranya paket live in & education, camping, outbound, gathering, homestay, makrab, kuliner, workshop, studi desa wisata, bimtek pengembangan pemasaran desa wisata berkelanjutan. Hubungi kontak Dewi Tinalah untuk info selengkapnya.


Ebook - Buku Pedoman Desa Wisata Edisi II Tahun 2021

Ebook - Buku Pedoman Desa Wisata Edisi II Tahun 2021 merupakan panduan desa wisata yang memuat panduan penting. Panduan ini menjadi landasan filosofis yang mengedepankan aspek keselamatan dan kesehatan sekaligus pembangunan ekonomi pedesaan menjadi jawaban dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa. Ebook Panduan ini memuat 2 panduan penting yaitu panduan desa wisata itu sendiri dan 10 langkah panduan pengembangan desa wisata hijau.


ebook - panduan dan pedoman pengembangan desa wisata edisi II tahun 2021


Download Ebook 

Dalam panduan desa wisata terdapat beberapa pembahasan seperti latar belakang, konsep pendekatan dan skema desa wisata, pengembangan desa wisata, strategi pengembangan desa wisata, penyelenggaraan desa wisata, desa wisata digital, desa wisata bahari, desa ramah perempuan dan peduli DERAP-PA, implementasi adaptasi baru, dan kisah sukses desa wisata di Indonesia.

Kemudian dalam Panduan Praktis 10 Langkah Mengembangankan Desa Wisata Hijau membahas tentang pariwisata sebagai instrumen membangun desa, adaptasi desa wisata di era kenormalan baru. 10 Langkah mengembangkan desa wisata hijau (DWH): membangun komitemen bersama, memetakkan potensi dan permasalahan desa, membentuk lembaga pengelola / memperkuat lembaga yang telah ada, meyusun rencana strategis (visi, misi, rencana kerja), mempersiapkan SDM desa wisata, menata lingkungan - sarana dan prasarana pendukung, memformulasikan branding desa wisata, menyusun paket wisata, melakukan pemasaran dan menjalin kemitraan, melakukan pemantauan dan evaluasi.


Panduan Desa Wisata ini sangat penting menjadi landasan bagi pengelola desa wisata, POKDARWIS, pemerintah desa, lembaga penelitian, dosen, dan mahasiswa, sebagai bahan referensi dan pedoman untuk melakukan kajian dan pengembangan desa wisata. Dapatkan ebook-panduan pengembangan desa wisata untuk berbagai bahan bacaan dan referensi.

Dewi Tinalah Sebagai Tempat Camping Kulon Progo Tarwarkan Paket Camping Keluarga Jogja

Dewi Tinalah – Sebagai salah satau tempat camping Kulon Progo, Desa Wisata Tinalah tidak hanya menjadi pilihan tempat camping untuk siswa sekolah di Jogja atau mahasiswa Jogja, tapi bisa juga untuk kegiatan camping seru untuk keluarga. Camping ground Jogja di Dewi Tinalah ini sangat cocok untuk pilihan keluarga melakukan kegiatan Wisata Jogja di Kawasan Pegunungan Menoreh Samigaluh Kulon Progo. Paket ini sering disebut Camping Keluarga Jogja di Dewi Tinalah.

 

Dewi Tinalah Sebagai Tempat Camping Kulon Progo Tarwarkan Paket Camping Keluarga Jogja
Tempat Camping Kulon Progo di Dewi Tinalah


Selain tempat camping di Bnatul, kegiatan camping di Waduk Sermo dengan kegiatan campervan waduk sermo, maupun Kawasan Wisata Gunungkidul, Kulon Progo menawarkan kegiatan camping Keluarga Jogja untuk berbagai kalangan di Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah).

Dewi Tinalah kini telah dikenal sebagai tempat camping Jogja oleh masyarakat, wisatawan, mahasiswa, dan berbagai komunitas. Lokasi ini masih di Kawasan camping di Jogja, di Jl Persandian Km 5. Purwoharjo, Samigaluh, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi ini dekat dengan Wisata Wates dan menjadi bagian penting dari tempat wisata Kulon Progo terbaru 2021.

 

Baca Juga:  Paket Camping Jogja 3 Hari 2 Malam – Camping Jogja di Dewi Tinalah

 

Lokasi tempat camping Kulon Progo ini juga dapat dijangkau dari Kawasan wisata Nanggulan Kulon Progo. Saat ini Dewi Tinalah menjadi tempat nongkrong Kulon Progo bagi sahabat wisata yang suka dengan aktivitas outdoor dengan cara camping. Dewi Tinalah juga menjadi lokasi wisata Kulon Progo dekat bandara, ini karena bandara baru Yogyakarta berada di Kulon Progo.

Kegiatan Camping Kulon Progo saat banyak terekspose di jagad maya karena masifnya penggunaan media sosial. Dengan mudah orang-orang membagikan keseruan di tempat camping Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah yang menawarkan camping ground luas di Kawasan pegunungan.

 

Fasilitas Tempat Camping Kulon Pogo di Dewi Tinalah

Sebagai pilihan paket camping keluarga Jogja, fasilitas tempat camping Kulon Progo di Dewi Tinalah sudah dilengkap dengan camping ground jogja yang luas, joglo, omahku, kamar mandi, toile, gazebo, tempat parkir, mushola, area bermain di alam terbuka. Selain itu sudah terdapat fasilitas layanan asuransi bagi wisatawan. Pengelola Dewi Tinalah akan dengan ramah memandu setiap kegiatan di area camping Jogja di Dewi Tinalah.

 

Baca Juga: Tempat Outbound Kulon Progo
 

Fasilitas yang ditawarkan menjadi fasilitas yang telah memenuhi untuk melakukan kegiatan  camping ground Jogja. Wisatawan yang datang tidak perlu kawatir dengan keamanan di Dewi Tinalah. Tempat camping Kulon Progo Dewi Tinalah sudah mempunyai layanan keamanan dari pengelola Dewi Tinalah.

Kegiatan camping Jogja di Dewi Tinalah merupakan salah satu paket wisata Jogja yang sudah terbukti banyak dipilih oleh wisatawan domestik maupun mancanegara. Tempat camping Kulon Progo di Dewi Tinalah juga sebagai paket liburan Jogja dan paket outbound di Jogja yang berbasis alam dan petualangan.

Mengapa memilih tempat camping Kulon Progo di Dewi Tinalah?

Sudah saatnya Anda Bersama keluarga, teman dan sahabat melakukan kemping di tempat camping Kulon Progo di Desa Wisata Tinalah. Bagi Anda yang mau melakukan kegiatan camping keluarga Jogja, saatnya memilih paket liburan keluarga murah meriah di Dewi Tinalah. Pilih paket family tour terbaik di Dewi Tinalah.

Jika Anda mempunyai keluarga besar, tempat camping Kulon Progo menyediakan paket wisata family gathering Jogja dengan cara camping. Tidak hanya kegiatan camping, Anda nanti juga dapat memilih kegiatan experimental leraning dengan pilihan harga outbound di Jogja yang ramah di kantong.

 

Baca Juga: Wisatawan Mancanegara Minati Jelajah Alam di Desa Wisata Tinalah

 

Hubungi kami segera, pilih tempat camping Kulon Progo di Dewi Tinalah. Pilih harga paket family tour yang dapat memanjakan diri dan penuh rasa enjoy tinggal Bersama keluarga dengan kegiatan camping keluarga Jogja di Dewi Tinalah. Merasakan tinggal di desa  sebagai tempat camping Kulon Progo yang berada di Kawasan Pegunungan Menoreh. Kami tunggu kedatangan Anda di Dewi Tinalah 😊

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) – Banyak pertanyaan tentang pokdarwis, apa itu pokdarwis, dan bagaimanya syarat pembentukan pokdarwis. Ini penting diketahui oleh pihak-pihak yang akan mengembangkan potensi wisata di desa. Seperti apa pokdarwis dan peranannya dalam memetakan potensi wisata di desa. Peran apa nantinya untuk mengembangkan desa wisata.

 

Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)



DOWNLOAD EBOOK

 

Dapatkan Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) yang akan memberikan wawasan untuk Anda dalam menjawab berbagai pertanyaan tentang pokdarwis, syarat pembentukan pokdarwis, proposal pokdarwis, struktur pokdarwis, Ad/art pokdarwis, SK pokdarwis, logo pokdarwis dan dana pokdarwis.


Baca juga: Pengertian Desa Wisata 


Kelompok Sadar Wisata disebut Pokdarwis adalah pelaksana Sadar Wisata yaitu suatu kondisi yang menggambarkan partisipasi dan dukungan segenap komponen masyarakat dalam mendorong terwujudnya iklim yang kondusif bagi tumbuh dan berkembangnya kepariwisataan di suatu destinasi atau wilayah. Pokdarwis mempunyai tugas untuk menciptakan lingkungan dan suasana kondusif yang mampu mendorong tumbuh dan berkembangnya industri pariwisata, melalui perwujudan unsur aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah dan unsur kenangan.

 

Tugas Pokdarwis

  • Meningkatkan posisi dan peran masyarakat sebagai subjek atau pelaku penting dalam pembangunan Kepariwisataan, serta dapat bersinergi dan bermitra dengan pemangku kepentingan terkait dalam meningkatkan kualitas perkembangan Kepariwisataan di Daerah.
  • Membangun dan menumbuhkan sikap dan dukungan positif masyarakat sebagai tuan rumah melalui perwujudan nilai-nilai Sapta Pesona bagi tumbuh dan berkembangnya Kepariwisataan di Daerah dan manfaatnya bagi pembangunan Daerah maupun kesejahteraan masyarakat.
  • Memperkenalkan, melestarikan dan memanfaatkan potensi daya tarik wisata yang ada di Kabupaten/Kota.

Fungsi Pokdarwis

  • Penggerak Sadar Wisata dan Sapta Pesona di lingkungan wilayah di destinasi wisata; dan
  • Mitra Pemerintah dan pemerintah Daerah, pemerintah Kabupaten/Kota dalam upaya perwujudan dan pengembangan Sadar Wisata di Daerah.

 

Semoga Ebook – Buku Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) bermanfaat untuk Anda. Dapatkan Ebook Panduan lainnya yang membahas tentang pengembangan Desa Wisata.

Memahami Kembali Konsep Desa Wisata – Jangan Salah Kaprah

Saat ini desa wisata menjadi salah satu penggerak ekonomi desa. Banyak desa berusaha untuk mengembangakan desa wisata sedemikian rupa berdasarkan potensi desa masing—masing. Sudahkan setiap pengelola dan masyarakat ini benar-benar memahami konsep desa wisata? Pertanyaan mendasar ini menjadi penting, jangan sampai pengelola dan masyarakat salah konsep mengembangkan desa wisata.

 

pengertian-desa-wisata


Memang banyak pengertian tentang konsep desa wisata menurut para pakar ataupun menurut buku pedoman pengembangan desa wisata. Pengertian dan konsep desa wisata ini penting terlebih dahulu dipahami jangan sampai di tengah perjalanan dalam pengembangan desa wisata ternyata salah dari kosep desa wisata seharusnya. Kali ini Dewi Tinalah akan berbagi tentang konsep desa wisata.


Pengertian Desa Wisata

Memahami pengertian tersebut, desa wisata merupakan susunan dari kata desa dan wisata. Desa adalah desa dan desa adat atau yang disebut dengan nama lain, selanjutnya disebut Desa, adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia (UU No. 6 tahun 2014 tentang Desa). 

 
Wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.

 

Baca Juga: Panduan Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata)


Pengertian desa wisata dalam Buku Pedoman Desa Wisata adalah wilayah administratif desa yang memiliki potensi dan keunikan daya tarik wisata yang khas yaitu merasakan pengalaman keunikan kehidupan dan tradisi masyarakat di perdesaan dengan segala potensinya.


Pengertian desa wisata dalam Peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 40 Tahun 2020 tentang Kelompok Sadar Wisata dan Desa / Kampung Wisata, Desa Wisata adalah kelompok masyarakat yang berusaha di bidang pariwisata yang mencakup atraksi, akomodasi dan fasilitas pendukung di dalam wilayah Desa/Kelurahan dengan prinsip pariwisata berbasis masyarakat.


Dalam UU No. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan, Desa wisata merupakan suatu daerah tujuan wisata atau disebut pula destinasi pariwisata, yang mengintegrasikan daya tarik wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, yang disajikan dalam suatu struktur kehidupan masyarakat yang menyatu dengan tata cara dan tradisi yang berlaku.


Perbedaan Desa Wisata dengan Wisata Desa

Pengertian wisata desa dalam Panduan Pengembangan Desa Wisata Hijau, wisata desa merupakan kegiatan wisata yang berlangsung di desa. Tujuan perjalanan tidak selalu berbasis pada sumber daya wisata bersifat perdesaan sepanjang berlokasi di desa. Pelaku perjalanan wisata dapat menginap (wisatawan) atau tidak menginap (pelancong).


Pengertian desa wisata berbeda dengan wisata desa. Desa Wisata adalah desa yang menunjukkan tema produk pariwisata yang diutamakannya. Tema ini serupa dengan pilihant tema lain seperti desa industri, desa kerajinan, desa kreatif, desa budaya. Sedangkan wisata desa adalah kegiatan wisata yang mengambil pilihan lokasi desa, dan jenis kegiatannya tidak harus berbasis pada sumber daya perdesaan (keaslian benteng alam, serta budaya dan kearifan lokal).

 

Baca Juga: Strategi Pemasaran Desa Wisata


Desa wisata menyangkut semua komponen yang ada maupun dimiliki suatu desa yang bisa dikemas, disajikan, dan dijual untuk menjadi satu paket wisata. Desa wisata yang dieksplorasi adalah kultur budaya yang ada di masyarakat seperti objek wisata alam, wisata budaya, wisata sejarah, wisata kuliner, maupun wisata buatan. Adapun keterlibatan dalam suatu desa wisata adalah semua unsur desa dari kepala desa, perangkat desa, struktural RT dan warga masyarakat setempat yang memiliki andil di dalamnya.


Sementara itu, wisata desa merupakan objek wisata yang kebetulan telah ada di suatu desa. Bisa wisata alam, wisata buatan, wisata sejarah, wisata rohani, dll. Tetapi keterlibatan masyarakat terbatas dan dibatasi, hanya beberapa orang tertentu saja yang terlibat.


Sebuah desa wisata, lembaga harus mendapat support penuh dari pemerintah desa (pemdes). Bukan hanya soal pendanaan dan pembiayaan penuh saja, namun juga harus bisa meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembiayaan desa wisata.  Masyarakat dilibatkan secara komprehensif, diberi kewenangan dan tugas sesuai dengan potensi yang ada di desanya.


Dari pengertian tersebut, dapat dikatakan bahwa desa wisata bermakna sebagai kegiatan wisata yang dilakukan pada obyek wisata desa. Maka, desa wisata adalah obyek dan wisata desa adalah kegiatannya. Keduanya adalah potensi besar yang dimiliki berbagai desa di Indonesia yang saat ini sedang semarak berkembang menjadi potensi peningkatan ekonomi pedesaan.

 

Baca Juga: Pemuda Desa Wajib Kuasai TIK untuk Pengembangan Desa Wisata


Menjadi suatu desa wisata berarti haruslah sebuah desa yang memiliki berbagai aspek yang mendukung desa itu menjadi tujuan wisata yang menarik dengan segala daya dukungnya. Sangat tidak cukup sebuah desa yang hanya memiliki satu dua obyek wisata dengan fasilitas seadanya lalu menyebut dirinya sebagai desa wisata.


Desa wisata yaitu terpenuhinya semua unsur wisata yang memiliki potensi daya tarik. Di antaranya wisata alam, wisata budaya, dan wisata hasil buatan manusia dalam satu kawasan tertentu dengan didukung oleh atraksi, akomodasi, dan fasilitas lainnya. Hal ini sesuai dengan kearifan lokal masyarakat. Desa wisata itu, seluruhnya terintegrasi, semua unsur di dalam desa untuk mengangkat keunikan dan kearifan lokal sebagai pariwisata. 


Desa wisata tidak berlaku adanya tiket, namun wisatawan ditawarkan paket wisata untuk melihat isi di dalam desa tersebut. Hal yang perlu dipenuhi dalam desa wisata yaitu fasilitas pariwisata, yang artinya fasilitas pariwisata di sini yaitu desa wisata tidak membebani tiket, namun membeli paket untuk tour di desa tersebut.


Kriteria Desa Wisata

Pengembangan desa menjadi desa wisata dapat memberikan banyak perubahan kepada desa tersebut dan menjadikan pembeda antara desa wisata dengan desa lainnya. Terdapat kriteria desa wisata sebagai berikut:

  • Memiliki potensi daya tarik wisata (daya tarik wisata alam, budaya, dan buatan/karya kreatif).
  • Memiliki komunitas masyarakat.
  • Memiliki potensi sumber daya manusia lokal yang dapat terlibat dalam aktivitas pengembangan desa wisata.
  • Memiliki kelembangaan pengelolaan.
  • Memiliki peluang dan dukungan ketersediaan fasilitas dan sarana prasarana dasar untuk mendukung kegiatan wisata.
  • Memiliki potensi dan peluang pengembangan pasar wisata.


Prinsip Pengembangan Desa Wisata

Pengembangan desa wisata tidak terlepas dari suatu prinsip pengembangan produk desa wisata. Prinsip adalah suatu pernyataan fundamental atau kebenaran umum maupun individual yang dijadikan oleh seseorang/ kelompok sebagai sebuah pedoman untuk berpikir atau bertindak. Prinsip pengembangan desa wisata sebagai berikut:

  • Keaslian: atraksi yang ditawarkan adalah aktivitas asli yang terjadi pada masyakarat di desa tersebut.
  • Masyarakat setempat: merupakan tradisi yagn dilakukan oleh masyarkat dan menjadi keseharian yang dilakukan oleh masyarakat.
  • Keterlibatan masyarkat: masyarakat terlibat secara aktif dalam aktivitas di desa wisata.
  • Sikap dan nilai: tetap menjaga nilai-nilai yang dianut masyarakat dan sesuai dengan nilai dan norma sehari-hari yang ada.
  • Konservasi dan daya dukung: tidak bersifat merusak baik dari segi fisik maupun  sosial masyarakat dans sesuai dengan daya dukung desa dalam menampung masyakarat.

 

Jenis Jenis Desa Wisata

Dalam pengembangannya, desa wisata mampu mengurangi urbanisasi masyarakat dari desa ke kota karena banyak aktivitas ekonomi di desa yang dapat diciptakan. Selain itu juga, desa wisata dapat menjadi upaya untuk melestarikan dan memberdayakan potensi budaya lokal dan nilai-nilai kearifan lokal yang ada di masyarakat. Terdapat jenis-jenis desa wisata yang dapat menjadi acuan, diantaranya:

  • Desa wisata berbasis keunikan sumber daya alam yaitu desa wisata yang menjadikan kondisi alam sebagai daya tarik utama seperti pegunungan, lembah, pantai, sungai, danau berbagai bentuk benteng alam yang unik.
  • Desa wisata berbasis keunikan sumber daya budaya lokal yaitu desa wisata yang menjadikan keunikan adat tradisi dan kehidupan keseharian masyarakat menjadi daya tarik utama seperti aktivitas mata pencaharian, religi maupun bentuk aktivitas lainnya.
  • Desa wisata kreatif yaitu desa wisata yang menjadikan keunikan aktivitas ekonomi kreatif dan kegiatan industri rumah tangga masyarakat lokal, baik berupa kerajinan, maupun aktivitas kesenian yang khas menjadi daya tarik utama.
  • Desa wisata berbasis kombinasi merupakan desa wisata yang mengkombinasikan antara satu atau lebih daya tarik wisata yang dimiliki seperti alam, budaya, dan kreatif.

 

Itu tadi pembahasan lengkap mengenai konsep dan pengertian desa wisata. Penting bagi perangkat desa, pengelola, pokdarwis, dan masyarakat di desa memahami desa wisata dengan semestinya sehingga nantinya pengembangan desa menjadi desa wisata akan benar benar bermanfaat bagi seluruh komponen di desa.

Desa Wisata Tinalah Kembangkan Program Digital Tourism Berbasis Aplikasi – Pertama di Indonesia

Desa Wisata Tinalah Kembangkan Program Digital Tourism Berbasis Aplikasi – Pertama di Indonesia

Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah) – Kini semakin mengedepankan efek dari perkembangan teknologi dan informasi. Sebagai salah satu tempat Wisata Jogja, Dewi Tinalah terus berupaya untuk mudah dijangkau oleh para wisatawan. Hal ini dilakukan dengan pengembangan aplikasi android, jadi wisatawan dapat melakukan digital tourism melalui Aplikasi Desa Wisata Tinalah.

 

desa-wisata-jogja-tepat-wisata-kulon-progo

Download Aplikasi Desa Wisata


Pengembangan aplikasi ini bertujuan untuk memudahkan para wisatawan yang ingin berkunjung ke tempat Wisata Jogja di Kawasan Wisata Kulon Progo di Dewi Tinalah, sehingga mendapatkan informasi lengkap tentang Paket Wisata Jogja di Dewi Tinalah tanpa harus datang terlebih dahulu ke Dewi Tinalah untuk melakukan berbagai kegiatan, semisal kegiatan wisata jogja berupa kegiatan paket camping jogja, kegiatan Outbound Jogja, atau kegiatan paket wisata Jogja 2 hari 1 malam, maupun berbagai kegiatan lainnya yang dapat diakomodasi oleh Dewi Tinalah.



Konsep Pengembangan Aplikasi Desa Wisata Tinalah

Aplikasi Dewi Tinalah mempunyai konsep digital tourism dan personality, jadi aplikasi desa wisata ini sangat mengedepankan pengalaman personal berkunjung di Kawasan Desa Wisata Tinalah. Setiap wisatawan dapat menggunakan aplikasi Desa Wisata Tinalah Visiting Jogja, setelah download dan akses aplikasi, wisatawan dapat menjelajahi Kawasan Dewi Tinalah melalui aplikasi tersebut. Wisatawan dapat mengunjungi Situs Rumah Sandi Negara yang menjadi salah satu tempat bersejarah di Jogja yaitu di masa Agresi Militer Belanda II.
 

Download: Panduan Desa Wisata

 

Wisatawan juga dapat mendapatkan program Digital Tourism dengan menyelesaikan penjelajahan Tempat Wisata Jogja di Dewi Tinalah, program ini geratis dan nantinya wisatwan akan mendapatkan E-Sertifikat secara otomoatis setelah mengisi data dari misi Jelajah Desa Wisata Tinalah. Ini sebagai bentuk reward bagi para wisatawan yang telah mengikuti kegiatan Kulon Progo Digital Tourism di Kawasan Wisata Desa Wisata Tinalah.

Tujuan Pengembangan Aplikasi Visiting Jogja di Desa Wisata Tinalah

Dengan pengembangan Aplikasi Desa Wisata Tinalah harapannya juga menjadikan Kawasan wisata Jogja di Dewi Tinalah semakin berkembang dan dikenal secara luas oleh wisatawan domestik di Indonesia maupun para wisatawan mancanegara, sehingga nanti akan banyak yang mengenal Tempat Wisata Kulon Progo di Kawasan Pegunungan Menoreh di Desa Wisata Tinalah Samigaluh Kulon Progo. Pengembangan ini juga merupakan strategi pemasaran produk desa wisata.

Layanan Paket Wisata Jogja yang Terdapat di Aplikasi Desa Wisata Tinalah

Di dalam aplikasi Desa Wisata Tinalah memuat Paket Wisata Jogja secara lengkap di Kawasan Dewi Tinalah, paket wisata ini juga masuk dalam program Paket Wisata Kulon Progo, diantaranya paket wisata tersebut adalah paket wisata Jogja jelajah alam di Kawasan Dewi Tinalah, Paket Camping Jogja, Paket Outbound Jogja, Paket Homestay Jogja, Paket Kuliner, Tempat Sunrise Jogja, kunjungan tempat bersejarah di Jogja yang ada di Situs Rumah Sandi Negara dan Kawasan Goa Sriti.

 

Baca Juga: Kewirausahaan Desa Wisata

Itu tadi ulasan mengenai program pengembangan Aplikasi Desa Wisata Tinalah – Visiting Jogja untuk semakin mengenalkan Kawasan Tempat Wisata Jogja dan Kawasan Wisata Kulon Progo, ini juga bermanfaat bagi para wisatawan yang transit di bandara baru Yogyakarta atau Yogyakarta International Airtport (YIA) untuk mendapatkan info tempat wisata di Jogja maupun tempat wisata di Kulon Progo dengan menggunakan Aplikasi Desa Wisata Tinalah berbasis Android. Akses aplikasi ini di Google Play Store.

Info dan Reservasi

Bagi Anda yang ingin berkunjung di Tempat Wisata Jogja di Kawasan Desa Wisata Tinalah untuk menyelenggarakan berbagai kegiatan atraksi wisata di desa dapat menghubungi kontak Dewi Tinalah di bagian WEB Dewi Tinalah. Kami tunggu kedatangan Anda di Dewi Tinalah. Salam hangat dari desa!



Kondisi Pariwisata di Indonesia

Dewi Tinalah - Industri pariwisata merupakan industri yang dikembangkan dan diandalkan sebagai salah satu sektor pendorong pertumbuhan ekonomi, karena sektor pariwisata berpengaruh signifikan terhadap perekonomian masyarakat.

pariwisata-indonesia-dewi-tinalah
Kearifan lokal pariwisata Indonesia di Desa Wisata Tinalah


Industri Pariwisata merupakan kegiatan yang tidak mengenal batas ruang dan wilayah (borderless).Pengaruh globalisasi akibat perkembangan teknologi informasi yang diikuti dengan kemudahan akses membuat pergerakan manusia menjadi lebih cepat, lebih bervariasi, lebih nyaman, lebih ekonomis, lebih mudah.

Berwisata merupakan salah satu kebutuhan manusia. Rekreasi, relaksasi, mencari pengalaman,kekaguman, nostalgia, keindahan dan beberapa alasan lain,membuat orang untuk melakukan perjalanan ke berbagai destinasi untuk menikmati berbagai produk pariwisata dan fasilitas yang tersedia.


Baca Juga: Panduan Pokdarwis
 

Beberapa negara bahkan mengandalkan industri pariwisata sebagai pandapatan utamanya (sektor yang diandalkan untuk perkembangan ekonomi). Agar mampu bersaing dengan Destinasi lain, mereka mengemas potensi obyek dan tujuan wisatanya secara sistematis,terprogram, terencana, konsisten, integrated dan holistik.

Berbagai kemudahan, fasilitas, pelayanan prima, kemudahan iklim dan regulasi dijadikan sebagai alat promosi. Komitmen yang tinggi dengan perencanaan yang berkelanjutan (sustainable) serta penjagaan (pelestarian) yang benar menjadi ciri beberapa destinasi yang mampu bertahan. Mereka sadar akan konsekuensi yang akan diterimanya, apabila tidak menjaga potensi dan produk wisatanya secara komprehensif.

Industri Pariwisata memiliki konsumen (pasar)yang tak dapat diatur atau dipaksa agar pergi kesuatu destinasi tertentu. Kebebasan wisatawan untuk berkunjung ke destinasi tertentu bersifat absolut.

Suatu Destinasi harus mengubah sikap dari eksklusif kedaerahan(spasial) ke sikap yang saling bekerja sama, menjalin kemitraan dan mengembangkan jejaring (networking) dengan program-program yang integrated dan saling menguntungkan (simbiosis mutualisme).Namun, sesuai hukum pasar, suatu destinasi harus mengerti benar kaidah dan permasalahan pasar. Kepercayaan, adalah kata kuncibila akan bergerak dibidang jasa. 



Baca Juga: Sejarah Rumah Sandi Negara di Desa Wisata Tinalah


Berbagai bidang jasa salingberhubungan erat dalam Industri Pariwisata seperti perbankan,money changer, jasa tranportasi, pertanian dan perkebunan (agrowisata), dan masih banyak lagi. Persaingan, perjanjian,penghindaran klaim, proteksi, inteljen bisnis dilakukan oleh parapelaku dan pengelola pariwisata.

Dia harus mengenal siapakonsumennya, kompetitornya dan potensinya sehingga destinasi tersebut dapat mengerti posisi dan kemampuannya dalam mempengaruhi pasar. Analisa komprehensif terhadap keinginankonsumen diperlukan untuk mengetahui varian dan kualitas produkyang diinginkan atau laku Dijual.

Kualitas dan bauran(keanekaragaman) produk yang dihasilkan, merupakan cermin kemampuan produsen. Kemampuan produsen merupakan output dari proses pembinaan dan pembelajaran. 


Baca Juga: Konsep Desa Wisata


Pemberdayaan masyarakat dengan model atur diri sendiri dibarengi dengan kualitas dan bauran produksi signifikan serta ketergantungan penghidupan pada kelestrian destinasi, merupakan salah satu cara untuk meningkatkan ekonomi rakyat, utamanya disekitar destinasi.

Kualitas, validitas, ketersediaan dan menejemen data merupakanhal terpenting dalam upaya untuk mengerti terhadap kemampuan diri sendiri dan kemampuan pesaing. Output Perencanaan (solusi)yang tepat hanya akan diperoleh apabila masukan (data) tentang permasalahan dapat diperoleh dengan cepat dan tepat.

Sumber Tulisan: Kajian Pengembangan Desa Wisata

Tahun 2019 Dewi Tinalah Capai 14,9 Ribu Kunjungan Meningkat 19.3%

Tahun 2019 Dewi Tinalah Capai 14,9 Ribu Kunjungan Meningkat 19.3%  - Peningkatan jumlah kunjungan  merupakan salah satu indikator berkembangnya suatu desa wisata. Tahun 2019, jumlah kunjungan Desa Wisata Tinalah mencapai 14,904 kunjungan. Capaian ini meningkat 19,3% dari tahun 2018, yaitu  12,025 kunjungan. Dengan adanya peningkatan jumlah kunjungan ini juga berkorelasi dengan bertambahnya kegiatan di desa wisata Tinalah (Dewi Tinalah).

Desa Wisata Tinalah - Dewi Tinalah - wisata jogja

Capaian ini merupakan jumlah kunjungan berdasarkan kunjungan web Dewi Tinalah melalui data rekam Statcounter.  Tool rekam data kunjungan web ini merupakan layanan pelacak aktivitas pengunjung situs, terdapat laporan statistik dan analisanya, juga dapat melihatnya secara realtime.

Baca Juga: Paket Outbound Jogja di Desa Wisata

Berdasakan data kunjungan tersebut, Dewi Tinalah dapat melihat aktivitas apa saja yang terjadi di web Dewi Tinalah. Artikel apa saja yang menjadi pilihan atau penelusuran yang sering ditemukan oleh pengunjung. Tingkat kunjungan ini dapat dijadikan dasar pengembangan layanan di Dewi Tinalah. Tingkat kunjungan tertinggi berdasarkan urutan yaitu paket camping jogja, paket makrab jogja, dan outbound jogja.



Dewi Tinalah di Tahun 2019 telah dijadikan sebagai tempat pilihan wisatawan jogja, wisatawan magelang, mahasiswa jogja untuk berbagai kegiatan. Kegiatan camping dan makrab menjadi pilihan paket yang sering dipilih oleh wisatawan. Tidak hanya dengan kegiatan camping dan makrab, wisatawan jogja juga memilih paket outbound jogja untuk berbagai kegiatan seperti gathering dan pengingkatan kapasitas organisasi.

desa wisata jogja - paket wisata jogja

Berbagai kegiatan di Dewi Tinalah ini tidak lepas dengan adanya promosi dan informasi yang disajikan di web Dewi Tinalah. Dengan informasi tersebut, wisatawan dapat memperoleh informasi seputar wisata Jogja, desa wisata Jogja,  dan info wisata Kulon Progo. Tidak hanya sekedar menyajikan informasi, tetapi apa yang disajikan oleh Dewi Tinalah adalah layanan paket wisata yang dapat dinikmati oleh wisatawan. Dengan informasi paket wisata Jogja yang menarik, wisatawan dapat memilih paket wisata di Dewi Tinalah.

Baca Juga: Desa Wisata Jogja Permudah Layanan Akses Informasi

Kegiatan wisata yang dapat dilakukan oleh wisatawan banyak pilihannya. Beberapa paket di Dewi Tinalah diminati oleh wisatawan mancanegara. Kegiatan yang dilakukan berupa live in, yaitu tinggal di kawasan desa wisata Tinalah, tinggal di rumah penduduk setempat, ikut merasakan kehidupan yang ada di masyarakat setempet. Wisatawan mancanegara bisa ikut kegiatan yang dilakukan oleh penduduk di Dewi Tinalah, seperti mencari rumput untuk pakan ternak, mencarai kayu bakar, ikut kegiatan di sawah untuk menyemai tanaman, merawat dan menyiraminya. Kegiatan tersebut sangat menarik bagi wisatwawan mancanegara. Telah banyak wisatawan yang berkunjung ke Dewi Tinalah.



Jika Anda ingin melaksanakan kegiatan di Desa Wisata Tinalah dapat menghubungi narahubung Dewi Tinalah. Anda bisa memilih layanan paket camping Jogja, Outbound Jogja, Makrab Jogja, Penginapan Jogja, Live in Jogja, Kuliner Jogja dan berbagai kegiatan lainnya.



 


Pendidikan Biologi UAD Kemah Ilmiah di Desa Wisata Tinalah

Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) lakukan kegiatan kemah Ilmiah di Desa Wisata Tinalah (Dewi Tinalah) Kulon Progo, 16 s.d. 17 November 2019. Kemah Ilmiah merupakan kegiatan dari Kelompok Studi bidang botani, zoologi, lingkungan dan pendidikan yang diikuti oleh mahasiswa semester 1, 3, dan 7.


Camping Ilmiah Dewi Tinalah Pendidikab Biologi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta


Kemah ilmiah ini merupakan program kelompok studi supaya mahasiswa dapat menemukan ide untuk berbagai kegiatan yang bermanfaat. Kegiatan dilakukan dengan obeservasi di lingkungan kawasan Desa Wisata Tinalah, wawancara dengan pengelola dan masyarakat di kawasan Dewi Tinalah. Hal ini untuk melatih mahasiswa dapat kreatif dan mengelaborasi potensi yang ada di desa wisata menjadi bahan belajar bidang pendidikan biologi. 


Galuh Alif Fahmi Rizki, M.Pd., yang merupakan alumni Pendidikan Biologi UAD lulusan tahun 2014 mengatakan, desa wisata Tinalah merupakan kawasan desa yang berada di Pegunungan Menoreh Kulon Progo dengan berbagai ragam flora dan fauna serta lingkungan alam beragam yang dapat dijadikan sebagai sumber belajar biologi dan laboratorium alam untuk mendukung pembelajaran biologi.

Kegiatan kemah ilmiah ini harapannya tidak hanya sekedar program yang berlangsung sesaat di Dewi Tinalah, namun dapat menjadi program berkelanjutan bagi Pendidikan Biologi, baik dosen maupun mahasiswa untuk penelitian dan pengabdian terkait dengan pendidikan biologi dan lingkungan, jelas Novi Febriyanti, M.Si., selaku Kepala Program Studi Pendidikan Biologi FKIP UAD.

Rangkaian kegiatan kemah ilmiah tidak hanya berupa obsevasi lingkungan untuk keperluan kelompok studi, kegiatan juga diisi dengan aktivitas outbound bagi dosen dan mahasiswa yang bertujuan untuk meningkatkan kekompoakan tim, kreatifitas, dan ketangkasan dalam menemukan ide-ide baru yang dapat memberikan manfaat bagi literasi pendidikan biologi.

Kegiatan ditutup oleh Yahya Hanafi, M.Sc. sekaligus melantik mahasiswa menjadi anggota Kelompok Studi Pendidikan Biologi semester 1, 3, dan 7. Harapnnya kegiatan ini tidak hanya sekerda kemah ilmiah dan pelantikan, tetapi dengan adanya kelompok studi dapat menghasilkan berbagai ragam karya yang bermanfaat bagi Pendidikan Biologi dan sebagai ruang mahasiswa mengembangkan diri dan kreatifitas dengan keilmuan yang didapatkan di kuliah.

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo



Kabupaten Kulon Progo saat ini mendapatkan tantangan dengan adanya pembangunan bandara baru di Yogyakarta. Berbagai sektor yang ada di kabupaten harus bisa beradaptasi dan memanfaatkan kesempatan ini untuk mengembangkan perekonomian daerah.

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo
 
Dampak yang nantinya banyak dirasakan dari pembangunan bandara adalah sektor pariwisata, mulai dari tempat wisata, penginapan, kuliner, aneka oleh-oleh, pertunjukan budaya dan kesenian. Sektor pariwisata harus mempunyai strategi matang agar siap dengan segala efek pembangunan bandara.

Baca Juga: Tempat Camping dan Outbound Kulon Progo

Dengan ini, Pemda Kabupaten Kulon Progo mengeluarkan kebijakan untuk mewujudkan kawasan pariwisata yang maju. Kebijakan ini dituangkan dalam RTRW Kabupaten Kulon Progo tahun 2012 – 2032 (Pasal 66 Ayat &).

Kebijakan pengembangan kawasan pariwisata Kulon Progo sebagai berikut:

  1. Mengembangkan jaringan promosi pariwisata dengan daerah lain.
  2. Menetapkan kawasan unggulan, andalan dan potensial pengembangan pariwisata.
  3. Mengembangkan brand daerah.
  4. Meningkatkan akses menuju objek wisata.
  5. Meningkatkan fasilitas pendukung objek wisata.
  6. Diverivikasi produk pendukung pariwisata.
  7. Melindungi situs budaya masa lampau.
  8. Meningkatkan peran serta masyarakat pelaku pariwisata.
Dengan kebijakan tersebut merupakan langkah tepat bagi Kabupaten Kulon Progo siap menghadapi gelobang besar setelah selesainya pembangunan bandara baru. Peluang pariwisata harus ditangkap dari sekarang agar kita bisa menjadi pemain langsung sebagai penggerak perekonomian Kulon Progo.

Info Grafik 8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo

8 Kebijakan Pengembangan Kawasan Pariwisata Kulon Progo
 
 


Kelas Digital Marketing